Berhemat Uang Dimulai Dengan Niat

Liswanti Pertiwi | Sabtu, September 19, 2015 | | | |
Ilustrasi Berhemat
Aisssh, sudah gambar uang lagi neh. Jadi, sudah semangat buat nulisnya juga, *plaaaak keliatan emak matre* hahaha. Bukan matre, tapi kegiatan saya yang setiap hari bersentuhan dengan uang, biarpun cuman ngitung dan lewat saja *nangis di pojokkan.

Kali ini, saya pengen banget berbicara tentang "Berhemat Uang Dimulai Dengan Niat", kenapa?. Karena, akhir-akhir ini banyak yang bertanya kepada saya, kok bisa seh ngatur uang?, aku mah ga bisa ngatur uang?, aku susah banget buat nabung?, jajan anakku banyak deh, susah banget saya nyimpan uang?. Dan tentunya banyak pertanyaan lainnya.

Jawaban saya hanya satu, yaitu "dengan niat". Ya, semuanya harus dimulai dengan niat, bukan hanya bicara niat saja. Tapi, niat itu harus ada di hati, pikiran, jiwa, dan raga kita. Seperti halnya saya yang punya niat untuk diet *jangan ketawa haha*, tapi niat di hati dan pikiran ga ada. Jadinya, ketika suami ngajak makan baso malam-malam, niat diet pun bubar barisan deh, alias gagal total.

Sama seperti halnya berhemat dengan uang, semua juga harus dimulai dengan niat. Kalau ga punya niat berhemat dari hati dan pikiran, tentu saja semuaakan susah terjadi. Maklumlah, godaan dari kanan kiri itu banyak sekali.

Sebagai contoh deh, ketika kita cuma ngomong niat pengen hemat. Pas gajian datang, godaan mulai datang, diajak ngemallah, diajak liburanlah, dan lainnya. Alhasil pertengahan bulan menangis sedih. Siapa kayak gini?. Saya pernah kayak begini di awal bekerja haha. Jadi, berhemat ala saya memang pernah saya alami sendiri. 

Terus apa yang saya lakukan setelah itu?. Tentu saja niat dengan sungguh-sungguh. Dengan cara:
  • Setelah nerima gaji, uang itu saya tabung, kasih ade, zakat, dan kebutuhan lainnya.
  • Mulai membawa bekal makan siang dari rumah. Jangan bilang ga sempet masak, karena kita bisa bangun jam 4 pagi. Masak yang ringan saja.
  • Menutup mata dan telinga ketika mendapat ajakan nongkrong. Ya, biarpun akhirnya suka disebut "gamau gaul lagi yaaaa".
  • Jangan menganggap penghasilan yang didapat harus bisa memuaskan diri. Memang benar, tapi apa kita tidak berpikir masa depan?. Kita tidak tahu apa yang terjadi hari esok, sakitkah, susahkah. Tidak ada yang tau. KAlau berhemat dan punya tabungan, setidaknya bisa menolong kita untuk kehidupan selanjutnya.
Dulu, saya juga berpikir senang-senang dulu deh, gaji dipake sesukanya, mumpung belum punya anak. Tapi, ketika cobaan datang bertubi-tubi, itu membuat saya berpikir "kenapa dulu cuma bisa menghambur-hamburkan uang?". Jadi, sebelum terlambat, kita proteksi diri kita aja ya. 

Ga susah kok buat berhemat, beneran deh. Tapi, dengan catatan kita harus memiliki niat yang baik dan bersungguh-sungguh. Dan tentunya mulailah dengan perlahan, serta memiliki keyakinan bahwa kita bisa juga berhemat seperti yang lain. Berhemat uang dimulai dengan niat, kita pasti bisa.

27 komentar:

  1. Nah itu dia. Niat dan tekad ini harus bulat ya mak. Heheu

    BalasHapus
  2. Niatnya sudah ada tp sering bubar barisan #hiks
    Btw,uangnya kayak masih baru tuh *mata duitan* :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu baru di foto *ahahay

      Berarti niatnya belum sepenuh hati, jiwa dan raga.

      Hapus
  3. Niatnya sudah ada tp sering bubar barisan #hiks
    Btw,uangnya kayak masih baru tuh *mata duitan* :v

    BalasHapus
  4. benar Mba Niat yang sungguh-sungguh, tapi saya masih kerap tergoda... heheh

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, ketika belum diuji dengan uang, saya juga senang jajan (ketika hamil pertama). Setelahnya baru sadar betapa banyak yg terpakai untuk sekedar memuaskan lidah. Ayo, saya ikut niat berhemat uang dan sama2 mengikhtiarkan yang terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo semangat dengan niatnya mba.

      Nah suka nyesek belakangnya ya mba, klo dah bgitu.

      Hapus
  6. bener mba...aku tuh hobi bgt traveling...buatku traveling itu kebutuhan primer dalam keluarga... makanya, tanpa niat kuat, ga mungkin deh tiap tahun aku bisa ngajak keluargaku traveling kemana2... Intinya, uang yg aku tabung 11 bulan, itu utk jalan2 di bulan k12 nya :D.. dan bener2 hrs niat kuat... krn kalo ga bisa abis gitu aja tuh duit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuhkan ya terbukti kalau sudah punya niat yg kuat

      Hapus
  7. Niat yang kuat berefek kantong yang sehat. Eh,

    BalasHapus
  8. butuh perjuangan emang kalo mau berhemat, hiks

    BalasHapus
  9. setelah berniat lakukan supaya berjalan ya hematnya

    BalasHapus
  10. Nah ini dia nih yg bikin sy bingung, sy kan punya niat utk berhemat cuma kmrn niatnya ilang. ga tau lagi ilang di mana. ya udah ga jadi hemat deh..

    BalasHapus
  11. Saya sudah ada niat sih tapi belum ada kesempatan teh *ehhh kayak mau maling ya xixi..

    BalasHapus
  12. Niat sih sudah ada Ceu, tapi praktek na meni hese. Masih suka kabita sama yang herang-herang. 😂😂

    BalasHapus
  13. Harusnya sih niat itu datangnya dari awal, sebelum memegang uang. Sayangnya niat kadang datangnya terlambat. Niat menghemat keuangan baru datang belakangan setelah uangnya sendiri sudah habis dibelanjakan hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka aneh gitu ya bang, datang terlambat hehe

      Hapus
  14. Bener banget mbak, niat itu yang paling utama
    lalu dilanjutkan dengan usaha dan ikhtiar :)

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...