Teteh Sayang Ade

Liswanti Pertiwi | Minggu, Juli 05, 2015 |
Assalamualaikum semuanya.

Ga terasa ya puasanya sudah mau nyampe 20 hari saja. Tapi, sedih neh teteh sudah 3 hari ga ikutan puasa. Alerginya kambuh, dan otomatis suhu tubuhnya beberapa hari ini sedikit naik, jadi ga puasa dulu, karena meski banyak minum.

 Dokumen Pribadi
Teteh sayang ade, Ade sayang teteh. Pake baju pun maunya sama teteh.

Tapi ada yang membuat haru neh, ternyata ade merasa kehilangan keceriaan setelah teteh sakit. Otomatis dia lebih banyak murung dan diam. Nah pas hari kemarin, habis mandi ade ngambil baju, dan biasanya dia akan langsung minta ke saya untuk memakaikannya. Tapi ini tidak, dia langsung nyamperin teteh yang lagi tiduran di kasur. Bisa di tebak deh c ade ngapain?. Dia minta dipakein baju ke tetehnya, aku bujuk pun tetap ga mau, dan dia maksa minta teteh yang pakein.

Melihat mereka berdua, saya terharu, "semoga rukun selalu sampai nanti". Biasanya neh, kalau teteh lagi ga enak badan, terus di gangguin, suka gamau. Tapi kali ini enggak, dia bangun dan langsung pakein baju ke adenya. 

Kompak terus ya nak
Dulu, saya selalu merasa takut. Kenapa?. Takut ga bisa adil, takut ga bisa menjadi Ibu yang baik, dan takut kalau anak-anak kurang kasih sayang. Serta takut mereka sering berantem. Banyak deh pokoknya ketakutan saya, maklumlah ade lahir saat usia teteh baru menginjak 2 tahun 1 bulan. Otomatis, saya takut teteh merasa kasih sayangnya terbagi dengan kehadiran ade.

Tak mau dong seperti itu, dan saya termasuk yang tidak suka melihat kakak ade berantem, biarpun masih anak-anak tetap harus diajari untuk selalu hidup rukun dengan saudara. Ya kalau ada dikit-dikit berantem, habis itu baikan lagi, pokoknya jangan kelamaan.

Nah semenjak kecil, saya sudah melibatkan teteh untuk bersama-sama merawat ade. Maklumlah saya tidak pakai jasa ART, jadi semua sendiri, dan jauh dari keluarga. Saya pun sangat-sangat bersyukur sekali punya anak seperti teteh, di usianya yang waktu itu masih 2 tahun, dia bisa ngerti untuk menjaga adenya. Bahkan saya tidak ada rasa takut, kalau tiba-tiba dia gendong, nyubit, dan lainnya. 

Suatu ketika saya izin untuk mandi sama teteh, "teh, mama mandi ya, maukan jagain ade?" pinta saya. Teteh pun menjawab dengan mengangguk. Saya iseng buat mengintip, apa yang dilakukannya saat saya mandi. Ternyata dia sedang menerangkan film kartun yang saya putar untuk teteh, dengan bahasa yang masih kurang jelas, dan itu terus berlangsung hingga kini.

 Dari kecil pun teteh udah sayang ade, maunya meluk ade dan gamau jauh-jauh

Sebagai seorang Ibu, banyak yang saya harus lakukan untuk menumbuhkan rasa kasih sayang teteh kepada ade, hingga mereka menjadi saudara yang sehati, saling sayang dan hidup rukun. Tentu saja banyak cara yang bisa kita lakukan, tapi ada 3 hal yang menurut saya penting.
  • Membiarkan teteh dan ade untuk melakukan aktifitas bersama, mulai dari bermain, belajar, dan lainnya.
  • Mengajarkan mereka untuk selalu berbagi, sekecil apapun rezeki yang mereka dapat, harus di bagi sama.
  • Tidak membedakan antara anak laki dan perempuan.
Dan ketiga itu terus saya pegang hingga kini, bahkan beli mainan pun saya samakan. Teteh beli boneka hello kitty, ade pun sama, tapi bentuknya yang beda, dia aku kasih boneka bola. Ade beli mobilan, teteh pun sama, tapi teteh mobilannya warna pink dan ada boneka barbienya. Semuanya saya berikan sama, biarpun bentuk atau karakternya berbeda, kecuali saat beli pakaian, tentu itu berbeda, kan cowo cewe. Yang penting apa yang saya berikan kepada teteh ade, bisa mereka rasakan, bahwa saya tidak pernah membedakan kasih sayang antara mereka berdua.

Jadi hingga kini, kalau ade tidak ada, teteh menangis. Begitu pun ketika teteh saya bawa jalan ke suatu acara, ade akan menjadi anak pendiam. Dan keduanya kalau bersama selalu rame, lari sana sini, berantakin rumah bareng-bareng, dan emaknya cuma bisa pusing sendiri. Tapi nikmat kok, karena bahagiaku sederhana, yaitu bisa melihat teteh dan ade sehat, pintar, rukun dan saling menyayangi satu sama lainnya.

18 komentar:

  1. teteh sayang ade terus ya sampai kapan pun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Iya harus ya ateu Lidya hihi

      Hapus
  2. alhamdulillah ya selalu awet dan rukun .. jangan berantem2 yaa sampai nanti besar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Iya ateu Putri, semoga ade dan kakak rukun selalu

      Hapus
  3. Asyiknya punya anak yang selalu akur, saling membantu dan berbagi juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali mas, alhamdulillah mereka selalu rukun, semoga sampai nanti

      Hapus
  4. adik dan kaka selalu akur alhamdulilah

    BalasHapus
  5. Waah, akur sekali ya.
    Yang mbaca aja seneng apalagi mamanya, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, bener sekali mba Pipit seneng banget aku kalau anak-anak rukun terus

      Hapus
  6. Ah kakak adik yang selalu rukun :')

    BalasHapus
  7. Justru klo jaraknya dekat mereka limayan kompak sekaligus sering saling cemburu

    BalasHapus
  8. lucu bgt si teteh dan adek mba ^o^... aku ama adekku umurnya rada jauh... jd ya aku udh lumayan gede pas adikku lahir.. beda rasanya kalo deket bgt gini jaraknya... ini kyk suamiku dan mba nya... umur mrk deket... dan ampe skr dekeeet bgt... :)

    BalasHapus
  9. amiiin... semoga rukun selalu :)

    BalasHapus
  10. amin....saya juga mendoakan teh

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...