SI COKLAT MANIS YANG WAJIB DIBAWA

Liswanti Pertiwi | Minggu, Maret 01, 2015 | | |
Menjadi seseorang yang pelupa memang tidak enak, kalau sekali dua kali mungkin masih dianggap wajar, namanya juga manusia. Tapi kalau keseringan itu “kebangetan” namanya, padahal usia masih muda, ya mau gimana lagi kebiasaan lupa itu sudah sering saya alami.

Sebenarnya saya bukan tipe orang yang suka jalan-jalan, soalnya kalau libur lebih memilih banyak menghabiskan waktu ditempat tidur “cape soalnya”. Nah baru deh kalau jalan-jalan itu memang ada yang meski dibeli, atau mungkin sekedar bersilaturahmi bersama kawan lama. Biasanya itu saya lakukan saat pulang kampung. Lalu apa hubungannya dengan pelupa?, nah ada, karena setiap kali saya keluar rumah pasti deh ya saya lupa bawa dompet, atau handphone dan lain-lainnya. Dan kalau salah satu itu ketinggalan, hidup serasa kiamat deh “ga bisa ngapa-ngapain”.

Pernah suatu ketika saya mau pergi kepusat kota Garut seorang diri, pikir saya dompet dan handphone semuanya sudah ada ditas yang saya bawa. Pergi deh tuh bawa motor sendiri, mumpung anak-anak lagi sama neneknya, dan suami sedang bermain voli sama adik saya. Ditengah jalan, ada rajia tuh, “Stop”…ok saya pun langsung berhenti dipinggir jalan. Ditanya tuh sama Pak Polisi surat-surat dan lain-lainnya, dengan percaya diri saya buka tas, karena pikir saya KTI, STNK, KTP, dan SIM ada semuanya didompet. “Jreeeng..jreeng” dompetnya ga ada..yang ada buku sama daftar belanjaan doang “gubrak”.

Tambah binggung tuh, karena selain dompet, handpone pun ga ada, gimana coba mau nelpon suami, kalo tidak ada handphone buat minta bantuan. Dunia serasa kiamat, karena alasan saya ga bisa diterima, mau kena tilang tuh. Untungnya kerabat saya lewat, ploong deh rasanya, bisa nelpon suami dan membawa semua identitas berharga itu. Akhirnya dibebasin, biarpun dimarahin keluarga, karena suka lupa. Kejadian itu sebenarnya bukan sekali dua kali, sewaktu sekolah dan kuliah pun pernah.

Semenjak mendapat peringatan keras, untuk selalu menyiapkan diri sebelum bepergian seorang diri. Maka saya pun memasukan surat dan identitas penting itu dalam sebuah tas mungil berwarna coklat, yang sampai saat ini selalu ikut kemana pun saya pergi, baik sekedar jalan-jalan, pulang kampung, atau belanja kepasar. Si coklat manis ini selalu wajib dibawa.

Dok. Pribadi
Lalu apa saja isi yang ada didalam si coklat ini, dan ada alasan apa dibalik barang-barang bawaan itu, mari kita simak..hahaha.

  • Yang pertama ada identitas penting yang wajib saya bawa seperti KTP, SIM, KTI, kartu berobat (sekarang BPJS), ATM, dan NPWP. Alasannya karena kalau kena rajia lagi, semua identitas itu sudah siap. Bawa NPWP, karena kalau tiba-tiba ada yang nawarin kerjaan, dan meski ngisi data NPWP, tentu sudah siap. Kalau ATM seh sangat wajib dibawa, karena saya punya kejadian kurang bawa uang, alhasil ga bisa pulang dan meski menunggu dijemput “kasihan banget”. Kalau BPJS atau dulu kartu berobat istri keluarga anggota TNI, memang selalu saya bawa, karena kita tidak tahu, saat jalan-jalan keluar kota dan kondisi sedang sakit, bisa langsung berobat kerumah sakit TNI.
  • Handphone dan wifi ini selalu ikut kemana pun, karena kalau lagi pulang ke Garut dan tiba-tiba tidak menemukan signal internet, saya akan membeli kartu yang sesuai dengan disana dan memasukkannya ke wifi saya. Kan jadinya bisa posting tulisan dimana dan kapan pun berada.
  • Body lotion, lipstick dan bedak penghuni wajib si coklat manis, karena kalau lagi jalan-jalan, tiba-tiba adzan berkumandang. Saya bisa singgah dulu ke mesjid, dan melanjutkan jalan-jalannya. Tentu perlu memperbaiki penampilan, biar nanti saya difoto terlihat bagus dan tidak pucat, serta selalu wangi …hahaha.

Nah itu dia isi si coklat manis yang wajib di bawa, biar jalan-jalan tenang, hati pun senang. Tidak ada lagi kata pelupa atau ketinggalan, biar jalan-jalan atau bersilaturahmi pun berjalan dengan lancar, aman dan nyaman.


Tulisan ini Diikutsertakan dalam

“1stGA – Benda Yang Wajib Dibawa Saat Jalan-Jalan”





10 komentar:

  1. Tas segitu muatnya banyak ya Bu. Saya malah lg pengen punya tas gendong yg ga terlalu gede.
    Good luck GA-nya Bu, semoga sukses :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Didalamnya ada tempat khusus mbak..buat hp dan lainnya. jadi muat banyak...hehe

      Terima kasih sudah berkunjung

      Hapus
  2. Betul mak. Kalau semuanya udh kebawa, pastinya bikin suasana hati enak bin tenang.
    Sukses ngontesnya ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mak...ploong rasanya kalau sudah dibawa

      Hapus
  3. Tenang kalo semua identitas diri udah ke bawa ya Mak. Tapi jangan lupa isi dompet yang sesungguhnya alias uang hihiii lebih tenang lagi :D

    BalasHapus
  4. dompet dg identitas yg lengkap serta handphone emang wajib untuk selalu dibawa supaya tenang hhehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget..jangan samapai semua barang itu ketinggalan..bisa bahaya

      Hapus
  5. jadi praktis, ya. Semua masuk dalam satu tas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak..praktis dan semua barang ga takut lagi ketinggalan.

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...