Naik Haji atau Beli Rumah?

Liswanti Pertiwi | Rabu, September 07, 2016 | |
Ilustrasi rumah (dokumen Pribadi)
Memasuki musim haji, banyak masyarakat beragama Muslim yang kembali memikirkan bagaimana cara untuk dapat pergi ke tanah suci. Terkadang, keinginan untuk melaksanakan ibadah tersebut datang bersamaan dengan keinginan untuk memiliki rumah untuk keluarga.

Hal tersebut menjadi dilematis ketika Anda harus memilih salah satunya karena kondisi keuangan yang hanya cukup untuk memenuhi satu kebutuhan saja: membeli rumah atau berangkat haji. Di satu sisi, naik haji merupakan salah satu kewajiban karena merupakan ibadah yang amuk dalam rukun Islam. Sementara memiliki rumah juga penting untuk masa depan untuk keluarga, karena memberikan hunian untuk tinggal juga menjadi tanggung jawab kepala keluarga.

Lalu, manakah yang harus dipilih untuk dilakukan terlebih dahulu? Apakah naik haji atau membeli rumah?

Sudut Pandang Keuangan

Dari sudut pandang keuangan dan ekonomi, membeli rumah perlu didulukan. Hal ini karena rumah merupakan salah satu hal yang perlu dimiliki dan menjadi salah satu kebutuhan premier setiap orang di samping sandang dan pangan.

Perlu diingat bahwa properti juga merupakan investasi yang terus naik nilainya. Siapa tahu ketika setelah beberapa tahun membeli rumah, nilai investasi rumah yang dibeli sudah menguntungkan, dan bisa digunakan untuk beribadah haji.

Sudut Pandang Agama

Membeli rumah dan juga pergi berhaji merupakan hal yang harus dilakukan untuk menghindarkan diri dari keburukan. Dan dalam Islam, jika dua hal seperti kasus di atas bertabrakan, maka ada hal yang harus didahulukan. Dan hal yang harus didahulukan adalah hal yang lebih kuat.

Bagi kepala keluarga tentunya menyediakan tempat berlindung untuk keluarga merupakan keharusan. Namun, untuk memberikan tempat tinggal, tidaklah perlu membeli rumah. Bisa dengan mengontrak rumah, sewa apartemen, atau ikut tinggal sementara dengan keluarga besar.

7 komentar:

  1. Kalau misalkan saya nih ya berhubung belum punya rumah ya beli rumah aja dulu ya.. tapi kalau sudah punya rumah ya naik haji dong.. ehh sebentar, bukan saya ah yang naik haji nya orang tua saya aja dulu :-)

    BalasHapus
  2. Pilihan yang sulit ya. Kalau aku pribadi, yg orientasinya masih dunia, sepertinya pilih punya rumah dulu. Tapi pengalaman tinggal di Kalsel, orang2 Banjar itu lebih memilih pergi haji lho, meski rumah mereka masih gubuk. Makanya kuota haji Kalsel terbesar di Indonesia, sekitar 26 tahun nunggunya kalo ga salah.

    BalasHapus
  3. Rumah? Saya banget nih. kebetulan lagi bolak-balik ngurusin dokumen pembelian rumah.
    Karena dana terbatas mau tidak mau ambil yang cicilan.

    BalasHapus
  4. Kalau saya pengen dua2nya. Tapi kalau misalnya ada uang duluan, mungkin buka tabungan haji dulu meski nominalnya tdk besar. Lalu saya beli rmh, sembari mengisi tabungan haji. Maksudnya kalau2 saya tidak bisa kembali dari tanah suci krn meninggal gtu, senggak2nya anak2 saya udah saya tinggali tempat utk berteduh.

    BalasHapus
  5. Kalo saya sih punya rumah dulu, why? Karena yakali entar pas pulang haji mau tinggal dimana? Mertua? Ngontrak? No!

    Salam www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah, teh...
    Kami (saya ikut pendapat suami) memilih naik haji dulu.

    Kami tinggal di perantauan, jauh dari orang tua dan in syaa allah mantap memilih haji dengan masa tunggu 12 tahun.

    Benar teh,
    pilihannya adalah...kami mengontrak rumah dahulu untuk berlindung.

    Semoga Allah memberi petunjuk atas setiap keputusan yang diambil.
    aamiin.

    Salam kenal, teteh.

    BalasHapus
  7. kalau dikasih pilihan seperti itu, agak susah juga nih milihnya. Dua-duanya termasuk hal yang penting. Tapi, kalau menurut aku lebih baik rumah dulu (kalau memang belum punya rumah). Karena rumah itu kan tempat kita tinggal. Setelah punya rumah, sambil nabung lagi dan berdoa supaya dicukupkan buat pergi haji.

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...