Bahagia Itu Ketika Anak Bisa Tidur Nyenyak

Liswanti Pertiwi | Jumat, Oktober 30, 2015 | | | | |
Assalamualaikum

Bahagia itu ketika anak bisa tidur nyenyak dan ga bakal rewel deh pas bangun
Di tengah banyaknya aktifitas, dengan berbagai kegiatan, terkadang membuat waktu bersama-sama anak-anak menjadi berkurang. Tapi, ketika tubuh ini lelah, ingin rasanya berbaring sebentar di atas kasur. Ahhh, ternyata tidak bisa, karena anak-anak sudah menanti dengan hangatnya untuk mengajak bermain.

Seneng ga seh, saat kita pulang disambut senyuman hangat anak-anak?. Padahal ya cuma pergi 3-4 jam saja. Saya senang sekali anak-anak bisa menyambut dengan ceria, bahagianya itu tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata indah, *ihh lebay deh*. Tak apalah, karena itu jujur dari dalam hati, *ehem.

Teteh Chantika dan ade Dimas merupakan anak yang super aktif, setiap hari dari bangun tidur sampai tidur lagi, kegiatan banyak, dari main, hingga belajar. Biarpun saat bermain, mereka suka berantem, tapi kemudian baikan lagi, *ga lama berantemnya kok*, tak apalah namanya juga anak-anak, bener ga?.

Lihatlah mereka berdua yang selalu membuat saya bahagia
Ketika mereka sudah lelah dan kenyang makan. Tanpa saya sadari, tau-tau mereka sudah tertidur nyenyak, ada yang tidur di kursi, ada juga yang tidur di lantai, “ih seneng banget deh, mereka tidak rewel kalau mau tidur”. Tapi, beberapa minggu belakangan ini, anak-anak tidak mau tidur di atas kasur, jadi mereka memilih untuk gelar tiker, terus alasnya hanya pake selimut, baru deh pada bobo.

Giliran saya dan suami memindahkannya ke kamar, langsung deh pada bangun lagi, dan nyari posisi tidur yang enak di ruang tamu. Duh, saya tambah binggung deh melihat anak-anak menjadi tidak tenang kalau tidur. Padahal ya kamar sudah ber AC, terus kenapa dong?.

Pa Suami bilang “Mah, ganti dong sepreinya”. Dan saya pun kembali mengganti seprei, tapi tetap saja anak begitu lagi tidurnya “duh pusing deh”. Apa karena bahan spreinya ya?, yang sedikit kasar. *Hemm, mungkin saja ya*.

Buah bobo anak-anak
Sebagai Ibu tentu tak mau dong, kualitas tidur anak-anaknya menjadi buruk, apalagi kalau terbiasa tidur di lantai, ga baik buat badan dan kesehatannya. Saya ingin melihat kembali anak-anak tidur begitu nyenyak dengan damai, tidak seperti sekarang ini. Selain kasur baru yang lebih empuk, tentu saja, saya pun mencari sprei yang nyaman, berbahan lembut dan adem.

Setelah lama browsing, nemu juga yang klik di hati neh, namanya Shamira. Shamira ini bukan nama orang, melainkan produk made in Indonesia, yang salah satu produk utamanya adalah bed linen (seprei) berbahan polyester. Melihat desainnya cakep-cakep banget deh, apalagi produk ini memiliki Brand Grand Shamira yang hanya fokus memproduksi seprei sehingga menghasilkan produk lebih istimewa.


Mau Seprei yang ini neh, cakep deh desainnya Shamira
Sebagai seorang muslimah, tentu saja saya pun ingin produk yang cocok, bukan saja untuk saya, tapi juga anak-anak. Seprei Shamira yang cantik berkelas, sangat cocok untuk Muslimah Indonesia. Apalagi bahannya lembut, adem, dan desainnya cantik. Alhamdulillah sudah klik deh sama Shamira, klik lembutnya, klik ademnya.


Dengan kualitas sprei yang baik, tentunya anak-anak akan bisa kembali tidur di kamar dengan nyaman dan nyenyak, yang akan membuat saya senang. Selain melihat anak-anak tumbuh dan berkembang dengan baik, pintar, super aktif, saya pun akan bahagia ketika anak bisa tidur nyenyak

34 komentar:

  1. Ukuran kebahagiaan itu memang berbeda beda bagi setiap orang. Hal yang sederhana dan remeh bagi kita belum tentu bagi orang lain. Bisa menghidupkan mobil butut saja bisa menjadi hal yang luar biasa membahagiakannya bagi orang lain. Sederhana bagi kita belum tentu bagfi orang lain. Apa saja yang bisa membuat kita bahagia adalah sah sah saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget sangat berbeda, begitu pun dengan saya sendiri.

      Hapus
    2. Kalau saya ukuran kebahagiaan menurut saya adalah ketika kedua orang tua saya ikut bahagia dan melihat orang lain menggunakan apa yang saya bagikan kepada mereka. :)

      Hapus
    3. Maka dari itu kebahagiaan orang berbeda-beda mas. Terkadang ketika saya melihat anak-anak main saja, saya sudah bahagia.

      Hapus
  2. wah itu aku suka yang abu2 kiri bawah, tapi lagi nyari sprei yang gambarnya ekskavator or crane nih untuk alfi

    BalasHapus
  3. Yg pink seger bangett. Aku suka seprei yg warnanya cerah2 gitu

    BalasHapus
  4. biasanya pilih yang soft, adem buat tidur :D

    BalasHapus
  5. Aku suka sprei warna gelap...gampang bersihinnyA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh sama dong, tapi saya cerah dan gelap sama hihi

      Hapus
  6. Saya paling suka kalo anak bisa tidur nyenyak karena...saya juga bisa tidur nyenyak atau...saya jadi fokus kerjanya. Huehehehehe :D

    BalasHapus
  7. Yang penting bahannya adem dan tidak panas ya mbak...jadi anak-anakpun tidurnya nyaman... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, kalau bahan adem, pasti anak-anak tidur nyenyak

      Hapus
  8. Bener mbak, lihat anak-anak udah tidur itu bikin hati bahagia. Sprei yang warna abu hitam itu cakep juga, mbak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. adem ya mba, kalau anak-anak tidur nyenyak.

      Hapus
  9. Sy juga bahagia Mak kalo bisa tidur nyenyak. Bangun tidur bisa fresh. kalo tidur ga nyenyak, pas bangun rasanya udah bete aja bawaannya. Btw, spreinya cantik2 ya. pasti bikin betah dikasur ini hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mak, apalagi anak-anak ya. Karena kita saja, kalau ga tidur nyenyak uring-uringan ya.

      Hapus
  10. Kebetulan lagi nyari sprei. Besok cari ahh

    BalasHapus
  11. Waah... manteb nih anak-anak pasti suka.

    BalasHapus
  12. Tidur emang kudu pake seprai yg adem supaya anak2 nyenyak bobo ya

    BalasHapus
  13. kebetulan saya lagi nyari sprei :)

    BalasHapus
  14. saya nih udahbeberapa malam anak2 terbangun kalo malam bisa 2-3 kali, karena nyamuk dan pengen pipis :( ga enak bgt kalo tidur kepotong2 apalagi anak2

    BalasHapus
  15. klo liat anak tidur...lelap..., bawaan pengen nyium...hi2

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...