A SELF REFLECTION : CINTAKU UNTUK SENI BUDAYA DAN ORANG INDONESIA

Liswanti Pertiwi | Selasa, Desember 02, 2014 |
Akhirnya hari ini saya bisa juga ikut giveaway persembahan dari Blog The Ordinary Trainer milik Om NhHer. 

Selama tahun 2014 ini saya sudah memposting kurang lebih 80 tulisan, banyak sekali cerita dibalik setiap postingan di blog yang saya tulis, baik itu cerita keluarga, curhat, ikutan kontes sampai hasil masakan. Tapi ada satu judul yang sangat berkesan ditahun 2014 ini, tepatnya saya posting hari Rabu, tanggal 2 Juli 2014, dalam rangka mengikuti kontes unggulan Aku dan Indonesia yang di adakan Blogcamp.

"Cintaku Untuk Seni Budaya dan Orang Indonesia", itulah judul postingan yang saya tulis, dimana menceritakan tentang perjalanan kecil saya yang selalu diajarkan untuk selalu mencintai seni budaya Indonesia, apalagi saya adalah asli orang sunda Jawa Barat, tentu banyak yang saya pelajari mulai dari tari jaipongan, merak sampai dengan alat musik angklung dan degung. Bukan itu saja, dalam tulisan ini pun saya menceritakan tentang kisah cinta saya dan suami, berawal dari keinginan untuk menikah dengan seorang prajurit, karena almarhum Kakek saya sendiri adalah seorang Pejuang 45, dan membuat keinginan itu semakin besar, sampai akhirnya bisa terkabul, hingga saya menikah dengan seorang prajurit TNI AU.



Tulisan ini juga yang membuat saya semakin semangat dalam menulis, karena untuk pertama kalinya, bisa juga saya menang kontes menulis "akhirnya pecah telor juga...hahaha", biarpun dapat urutan ke 4, itu tetap membuat bangga, karena saya bisa juga punya buku antologi perdana dan mendapat kesempatan dari Pakdhe Abdul Cholik untuk membuat buku bersama juara ke 3 dan 5. Mungkin pengalaman ini akan membuat saya ingat terus, maklumlah saya hanya blogger pemula yang baru saja belajar menulis merangkai kata.

Jujur ya, sebenarnya dalam tulisan ini, saya butuh waktu 30 menit untuk menulisnya, bukan karena terburu-buru atau asal-asalan, tapi saat saya memulai menulisnya, itu seakan mengingatkan pada masa-masa kecil dulu, dimana sosok Ayahlah yang banyak mengajarkan saya tentang seni budaya, pendukung dan pembimbing terbaik yang selalu ada disamping saya. Ayah jugalah yang selalu menceritakan perjuangan Kakek dahulu dalam melawan para penjajah, biarpun porsinya lebih banyak dari Nenek, tapi Ayah selalu semangat kalau lagi bercerita "bahagia melihat Ayah tersenyum".

Tulisan ini pun banyak membuka tentang memori lainnya, baik itu semasa saya duduk dibangku SMP sampai kuliah, karena dimasa-masa itu, banyak yang telah saya lalui dan pelajari tentang seni budaya maupun kisah cinta, biarpun tidak terlalu menarik..hehehe. Justru sesungguhnya saat saya mengenang pelajaran musik angklung, saat itu pun terbesit dalam benak saya seseorang yang selama 4 tahun mengisi kehidupan saya, tapi sayang dia telah berpulang sebelum saya lulus dari SMK. Karena dia selalu minta saya untuk mengajarinya tentang seni budaya sunda, sampai akhirnya dialah yang menuntun saya untuk bertemu pujaan hati yang kini menjadi suami dan Ayah dari anak-anak saya.

Tulisan ini begitu berkesan, maka tidak salah kalau saya hanya butuh waktu 30 menit saja untuk menulisnya, semua mengalir apa adanya, karena dibalik ceritanya ada pengalaman dan sejarah hidup yang telah saya lalui.




Sumber Gambar angklung dan degung : Google dan wikipedia

13 komentar:

  1. Selamat ya akhirnya pecah telor...semoga ini jadi telor selanjutnya amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin Ya Rabb....mudah-mudahan mak Ida

      Hapus
  2. 30 menit?? Cepat banget ya?
    Eh, tetang kenangan ya.. Pants bisa cepat.. Hehehe

    Semoga beruntung mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu ngalir begitu aja mas....

      amin..terima kasih

      Hapus
  3. Wooow..mantab 30 menit...
    dan akupun beruntung bisa sebuku dgnmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak..mengalir aja...hihi...alhamdulillah bisa sebuku juga ya mak

      Hapus
  4. dari dulu saya pengen banget bisa main angklung, kalo degung dulu saya pernah memainkannya :)

    BalasHapus
  5. Wuih, salut mbak bisa menulis demikian cepat, hanya 30 menit saja. Saya jadi mikir berapa lama saya paling cepat menulis satu posting untuk blog...

    Semoga sukses dgn GA-nya Om NhHer ya mbak. Saya masih belum bisa memutuskan posting mana yang paling berkesan hingga malam ini...

    Salam kenal mbak, salam dari saya di Sukabumi,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Om.....hehehe, itu karena pengalaman, coba kalau ngarang pasti lama saya nulisnya....ini termasuk yang paling cepat...hihih

      Ayo om semangat, cari tulisan mana yang paling berkesan kira-kira.

      Ketumu orang sunda lagi...kumaha damang?salam kenal juga, kakak ipar saya juga dari daerah pelabuhan ratu Sukabumi om.

      Hapus
  6. Saya sama sekali ga bisa mainin alat musik daerah nih, sedih :(

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...