Ampuhkan Fogging Mengusir Nyamuk ?

Liswanti Pertiwi | Rabu, Februari 04, 2015 | | |
Saat ini Jakarta dan sekitarnya sedang musim hujan, bahkan sangat ekstrim. Begitu pun wilayah lainnya di Indonesia. Nah kalau sudah sudah musim hujan, pasti deh banjir, kalau sudah begitu genangan dimana-mana. Penyakit pun pasti mulai bermunculan, dari flu, batuk sampai yang paling membahayakan adalah demam berdarah (DBD).

 Dok. Pribadi (suasana rumah saat fogging)

Bahkan saat ini banyak sekali kasus demam berdarah terjadi dibeberapa wilayah, bahkan sampai menyebabkan kematian. Karena dilingkungan saya pun pernah ada yang terkena demam berdarah (tepatnya tahun kemarin), maka setiap kali musim hujan atau dirumah-rumah dirasa banyak nyamuknya, pastilah melakukan pencegahan dengan cara fogging.

Yang menjadi pertanyaan saya “ampuhkan fogging mengusir nyamuk?” atau bahkan membunuhnya semua nyamuk.

Kalau saya sendiri ragu. Karena kenapa?. Beberapa waktu ini dilingkungan rumah saya, baru saja kembali diadakan pengasapan (fogging). Apa sebenarnya fogging?. Fogging itu berupa penyemrotan insektisida secara pengkabutan. Tindakan pencegaham ini dilakukan dengan tujuan untuk bisa membunuh nyamuk yang diduga telah menyerang seorang penderita DBD agar tidak menularkan kepada orang lainnya.

Tapi apakah fogging benar-benar ampuh mengusir semua nyamuk. Karena sudah beberapa kali diadakan fogging dirumah, si nyamuk itu tidak benar-benar mati, malah terkadang kembali lagi. Mungkin bisa dibilang saat fogging nyamuk pingsan kali ya, dan nanti bangun lagi "itu pikiran saya loh". Soalnya saat selesai fogging tak satu pun nyamuk mati yang saya temukan terkapar dilantai, melainkan kecoa yang mati dimana-mana.

Saat melakukan fogging biasanya saya mengungsikan anak-anak ketempat lain, karena bahaya juga buat pernapasan mereka. Saya saja merasa sesak, apalagi anak-anak. Saat fogging sedang dilakukan sebaiknya menjauh, dan tutup hidung dengan masker ya (sedikit tips neh). Karena asap mengepul dan menyebar seisi rumah, jadi lebih baik jangan sampai ada didekat rumah yang sedang difogging. Cukup dengan memperhatikan dari jauh saja, itu lebih aman.

 Dok. Pribadi (saat fogging selesai..didalam rumah menemukan banyak kecoa mati)

Setelah fogging selesai, dan asap mulai menghilang, saya pun baru bisa memasuki rumah dengan harapan bisa menemukan nayamuk yang sering menganggu saya dan anak-anak saat malam hari. Tapi bukannya ketemu nyamuk, malah ketemu kecoa dimana-mana. Mungkin mereka lari sana sini dari got-got saat fogging dilakukan. Bukan saja satu atau dua, melainkan sampe beberapa puluh “ih jijik dan ngeri”.

Setelah fogging selesai, lantai rumah jadi sangat licih dan sangat bau saat menghirup suasana rumah, jadi saya pun harus membuka pintu dan jendela selama berjam-jam. Supaya udara dalam rumah kembali bersih saat anak-anak kembali.

Nah selama berkali-kali melakukan fogging, selalu saja seperti itu. Kemana nyamuk?. Kenapa selalu saja kembali lagi, dan ini yang selalu saya ragukan bahwa fogging benar-benar tidak ampuh mengusir nyamuk.

Dok. Pribadi (cara mengusir nyamuk ala saya)
Kalau sudah merasa ga ampuh, terus apa yang dilakukan?. Seperti biasa lagi saya mengusir nyamuk dengan raket ini, jadi sebelum tidur saya berperang dulu pake alat ini "ga banget ya..haha". Kalau anak-anak saya pakein lotion penolak nyamuk yang benar-benar aman buat kulit balita.

Nyamuk selalu saja berkeliaran, kasus DBD tiap tahun dekat lingkungan sekitar selalu saja ada. Saya jadi merasa takut, padahal sudah memperhatikan betul sekitar rumah, supaya tidak ada jentik nyamuk, tapi tidak tahu dengan yang lain. Bahkan saya membuang sampah ditempatnya, dan tepat waktu. Membersihkan bak mandi pun 2 hari sekali, dan membuang air AC pun setiap hari. Merapikan rumah, dengan tidak menggantung baju dimana-mana, supaya tidak ada nyamuk yang singgah. Semua saya lakukan supaya tidak ada nyamuk, tapi tiap malam pasti ada saja.

Kita sudah hidup bersih, tapi entah yang lain. Yuk ah kita jaga kebersihan. Kan kebersihan itu sebagian dari iman “begitu kalau belajar sewaktu SD”. Gimana dengan kalian, pernahkah melakukan fogging, bagaimana pengalamannya?.





73 komentar:

  1. Sama je, Mbak, saya sebenarnya juga juga ragu akan keampuhan fogging. Benar sekali, menjaga kebersihan ini yang penting. Semoga hal ini menjadi kesadaran bersama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali pa..jadi semakin ragu kalau banyak yg mengalami juga. Kebersihan adalah tanggung jawab kita semua biar terhindar dari penyakit ya.

      Hapus
  2. biasanya fogging itu kalo udah ada yang kena DBD, kenapa enggak dicegah sebelum ada yang kena?
    Kelas dua SMA gw resmi terjangkit DBD setelah seminggu demam dan hidung ngeluarin darah di hari ke delapan. besoknya di sekitar rumah langsung diadain fogging, TELAT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah itu mah telat banget ya...udah ada yg terjangkit baru deh difogginf. Ditempat saya skrg jadi rutin tiap bulan...

      Hapus
  3. soalnya ga rutin mba. betul kata mas Yandhi, fogging dilakukan setelah ada yg DBD :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya kenapa seperti itu. Tapi untungnya tempat saya rutin mbak...kadang sebulan sekali..tergantung pimpinan mungkin..hehehe

      Hapus
  4. Saya juga awalnya pakai raket, Mak. Sekarang udah punya senjata ampuh yang kecil dan praktis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa tuh mak Isnuasa kira-kira senjatanya? boleh berbagi.hehe

      Hapus
  5. Aku kurang percaya fogging ampuh menghilangkan nyamuk, mungkin cuma berkurang saja, dan yang paling males itu bebersih setelah fogging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sama berarti sedikit ragu dengan fogging..apalagi itu beberesihnya bisa berjam2..hadeuh

      Hapus
  6. Nggak tahan baunya kalo fogging. Menurut saya tetap harus diikuti upaya lain spt 3 M.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah setuju mak..kalau disaya..rumah diketok mau difogging...kalau gamau fogging ya paling menghindar dari rumah..hehe

      Hapus
  7. Sama mbak, setelah foging kecoa banyak yg mati. Dan lengetnya itu lho mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lengketnya banget ya mak...nyamuknya malah gada ya mak

      Hapus
  8. saya malah ga seneng kalo ada fogging datang menyerang. baunya, lengketnya... bikin kepleset juga pernah, mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh sampe segitunya ya..saya juga males kalau sudah fogging..bukannya mengusir, malah kecoa yg mati..nyapu ampe banyak banget.

      Hapus
  9. mungkin nyamuknya udah kebal kali ya alias resisten sama obat

    BalasHapus
  10. gak tahaan sama baunya fogging..tapi, klo sudah fogging dan masih banyak nyamuk. aku rasa langkah tepat ttp menjaga kebersihan deh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah setuju mak...kan kebersihan paling penting.

      Hapus
  11. Sekarang mulai banyak nyamuk ya mak, beberapa teman suami dan anaknya sudah kena db juga. Harus rajin-rajin bebersih rumah nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget...dirumah saja..kalau malam ngiung2 terus..ampe ga bisa tidur...

      Hapus
  12. Saya kerja di S2 Kedokteran Tropis, itu jurusan yang spessifik mengenai Dengue, Malaria dll. Fogging itu hanya membunuh nyamuk dewasa saja. sedangkan jentik dan telurnya tidak mati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal-hal seperti ini memang harusnya disosialisasikan yaa.. Kadang orang awam seperti kami kan nggak ngerti. Thanks infonya pak..

      Hapus
    2. Setuju sekali dengan mak Delyanet..bahwa hal seperti itu harus banyak disosialisakan kepada masyarakat luas.

      Hapus
  13. kalau fogging, gak nahan asapnya. Juga bisingnya...ampuuunn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget itu makk....apalagi lagi jemur..baju langsung bau.

      Hapus
  14. Saya dapat info dari teman keperawatan yang dinas di puskesmas,
    Katanya fogging itu perlunya justru jika ada kasus DBD,
    maka sekitarnya harus fogging utk menghindari terjangkit DBD
    Tapi jika belum ada kasus, sebaiknya jangan
    Karena fogging pun hanya bertahan selama 3 jam
    Dan akan sangat berbahaya bagi bayi dan balita
    begitu Mbak...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, info baru... Makasih Mbak.. :)

      Hapus
    2. Makasih infonya mak. Tempat saya biasanya fogging sebulan atau 2 bulan sekali..tergantung masyarakat mau apa ga..dan tentunya perintah dari yg diatasnya.
      Makanya saya suka ungsikan anak-anak sebelum fogging karena bahaya.

      Hapus
  15. Kurang suka sama baunya kalau selesai fogging. Tapi menurut saya juga ga efisien. Nyamuk dewasa aja yang mati, kita tetap harus melakukan 3 M juga.

    BalasHapus
  16. Saya juga sering bingung, fogging ampuh atau tidak. Untunglah mak nulis ini, komentar2nya mencerahkan :)

    Thanks for share, mak Lis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama.semoga bermanfaat..dan memang saya juga butuh pencerahan...masih ragu saja...

      Hapus
  17. Intinya memang sebaiknya menjaga kebersihan mak.. diminimalisir adanya genangan air, terutama di musim hujan seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat dan wajib menjaga kebersihan mak...biar ga ada genangan dimana-mana

      Hapus
  18. Saya juga gak percaya sama keampuhan fogging... mending melakukan 3M. Menguras, mengubur dan menutup bak air. Berasa ketua pkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp....anggap saja seperti itu mak...jadi ketua PKK....

      Hapus
  19. Nah di komplek tempatku rajin banget fogging,
    Sekali 2 kali sih gpp, terlalu keseringan jadi malas beres2nya, soalnya haduuh, nutupin ini itu lah.
    Akhirnya bersedia di fogging tapi halamannya aja n selokan depan :p
    (suka dadakan sih) :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti ga ada pemberitahuan dulu ya mak sebelumnya kalau begitu. dirumah biasanya dikasih surat dulu...
      banget itu nutup ini itu...belum meski ngepel bolak balik..licih soalnya

      Hapus
  20. salam kenal...sudah mampir dan tinggalkan jejak...hehe....iya mak, soal fogging, yang paling bagus ya kita jaga kebersihan rumah dan 3 M itulah. Setelah itu ada fogging ya lebih baik juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama...makasih....
      jaga kebersihan memang sangat wajib sekali ya mak

      Hapus
  21. Aku gak suka fogging-foggingan Mak... kalau rumahku, entah kenapa dari dulu kamarku selalu bebas nyamuk, padahal kamar yang lain sangat bergantung obat nyamuk.. entah apa penyebabnya.. *murni bingung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin jadi kamar spesial ya...jadi nyamuk ga ada yang datang

      Hapus
  22. saya gak suka fogging mak. tapi apa daya, saya hobi 'koleksi' barang bekas :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah loh...dari fogging kebarang bekas...hehehe

      Hapus
  23. memang kalau sudah fogging itu bikin males ya mak...ribet sih harus nutupin macem-macem, belum lagi baunya itu lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. baunya menusuk sekali ya..pengap pula..harus menghindar...hihi

      Hapus
  24. Fogging oh fogging, sasarannya nyamuk yang blingsatan malah kecoa.
    Eh, kecoa kan ukurannya lebih gede dari nyamuk.
    Jadi malah melampauai sasaran dong... :D

    Salam kenal mak Linwanti....

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah sangat tidak tepat sasaran mak

      Hapus
  25. Fogging menurut saya alternatif saja, mak.. lebih baik mencegah dengan 3 M, istilah kita waktu SD..
    Selain ribet nyiain sebelum fogging, kegiatan beres2 pasca fogging juga cukup melelahkan hihi...
    Saya prefer gak berfogging ria...
    Yuk berkunjung ke blog saya di www.nurlienda.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu sama mak waktu SD diajarin seperti itu.
      Banget ya mak lelehnya..
      Paling males klo dah fogging.
      Sudah berkunjung mak.

      Hapus
  26. Suamiku selalu menolak mak setiap kali ada petugas fogging gitu. Kadang suka abal2 sih obat yg terkandung di tabung foggingnya itu. Lagian bener banget, klo mo ngilangin nyamuk ya harus dari kebersihan rumah sendiri.
    Dulu waktu masih pelihara kucing, kucingku selalu stress tiap kali ada fogging :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri juga kalo obatnya begitu...pantesan kucing aja ampe stress ya mak..

      Hapus
  27. kunjungan balik nih mak :)
    Kalo di Alanya, tiap musim panas pasti ada fogging seminggu sekali (service gratis dari pemkot). soalnya di sini setiap rumah punya kebun jadi harus difogging. dan saluran-saluran air yang ada termasuk septiteng semuanya difogging.
    tapi bener mak sepertinya fogging emang ga efektif membunuh nyamuk. soalnya udah fogging tetep aja nyamuk itu berkeliaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyamuk skrg aneh..ga mempan ama fogging. Udah kebal kali ya mak...nyamuk masa kini..hehe

      Hapus
  28. Emang sih fogging itu repot banget... Antisipasi sebelum dan bersih2 sesudahnya bikin ribet ya mak?. Tapi sulu setiap ada fogging saya selalu buka rumah, patuh sama petugasnya.. soalnya kekhawatiran ancaman DBDnya lebih kuat :) Dan tetepppp menjaga kebersihan rumah sendiri dan lingkungan sekitar itu harus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener ribet mak. Saya juga gtu dibulain semua depan blakang rumah. Tp ya bgtu meaki udah fogging tetep meaki jaga kbrsihan.

      Hapus
  29. Pernah nyoba fogging, cm sebentar efektifnyaa...abis tuu... :(
    paling efektif pake kelambu maak :D
    Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mak....
      Kelambu memang paling ampuh mencegah yamuk masuk...tp dirumah saya pakei kelambu..anak2 malah rewel.

      Hapus
  30. Sama mak di rumah saya jg kalau sesdh fogging bkn nyamuk yg mati melainkan kecoa, salah obatnya kali ya, bkn utk nyamuk tp utk kecoa, ha.........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga salah obat..nyamuk gada malah kecoa yg dapet.

      Hapus
  31. Demam berdarah sedang melanda berbagai daerah. Perlu tindakan pencegahan antara lain bersih-bersih dan fogging tadi.
    Terima kasih artiikelnya yang informatif
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 pakdhe..terima kasih sudah berkunjung.
      DBD memang dimana2. Meaki hati2 jadinya.

      Hapus
  32. Kalau dulu saya masih percaya fogging itu ampuh Mbak, tapi akhir-akhir ini kayaknya sudah banyak campurannya. Nggak tau benar atau salah ya tapi bau fogging sekarang nggak menyengat seperti dulu. Fogging sekarang banyak airnya. Ini menurut saya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin yg bikin licih itu x ya mak...
      Soalnya bgitu beres malah licin...ditempat saya nyengkat bnget mak bau ya.

      Hapus
  33. kalau ada fogging biasanya saya minta sampai teras rumah aja, soalnya penah sekali masuk rumah, eh, baunya nggal ilang2, belum lagi lengketnya :(

    BalasHapus
  34. Sudah fogging masih banyak nyamuk mbak? Aduh..... kecoak tidak mati krn fogging ya? hiii.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak aja mak...nyamuk dimana-mana...fogging malah bikin mati kecoa aja

      Hapus
  35. saya paling gak suka sama fogging hehe bikin sesak napas dan pening. nggak tahu juga itu efektif atau tidak ya,, apalagi kalau masih banyak nyamuk. makasih ya mak sudah mampir topibundar. salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kalau begitu mak. salam kenal juga mak

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...