Sajak Perantau

Liswanti Pertiwi | Sabtu, April 20, 2013 | |
Aku yang telah pergi cukup lama
yang tak jarang pulang
yang tak pernah bertemu
hanya mampu menyapa dari jauh
lewat suara dari hembusan angin
akulah sang perantau
yang mulai kesepian
ini bukanlah kampung halaman
ini sungguh terasa sesak
sang perantau mulai terasa bosan
sang perantau mulai terdiam
dikota yang terasa asing
dikota yang terasa pengap
dikota yang terasa panas
ribuan manusia yang terus memadati kota
dengan cerita-cerita indah
tapi penuh kebohongan
wajah-wajah penuh kepalsuan
menghiasi di setiap sudut kehidupan
di perantauan ini begitu asing terasa
tapi satu yang terasa kuat
ada kau pendamping hidupku
perantau..perantau
disini ada saudara baru
yang akan tetap menjadi sahabat terbaik

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...