IRIT TAPI BUKAN PELIT DENGAN BELANJA HEMAT

Liswanti Pertiwi | Senin, Januari 13, 2014 | |
Selamat datang januari, selamat menikmati tahun yang baru. Emm...ngomong-ngomong pasti neh kalau awal tahun banyak sekali pengeluaran, maklumlah habis tahun baruan, keluarga ngumpul juga, tapi setelah itu kita hitung sana sini, kok jadi tekor ga seperti biasanya ya..”Ibu rumah tangga pun langsung galau”..hehe. Alhasil isi dompet menipis, padahal kehidupan masih panjang sampai awal bulan februari nanti. Gimana dong???

Kali ini saya pun ikut giveaway dari kaka Akin, tentang “Irit Tapi Bukan Pelit”, kebetulan ceritanya pas banget dengan kehidupan saya saat ini, hehehe...(biarpun bulan kemarin juga sama seperti itu..irit).



Kebetulan tahun baru ini saya tidak merencanakan acara apapun, karena memang lagi menginap di hotel berbintang yang super nyaman. “Eiiits...maksudnya di rumah sakit...nyaman apanya???”. Ya berhubung anak saya sakit sampai rawat inap, maka tahun baru ini saya lewatkan dirumah sakit.

Kebayang donk pengeluaran yang membengkak, apalagi si kecil harus transfusi segala, belum makan setiap hari, kalau biasanya uang Rp. 100.000 itu bisa dipake buat belanja 2 kilo ayam beserta sayur mayur untuk 2-3 hari buat 2 hari, kali ini uang segitu cuma kepake 1 hari saja. “geleng-geleng kepala dech”, itu belum termasuk keperluan yang lainnya.

Pas saat pulang kerumah, pasti dech harus menyiasati pengeluaran satu bulan kedepan sampai gajian datang awal bulan februari nanti. Berhemat-hemat sudah tentu, irit yang pasti, tapi ingat ini bukan pelit loch ya..

Untuk belanja harian dan bulanan kali ini saya lebih memangkas pengeluaran yang tidak perlu. Seperti halnya belanja bulan, seperti pengeluaran sabun, pasta gigi dan lain-lainnya, harus yang sudah terpercaya dan memang cocok dengan kita, soalnya "kalau ga cocok..kesehatan taruhannya".

Karena memang harus tetap menggunakan produk yang sama, maka saya pun berhemat dengan berburu “katalog” bulanan, biasanyakan hanya disupermarket itu saja, sekarang saya bisa masuk kebeberapa supermarket dalam satu hari, biar irit bensin juga, maka saya memilih yang lokasinya hampir berdekatan..hehe.

Contoh Katalog Yang Saya Dapat Disebuah Supermarket
Kan sebelumnya saya melihat katalog diwebsait resminya, kali ini saya mulai belanja langsung, seperti minyak, sabun dan pembersih (lantai, dapur, pencuci piring dll) disupermarket CF (nama disamarkan) karena memang lagi promo, harga pun lebih murah dari yang lain. Sedangkan untuk kecantikan (lotion, bedak dan pewangi, shampo, pampers dll) saya mengambil di GN, karena harganya lebih murah, terus kalau seperti kebutuhan dapur dari bumbu serta mie instan saya lebih memilih membeli di pasar terdekat yang memang sudah langganan disana.

Lalu kenapa saya memilih berhemat seperti ini, kan perbedaannya paling antara 1000-3000 ?, jawabannya “saya harus belanja hemat” supaya kebutuhan lain di satu bulan kedepan bisa tertutupi. Biar pun perbedaan antara toko yang satu dan yang lain sedikit, kan kalau dikumpulin lumayan terkumpul banyak, bisa masuk tabungan dan menambah kebutuhan lainnya.

Dengan saya memangkas kebutuhan yang belum terlalu dibutuhkan, saya pun bisa menabung lebih untuk biaya pendidikan anak. Apalagi untuk bulan ini saya menguranggi uang jatah pulsa dan makan diluar.

Dengan belanja hemat, berapa rupiah pun itu yang terkumpul, semua adalah demi masa depan anak sendiri. Karena bisa berhemat itu, pertanda ibu yang cerdas..hehehe

Demikian cerita saya, semoga bisa bermanfaat buat semuanya.

22 komentar:

  1. Hemat adalah cara ibu pintar mengelola rumah tangga. tanpa hemat semua jadi berat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mas / mbak mobil sedan.... tentu saja kalau ibu tidak pintar....nantinya pusing sendiri..hihi

      Hapus
  2. Waahh, mba Lis, saya gini-gini juga masih dalam proses belajar hemat *sulitnya minta ampun* hehehe

    Tapi makasih nih masukannya, mudah-mudahan saya bisa. harus bisa ya !?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mbak Yuli Yulia : pertamanya memang sulit...tapi kalo dicoba sedikit demi sedikit...bakal kerasa ko....

      tentu saja yakin bisa...makasih ya
      salam kenal

      Hapus
  3. Kirain cuma saya yang suka ngumpulin katalog supermarket. Toss. Kadang gak sabar nungguin katalog terbitan selanjutnya buat ngincer barang lain yang bakal promo. :D

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siipp...toss ... deh kaka akin.....katalog memang bermanfaat...nanti kasih tahu ya kalo ada promo heboh...hihi

      makasih kembali...salam kenal

      Hapus
  4. Sama mbak. Saya juga. Walau 1000, 2000 sampe 3000 rupiah, kalo dikali dengan berkali2 kan banyak juga ya :)

    Moga menang yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...makasih mak mugniar....

      memang biar sedikit, tapi kan lama-lama jadi banyak juga, apalagi kalo masukin celengan, jadi penuh tuh...hehehe

      Hapus
  5. hemat, irit,cermat belanja, dan katalog adalah sahabat sejati ibu bijaksana.nice share...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak novie @ cozyhomeideas siiip...bener banget..sahabat tak terpisahkan ya...

      Terima kasih sudah berkunjung dan salam kenal

      Hapus
  6. Saya juga seneng hunting barang di katalog minimarket :)
    Salam kenal dan semoga sukses untuk GA-nya, Mbak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong kalau begitu ya Emak Riweuh...

      Salam kenal juga dan terima kasih ^_^

      Hapus
  7. iya mbak....
    kalo bisa sih diinvestasikan kepada sesuatu yg akan berkembang di masa datang dan kita tinggal memanennya.....
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget...kalau saya senang inves kepenanaman pohon jati...jadi tinggal nunggu panen 4-5 tahun....hehehe

      Hapus
  8. Mengatur uang belanja itu hal tersulit buat kaum Ibu" hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak Titis...tapi ya kalau kita sungguh-sungguh pasti semua terasa mudah kok....bisa dicoba...hihi

      Hapus
  9. Masih belum bisa hemat berbelanja... Kalau ada makanan yang keliatannya enak langsung kepengen

    BalasHapus
  10. Subhanallah... transfusi apa mak Liswanti? Semoga menang ya maaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin makasih mak.....Mak Tanti kemarin anakku sempat transfusi darah karena HB sudah digaris merah

      Hapus
  11. Berhemat memang sulittt..tp emak2 hrs bisa....semoga sehat selalu sekeluarga ya mak...salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mak...yakin bisa kok emak-emak berhemat....
      amin...makasih....sama-sama mak

      salam kenal juga

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...