Jalan....Jalan..

Liswanti Pertiwi | Kamis, Juli 04, 2013 | |
Jakarta 04 Juli 2013
           
 Wajah kelelahan Chantika


           Yuuuuhhhuuuu...akhirnya bisa nulis lagi di blog ini, setelah satu bulan lebih lamanya saya cuti dari aktifitas laptop dan sekitarnya :D......
            Awal bulan kemarin neh, ceritanya saya jalan – jalan bersama anak dan keluarga, bisa dikatanya “sambil menyelam minum air”, ya sambil menghadiri acara pernikahan kakak saya...bisa sambil jalan – jalan juga, biar anak bisa happy...bisa cari suasana baru juga.
            “Otw Bandung....tunggu aku yee” status saya di facebook kalo ga salah...hihihi J. hari minggu (2/6/13) jam 8 lebih dikit deh, satu mobil penuh (termasuk barang bawaaan anak-anak) berangkat dari kawasan Halim Perdanakusuma menuju kota Bandung.
            Kontak sana sini, udah siap apa belom...krang..kring tak henti di mobil kayak kesibukan di kantoran, “kayaknya ga kalah sibuk deh...hihi”, maklum acara keluarga, jadi mastiin semua dateng apa enggak. Kebetulan ada keluarga di daerah Purwakarta, ya udah sekalian janjian berangkat bareng, itung-itung konvoi di jalanan biarpun Cuma 2 mobil aja. Kalau tidak salah di rest area 87 apa 88 arah Bandung....kita sempet berhenti dulu, sekedar sarapan pagi, karena kebetulan belum sempet sarapan, itung – itung nunggu keluarga yang dari Purwakarta dateng.
            “Mah....papah” teriak chantika sambil nunjuk ke arah mobil angkut yang isinya mungkin satu batalyon TNI berpakaian loreng, sontak aja semua pada ketawa, disangkanya tuh anak yang pake baju loreng bapaknya, padahal Bapaknya lagi di rumah, ga ikut jalan, karena rutinitas pekerjaan yang gak bisa di tinggalin “sedih papa ga ikut L...”.
            Akhirnya yang ditunggu dateng juga, heboh “maklum jarang ketemu”, cipika cipiki ... salaman, makan..habis itu eksis donk ga ketinggalan....buat kenangan.
            Fot


Foto diambil pake kamera tablet di rest area


            Sekitar pukul setengah sepuluh kita melanjutkan perjalanan J....berhubung tempat tujuan yaitu villa “Rumah Kebon Cengkeh” tempat acara berlangsung belum selesai dibereskan, maka yang pertama dilakuin saat sampai Bandung adalah menjemput pengantin perempuan dipenginapan.
            Berhubung jam satu masih lama, ya udah semuanya memutuskan buat ke Cihampelas Walk (Ciwalk) dulu, ya sekedar cuci mata gitu, lihat yang unyu-unyu, dalam hati “yeah jalan-jalan..belanja.emmm apalagi ya??????”, begitu sampai semua langsung “bubar” ada yang kesana...ada yang kesini...deelel...
            Chantika dan saudaranya lebih senang main game...”ya sudahlah nurut anak saja J”, tapi seneng lihat tawa lepas Chantika, mungkin dalam hatinya “akhirnya dibolehin juga main game sama mama”, dia lebih tertarik naik kuda, robot sama pesawat...setelah cape lantas dia dan saudaranya menghampiri mesin permainan untuk mengambil es krim...”yah ayo dit..dikit lagi..terus..terus” saya heboh sendiri ngelihat Dita mencoba mengambil es krim...”yeah” soraknya senang, dapet juga tuh es dengan susah payah....tapi sayang saat ingin mencoba lagi “kring...kring” suara telpon berbunyi “panggilan supaya cepat kumpul di tempat parkir” L padahal lagi seru-serunya.
            Setelah kumpul dan keluarga yang lain pun sudah datang, semua bergegas pergi melanjutkan perjalanan untuk makan siang di “Cendol Elizabeth”, sekarang konvoinya jadi 4 mobil, disana memang ditawarkan berbagai menu makanan, tapi saya lebih memilih makan es cendol sama mie yamin “lepih klop J”. Setelah memuaskan perut dengan makanan, barulah kita menuju “rumah kebon cengkeh” di daerah bojong koneng cikutra kalau tidak salah “lupa”, selama perjalanan rasanya mata sudah tak sanggup bangkit untuk melihat pemandangan sepanjang jalan tol pasteur.
            “Akhirnya sampai juga...alhamdulillah selamat” ucapku penuh senyuman, maklum ingin cepat membanting tubuh ini di atas kasur. Kesan pertama ditempat itu “sejuk...hening”, tapi kalau malam pasti gelap..”sereeem ga yak” bisikku dalam hati.
            Anak sudah dimandikan, begitu pula dengan diriku sudah fresh...biarpun airnya dingin “rrrrrrrrrrrrrrrhhhhh”. Malam pun kian larut, tampak suasana gelap gulita, sempet berpikir yang aneh saat lihat pohon didepan “ahhh udah ah..serem”.
            Keluarga dari Garut pun datang termasuk Ibu dan adik saya, tambah malam tambah rame...ga seru dong kalau ga kumpul-kumpul, sambil menikmati gorengan dan bajigur, semua kumpul berbagi cerita deelel......, tidak termasuk anak muda dan ABGD (anak baru gede dikit) yang lebih memilih hiburan lain ditengah obrolan-obrolan orang tua, yang pasti sekitar itu-itu saja, “kangenlah...gimana kabarnya...deelel”, bagi anak – anak itu lebih asyik main kartu, buat menghangatkan suasana kekeluargaan siapa yang kalah cuci piring “heh..?”, tak apa itu hal positif ko, biar belajar membantu pekerjaan Ibu di rumah.

Menikmati bajigur...

            Acara yang ditunggu pun datang, sangat haru terasa acara akad nikahnya, tidak terkecuali dengan si bungsu dan anak-anakku yang tiba-tiba saja menjerit, menangis, entah ada apa di tempat itu...maklum anak kecil, masih suci...mereka bisa melihat sesuatu yang kasat mata. Tak lama setelah membaca beberapa ayat suci mereka pun diam. Acara ditutup dengan makan-makan.

            “Bismillah otw Garut” status di twitter, ya waktunya santai, jalan-jalan, ketemu temen di kota kelahiran, padahal baru satu bulan saya tidak pulang, tapi kok banyak perubahan ya, “semoga saja kearah yang lebih baik”.
            Kumpul sama temen tuh rasanya seperti jatuh kedalam ribuan permen “ahhh...mana ada itu”, manis pokoknya...cipika cipiki, “udah anak berapa...udah nikah belom..ihhh ko jadi beda...subur banget” ramelah pokoknya.
            Ada yang paling senang dan bebas kalau lagi pulang di Garut, siapa lagi kalau bukan “Chantika” putri sulungku yang merasa sangat bebas, bisa lari sana sini, main kemana saja, tidak seperti di Jakarta, dia harus terkurung di rumah, karena banyaknya kendaraan yang berlalu lalang, keterbatasan tempat bermain, yang tak mengizinkan anakku bermain dengan bebas.
            Sedih memang L kalau anakku dikunci di rumah, tapi gimana lagi semua demi keselamatannya. Dan waktu 2 minggu adalah waktu bebas bagi Chantika di kota Garut, dengan leluasa dia bermain bola, berguling-guling di rumput yang hijau, mungkin pikirnya “jarang lihat rumput begini kalau bukan di kantor papa J”, saya dan Ibu pun dapat mengawasinya dengan baik, malah si kecil dimas pun ikut main. Ini dia potretnya....




Liburan pun berakhir, 2 minggu itu serasa 2 hari saja, tak terasa sekali, waktunya pulang, setelah puas jalan-jalan, santai-santai dan cuci mata dengan suasana baru, waktunya kembali kerutinitas semula .... depan laptop sambil kerja...sambil ngurus anak dan suami J J J.

6 komentar:

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...