Pilih Sekolah Negeri Atau Swasta?

Liswanti Pertiwi | Kamis, Juli 09, 2015 | |
“Anakku sekolah dimana?. Keterima disini apa tidak ya?”

Dok. Pribadi
(Masa Sekolah)
Itulah pertanyaan yang sering ada dibenak seorang Ibu atau Ayah, yang akan menyekolahkan anaknya.

Tahun ajaran baru sudah datang, pasti semua orang tua semakin sibuk dengan mencari sekolah untuk anak-anaknya. Tak sedikit orang tua yang merasa tegang dan selalu dibikin deg-degan saat anaknya akan mulai sekolah. Gimana ga deg-degan coba?, persaingannya lumayan ketat, apalagi di Negeri.

Saya sendiri punya pengalaman seru neh, saat orang tua ingin mendaftarkan saya masuk SMK khusus cewe, seperti masak atau sekretaris. Tapi saya masih saja maksa pengen masuk STM jurusan Listrik, selain bisa bareng temen, lokasi sekolah pun bisa diakses hanya dengan sekali naik angkutan umum.

Tapi ya, namanya orang tua pengen yang terbaik, dan menginginkan anaknya bisa banyak gaul sama cewe saja, “saya dulu sedikit tomboy, mainnya sama cowo, lagian dulu STM masih jarang anak cewe ga kayak sekarang”. Karena saya pun ingin membahagiakan orang tua, akhirnya saya memutuskan mengikuti kemauan orang tua dengan mendaftar ke SMK.
Sayang sekali saya tersingkir dari Sekolah Negeri, karena nilai saya kurang, dan banyak yang memiliki nilai lebih besar dari pada saya. Saya seh tidak sedih, santai saja, biarpun orang tua tetap saya ingin masuk negeri. 

 Dokumen Pribadi (Ini sekolah pilihan saya)
SMK Al-Musadaddiyah Garut

Setelah melewati diskusi yang cukup panjang, Ayah meminta saya masuk SMU saja, tapi saya menolak. Kenapa?, pertama saya tak ingin menuju lokasi dimana sekolah itu berada. Kedua adalah karena saya tidak mau belajar biologi atau fisika lagi “jujur saya sangat kurang dengan kedua pelajaran ini hihi”.

Akhirnya, Ayah tak ingin memaksa lagi, dan memilih untuk memberikan keputusan kepada saya, mau sekolah di Negeri atau Swasta, di SMK atau SMU?. Karena Ayah tidak ingin anaknya merasa terpaksa.

Begitu pun dengan saya, karena ingin membahagiakan orang tua, saya pun memilih untuk sekolah di SMK yang banyak cewenya. Maka dari itu, saya pun memilih sekolah di sebuah Yayasan Islam di Kota Garut. Selain belajar pelajaran yang saya suka seperti Akuntansi, saya pun bisa memperdalam ilmu agama, dan mulai mengenakan hijab.

Di yayasan ini ada SMU dan Kampus
Selama sekolah disini, saya senang sekali, mulai dari Guru-gurunya baik, sampai memiliki teman cewe yang begitu dekat, “setidaknya saya jadi sedikit mengenal bedak dan mau pake rok panjang hihi”. Bahkan di sekolah ini saya berasa punya keluarga baru, selain megenal orang tua teman-teman saya sendiri, Guru-guru pun selalu bisa menjaga saya. Mendapat pelajaran berharga tentang agama dari mereka, dan selalu memberi semangat dalam semua kegiatan yang saya lakukan. Mulai dari seni, dan berbagai lomba membaca Puisi yang saya ikuti.

Dari pengalaman yang saya dapat ini, ada beberapa poin yang bisa diambil:

  • Mau sekolah di Negeri atau Swasta sebenarnya sama saja, intinya disini kita bisa belajar dan menuntut ilmu.
  • Bedanya sekolah di Negeri daripada swasta, adalah pengeluarannya yang tidak terlalu besar.
  • Biarkan anak-anak yang memutuskan ingin sekolah dimana, supaya tidak ada unsur keterpaksaan.
  • Sebelum memutuskan sekolah, lebih baik dilihat dulu jarak yang ditempuh dari rumah ke sekolah. Apakah jauh atau deket?, apakah bisa diakses dengan angkutan umum atau tidak?.

Itulah 4 poin yang bisa saya ambil, saat memutuskan akan sekolah di negeri atau swasta. Kalau ingin masuk Negeri tentunya harus memiliki nilai bagus, supaya bisa bersaing dengan yang lain. Kalau misalkan tidak masuk, jangan risau dulu. Masih bisa kok anak masuk ke swasta.
Tidak semua sekolah swasta juga mahal, buktinya saya saja tidak, malah sering dapat beasiswa prestasi. Dan semua itu memang tergantung lagi kepada orang tua, dan tentuya anak yang akan bersekolah.

Pilih sekolah negeri atau swasta?, bagi saya neh sama saja, kan intinya kita bisa sekolah, dapat ilmu, dan belajar dengan baik.

  

18 komentar:

  1. Memang sama aja kog sekolah negeri atau swasta :).

    BalasHapus
  2. Iya mba, negeri atau swasta, yang terpenting adalah menekuni dan belajar dengan sungguh-sungguh ya

    BalasHapus
  3. biarkan anak2 yg memutuskan. betul mak. itu yg saya lakukan. setelah survey bareng ke berbagai sekolah, jelasin plus minusnya, anaku milih sendiri sekolahnya.
    terakhir dd yg masuk tk. emaknya pengen yg deket rumah, dd pengen sekolah yg sama kyk kakak2nya. emak ngalah. sayang anak sayang anak :)

    BalasHapus
  4. biarkan anak2 yg memutuskan. betul mak. itu yg saya lakukan. setelah survey bareng ke berbagai sekolah, jelasin plus minusnya, anaku milih sendiri sekolahnya.
    terakhir dd yg masuk tk. emaknya pengen yg deket rumah, dd pengen sekolah yg sama kyk kakak2nya. emak ngalah. sayang anak sayang anak :)

    BalasHapus
  5. Yup betul, sama aja Mak. Bukan sekolahnya, tapi gimana anaknya enjoy dgn sekolahnya. Karena prestasi bukan tergantung sekolah tpi tergantung semangat dan kemauan belajar anak.
    Saya dari TK sampe SMA di swasta. Cuma kuliah yg di negeri hehehe! Waktu itu ortu sy mikirnya sekolah harus yg berdasar agama, ga negri gpp.

    BalasHapus
  6. sama aja sih menurut aku tergantung keinginan aja

    BalasHapus
  7. kalau jaman dulu mungkin masuk Negeri dianggap membanggakan. tapi jaman sekarang mau Negeri atau Swasta sama aja sih. yang penting gimana kita menyerap ilmunya aja. hehehe

    BalasHapus
  8. dari SD sampai kuliah aku paling anti masuk swasta, di dalam otak seperti sudah tertanam mindset bahwa sekolah di swasta itu mahal kasihan sama orang tua. hadehh entah siapa yang udah ngajarin -_-

    BalasHapus
  9. betul maaak..yang penting niat belajarnya...pilihan selalu ada. Tapi memang harus dipertimbangkan dengan baik yaa..

    BalasHapus
  10. Kalo soal biaya pasti sekolah negeri deh juaranya... swasta mahal biasanya... soal kualitas nahh..itu beda lagi..tergantung sekolahnya

    BalasHapus
  11. Poin yg paling penting mnrt sy..biarkan ank memilih sklh... kita ortu cukup support dan memfasilitasi agar ank maksimal dg pilihannya...toh negeri swasta tdk ada jamninan prestasi... :)

    BalasHapus
  12. Setuju Mba. Yang penting anaknya nyaman. :)

    BalasHapus
  13. mau negeri atau swasta gpp mbak ..yang penting si anak enjoy dan tidak karena keinginan ortu...

    BalasHapus
  14. aLHAMDULILLAH selalu masuk sekolah negeri, pilihan sendiri dan meringankan orang tua :)

    BalasHapus
  15. kalo anak2 dipaksakan, khawatir sekolahnya jadi malas2an ya mba...

    BalasHapus
  16. Paling yang membedakan hanya soal SPP saja dan kemauan anak untuk belajar dengan tekun, sisanya sama saja.

    BalasHapus
  17. kalau saya mending di negeri mbak, sekolah di swasta apa-apa duit mulu. Sekarang negeri gratis lagi.

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...