Ketika Anak Rewel, Harus Apa?

Liswanti Pertiwi | Senin, Januari 04, 2016 |
Happy New Year 2016


Maafkan baru bisa menyapa teman-teman disini neh. Tahun baru kemarin benar-benar ambruk luar biasa, sehingga ide-ide yang ada di otak, susah saya tuliskan hehe, *bilang aja males* hemmm.





Foto di atas adalah Dimas kecil yang sedang rewel, karena pengen jajan dan tidak saya turutin hehe.

Kalau ngobrolin anak rewel, pasti semua orang tua pernah mengalaminya ya. Anak nangis terus, memang membuat kita sebagai orang tua, ikutan sedih. Apalagi, kalau anak belum bisa mengungkapkan keinginannya, suka binggung sendiri. 

Mendengar anak nangis minta mainan saja saya suka ga tega, apalagi sampai jerit-jerit. Untungnya Dimas dan Chantika, tidak sampai menangis jerit-jerit kalau pengen sesuatu, paling rewel biasa saja kecuali kalau mendengar suara petasan, dia akan menjerit sambil menangis dengan keras. Nah, kalau Dimas sedang rewel, harus apa tuh?

Setiap orang tua pasti punya cara tersendiri, untuk membuat anaknya tenang saat mereka sedang rewel. Termasuk saya sendiri. Ketika anak rewel, biasanya saya menghadapinya dengan beberapa hal ini:

  • Kenali dulu kebiasaan anak. Kenapa dia rewel? Apakah popoknya basah, lapar, atau mungkin merasa tidak tenang dan ketakutan? Sebagai orang tua, tentu kita harus tahu banyak hal tentang anak kita sendiri, apalagi saat mereka masih kecil. Kalau saya sendiri, sudah tahu dengan jelas, bagaimana anak-anak rewel. Pengalaman 5 tahun menjadi Ibu hehe.
  • Ketika anak rewel jangan langsung memarahinya. Sepusing apapun kita, ketika anak rewel, usahakan untuk memberikan kasih sayang dengan tulus. Karena, itu bisa membuat anak tenang.
  • Berikan pelukan hangat saat anak sedang rewel. Biasanya, saat Dimas dan Chantika rewel, saya langsung menggendongnya, dan memeluknya. Dan sandarkan kepalanya di dada saya, sehingga mereka bisa mendengar detak jantung saya. Cara ini ampuh buat anak saya, karena mereka akan langsung tenang.
  • Saat anak sudah tenang, berikan minum. Saya seh biasanya begitu, kalau anak habis nangis, selalu berikan minum dan langsung mengajaknya bercanda.
  • Saat rewel, alihkan anak dengan mengajaknya ke tempat terbuka. Kalau Dimas rewel, selain memeluknya, saya mengajak dia keluar rumah dan melihat pemandangan di luar. Cara ini bisa mengalihkan tangisan Dimas, sehingga dia lupa dan langsung minta bermain.
Sebenarnya masih banyak cara yang saya lakukan, saat anak-anak sedang rewel. Tapi, satu hal yang penting, ketika anak rewel, berikan perhatian, pelukan hangat, cinta dan kasih sayang. Saya jamin, anak akan langsung diam dan tenang. Karena, anak-anak itu tahu, mana yang memberikan kasih sayang tulus dan tidak.

Pengalaman saya, cinta dan kasih sayang memang sangat ampuh, apalagi cara-cara di atas untuk mengatasi anak yang rewel. Dan satu hal lagi, jangan pernah memarahi, atau bahkan membentak, apalagi menarik tangan anak, saat mereka rewel dan menangis. Kalau kita keras, atau bahkan cuek, anak-anak akan merasa orang tuanya tidak perhatian. 

Itu menurut saya pandangan saya seh, entah yang lain bagaimana? Kekerasan dan bentakan, tidak akan membuat anak diam dan tenang. Tapi, malah akan menyentuh perasaannya, yakni hati. Soalnya saya pernah menjadi tempat curhat seorang kelas 1 SD. Yang pasti, ajaklah terus anak-anak bicara dan bermain bersama.


Anak-anak akan semakin menunjukkan rasa sayangnya kepada kita, saat dia bisa merasakan kasih sayang tulus dari orang tuanya dan keluarganya. Chantika dan Dimas pun semakin sering memberikan ciuman manis kepada orang tuanya, tanpa kita minta. Itu pertanda, anak-anak bahagia dan sayang kepada mama dan papanya.

Kalau anak rewel, harus apa? Berikan mereka cinta dan kasih sayang sayang sepenuh hati.

Semua orang tua pasti punya cara tersendiri ya, kalau kalian bagaimana, mengatasi anak rewel?

16 komentar:

  1. Anak saya msh bayi dan belum bisa ungkapkan alasannya knp nangis. Namun kalo nangis, biasanya saya ajak ngobrol ajah (nda lgsg gendong). Aneh sih, wong anak belom bisa ngmg hehe..tp klo msh nangis baru saya gendong sambil ajak ngobrol lg :-p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh bagus itu, kalau anak bayi memang harus terus diajak ngomong. Kalau bayi nangis, biayanya ga nyaman, laper, atau pipis.

      Hapus
  2. Saya beri waktu dia untuk nangis, mak. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lama-lama mak, kasihan ade Noofanya hehe

      Hapus
  3. selalu dengan cara yang berbeda biasanya tergantung rewel karen apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, dilihat dulu, rewelnya kenapa?

      Hapus
  4. Kalau anakku rewel, biasanya aku diamin dulu. Nanti dia bakal cerita kalau udah lega. Soalnya pas rewel, minta ampun deh

    BalasHapus
  5. kalo anak rewel ajak ke tempat terbuka,,,ini sering saya lakukan bila keponakanku yang masih balita...dulu......rewel,
    ....salam dari Makassar-banjarbaru,,keep happy blogging always :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali om, bawa ke alam terbuka, dia akan cepat diam

      Hapus
  6. Duh saya hrs belajar lagi nih, kdg suka ambil sikap shortcut mendiamkan langsung. Padahal hrs kasih kesempatan anak menyelami perasaan. Kalo skrg sih mereka udah besar ya, jd suka curhat. Dan saya bisa ngenalin ekspresi mereka kalo mulai bete.

    BalasHapus
  7. Iya bener..liat kondisinya kenapa. Kadang rewel karena minta perhatian tapi bisa juga krn butuh sesuatu

    BalasHapus
  8. Nice tips-nya Mak, berguna buat sy secara suka ada kerjaan sampingan bebisitter ponakan kalo ortunya pergi ahahaha

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...