Mengatur Uang Jajan Anak

by - Senin, September 11, 2017


[Dunia Anak] Saat anak masuk usia sekolah, pasti sudah banyak sekali kegiatan yang dilakukan. Mulai dari les, ikut ekstrakulikuler, hingga kegiatan lainnya. Pasti anak akan minta uang jajan, baik untuk beli cemilan atau makanan lainnya. 

Anak SD, SMP, SMA saat berangkat sekolah pasti mendapat bekal uang dari orang tuanya untuk beli makan dan ongkos. Tapi untuk anak SD tidak semua bisa membawa uang jajan. Karena ada juga sekolah-sekolah yang memberi aturan, dimana siswanya dilarang bawa uang jajan, dan mewajibkan bawa bekal bekal setiap harinya dari rumah. Enak begitu ya, karena anak tidak akan jajan sembarangan dan bisa menikmati masakan rumahan buatan ibu setiap harinya.

Terus kalau yang enggak ada aturan dan membebaskan gimana yah mengatur uang jajan?

Memberikan uang jajan pada anak juga jangan berlebihan, karena kalau berlebihan dia akan terbiasa hidup boros dan akhirnya susah mengontrol diri kedepannya. Sebelum memberikan uang jajan, harus tahu dulu beberapa hal, seperti:

  • Berapa hari anak sekolah, 5 atau 6 hari.
  • Berapa ongkos anak pulang pergi sekolah.
  • Apa saja kegiatan anak di sekolah, ikut kegiatan ekstrakulikuler atau tidak.
  • Setelah sekolah apa anak ada les tambahan atau les di tempat lain.
Setelah mengetahui beberapa hal di atas, seorang ibu sudah bisa memulai menghitung berapa uang jajan yang akan diberikan kepada anak, baik itu anaknya yang SD, SMP, SMA. Dengan begitu kita bisa mulai mengatur uang jajan anak dan ongkos hariannya. 

Terus mengaturnya gimana ya, supaya anak pun bisa ada kemauan untuk belajar berhemat dan menabung?

Kalau saya sendiri, baik saat saya masih sekolah, atau sekarang anak dan adik sekolah. Memilih beberapa cara ini:

Ilustrasi uang (photo by Canva)
1. Uang jajan harian

Ini berlaku buat anak SMP, SD, atau anaknya yang baru mengenal uang. Memberian uang secara harian bisa membuat anak mengontrol keinginannya beli ini dan itu. Misal neh, saya kasih uang sama chantika buat sekolah saja 3000 perhari, dan adik 5000. Saat sekolah itu jatahnya, ga boleh minta lagi, kecuali saat mereka berangkat ngaji di sore hari. Anak dapat jatah 2000, adik 2000. Jadi sehari mereka dapat jatah 5000 anak, dan 7000 adik. 

Dengan uang harian kita bisa lihat ada sisa atau enggak, kalau ada sisa masukin celengan. Nah kalau anak tergoda temennya beli mainan di sekolah, biasanya saya nyuruh anak nyimpen sebagian uang jajan. Kan sekolahnya cuma bentar, lagian bawa bekal juga dari rumah. Setidaknya ini mengajarkan anak berhemat sedikit demi sedikit.

2. Uang jajan mingguan

Kalau anak sudah mengerti uang, dan anak terlihat boros. Coba deh, kasih uang jajan mingguan. Dengan catatan ibu sudah tahu jadwal anak, apa ada les dan kegiatan lainnya atau tidak. Ibu kasih uang jajan dan onkos mingguan. Mau tidak mau itu harus cukup selama seminggu, jangan minta lagi. Yang akhirnya anak akan berpikir kalau sampai uang habis, besok ga bisa jajan dan bingung ongkos pulang.

Saya pernah mengalami boros jajan, saat dikasih uang mingguan, jadi mulai berpikir 2 kali untuk beli ini dan itu. Kecuali ada foto copyan akan saya bawa pulang, supaya tidak disebut berbohong. Sehingga di dampingi langsung sama orang tua untuk foto copy buku pelajaran. dengan di kasih migguan, anak pun akan mulai berpikir hidup hemat, supaya uang cukup sampai satu minggu. Ga ada lagi tuh pulang sekolah nongkrong dulu, langsung pulang ke rumah.

3. Uang jajan bulanan

Kalau ingin mengajarkan anak mengatur uang sendiri, coba deh kasih uang bulanan, sudah termasuk ongkos sekolah atau bensin, uang makan, uang les dan lainnya. Saya mengalami ini saat SMA. Orang tua saya memberikan uang perbulan, setelah orang tua menghitung biaya bensin, makan dan lainnya. Dari sini neh saya catet di buku terpisah. Kalau sampai boros, bakalan kesiksa deh beberapa hari.

Maka dari itu, saat sekolah memilih jajan dikurangi, bawa bekal, dan belajar cari sampingan, dari mulai ngeles anak SD, ikutan lomba, dan lainnya. Setelah dapat hadiah lomba bukan langsung dibelikan ini itu, tapi saya tabungin, karena entah kenapa ada perasaan bersalah saja kalau dibelikan barang yang sebenarnya kurang bermanfaat. Dengan memberikan uang jajan bulanan, anak akan mlai berpikir, bahwa mencari uang itu tidaklah mudah. Maka harus berhemat supaya aman.

Itulah 3 cara mengatur uang jajan anak, mau dikasih harian, mingguan atau bulanan, semua tergantung orang tua sendiri. Kalau dirasa anak masih boros coba kasih harian dulu, baru arahin ke mingguan, dan akhirya bisa mengajarkan anak mengatur sendiri supaya bisa pas sebulan.

Nah, kalian sendiri saat sekolah dikasih uang jajan harian, mingguan atau bulanan?


You May Also Like

60 komentar

  1. Wah ternyata susah juga ya mengatur uang jajan anak. Jadi ingat dulu diberi uang saku harian kemudian naik jadi bulanan waktu SMA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba gampang2 susah sebenernya mah. Klo udah dijalani gampang kok

      Hapus
  2. sempet harian, trus mingguan, terakhir dikasih bi-weekly gitu hahaha.. tapi jadi cepet abis karena pas terima berasa banyak . Cuma pas kuliah udah enggak dikasih uang jajan lagi. krn udah bisa nyari duit sendiri, soale aku dulu kerja sambil kuliah

    BalasHapus
  3. kayaknya mingguan deh jadi anak bisa belajar ngatur uang yang dikasih orang tua selama satu minggu. belajar tanggung jawab juga.

    BalasHapus
  4. Aku belum ngasi uang jajan nih, Mba.
    Di sekolah ga jajan, dan bekal bawa dari rumah.
    Thx tulisannya, ku suka. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus begitu mba, jadi anak terbiasa bawa bekal. Lebih sehat bekal.

      Hapus
  5. klo buat belajar, uang jajan mingguan kayaknya paling pas
    soalnya klo bulanan kelamaan
    dulu aku juga belajar dikasih mingguan, pas hari sabtu lagi
    jadi godaannya banyak
    harus belajar nabung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sebenernya enak mingguan ya. Nah godaan harua diilangin.

      Hapus
  6. Kalau saya suka kasian euy, jadi tiap anak minta ya kasih aja uang jajannya. ga pernah mikir kayak yang ditulisan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe kalau kasihan wajar keanak sendiri mas hehe

      Hapus
  7. Aku pas kecil di kasih harian beranjak smp sampai kuliah dikasih tiap seminggu sekali.

    BalasHapus
  8. Saya harian, cuman pas kuliah aja dikasih bulanan.

    BalasHapus
  9. Tipsnya kece.
    kalau uang jajan emaknya, berapa?
    he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah emaknya udah ga jajan hehe

      Hapus
  10. Belum dikasih uang jajan, karena di sekolah tidak bisa jajan. Di rumah juga tidak jajan, kecuali sama bundanya yang ikut jajan juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bagus mba, mending bekel. Nah ibunya neh jajan ya hehe

      Hapus
  11. dulu jajan harian sampe sma begitu kuliah bulanan dan cari pendapatan tambahan sambil kerja :)

    BalasHapus
  12. Kalau anak2 dikasih harian,,sehari 2-3 ribu aja hahaha.Tapi catet banget nih tipsnya.

    BalasHapus
  13. Susah juga ya mengatur uang jajan anak ternyata, hehhe siap2 nih bentar lagi Rayyan sekolah ngatur jajan hehhe makasih mba lis Sharenya

    BalasHapus
  14. Wah ini berguna banget sih, walaupun belum jadi ibu-ibu tapi ini penting hihi. Bisa diterapin ke diri sendiri juga

    BalasHapus
  15. Uang jajan emang harus di ajarkan sejak kecil. Gue inget banget dari mengatur uang jajan gue bisa beli tamiya dan mini model F16

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeh mantep, samaan ama adeku doyan tamiya

      Hapus
  16. saya dulu uang jajannya harian, mulai dari SD sampai SMA he3
    Alhamdulillah pas sekolah jarang jajan sehingga bisa nabung dan sering beli LKS atau buku pakai uang tabungan.

    BalasHapus
  17. Hmm tips yang bagus. Kalau anak gw skrg masih kelas 2 SD belum boleh jajan oleh sekolah, harus bawa bekal. Uang dibawa untuk ditabung harian secara bebas. Biasanya gw bekalin seribu rupiah or dua ribu aja hehe

    BalasHapus
  18. Dulu waktu sd nggak pernah dikasih uang jajan sama sekali karena emang di sekolah wajib bawa bekal. Baru ngerasain punya uang saku/jajan pas smp dan itu dikasihnya mingguan. Pas sma dan kuliah dikasihnya bulanan biar bisa atur keuangan sendiri.dari situ deh belajar nyatet pengeluaran.
    Alhamdulillah sampai sekarang masih kebawa kebiasaan mencatat pengeluaran itu.

    Anakku sekarang juga blm aku kasih uang saku dengan alasan dia selalu bawa bekal dari rumah dan naik jemputan. Tapi dia kadang suka minta kalau emang ada yang mau dibeli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya emang enak bawa bekal ya mb

      Hapus
  19. belum punya anak sih
    tapi tips nya bermanfaat banget <3

    Mampir yuk,
    www.deniathly.com

    BalasHapus
  20. kalau baca blogpost ttg keuangan maka lis adalah refrensi ku, dulu aku dikasihnya mingguan pas udah SMP lanjut ke kuliah sudah bisa deh ngatur keuangan sendiri, giliran jd emak skr malah kalap atas nama kepentingan anak hhiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting itu semua kepentingan anak ya mba

      Hapus
  21. Aku sendiripun mengalami hal ini, dan memang paling nyaman dengan mingguan ahahaha soalnya kalo harian mama suka pergi, kalo bulanan pasti bawannya pengen ngabisin :(

    BalasHapus
  22. Dulu pas masih dapet uang jajan dari ortu, aku cuma dapetnya uang jajan harian aja loh wkwkkw yang mingguan apalagi bulanan nggak dapet huft

    BalasHapus
  23. Aku prefer kasih harian mba. Lagian masih SD juga. Selain itu, pengalaman aku waktu SD dikasih jajan mingguan, habis dlm 1 hari. Hahahaha... krn biasanya buah jatuh gak jauh dr pohonnya, jd aku blm berani ngasih mingguan.

    BalasHapus
  24. Sejak SMP, aku sudah bisa dikasih uang jajan+transport bulanan. Harus dicukup-cukupkan karena memang segitu adanya. Kalau ingin jajan berlebih, kadang pulang sekolah jalan kaki :)

    BalasHapus
  25. Jd mencoba mengingat2 dulu spt apa, ya.

    Pernah sih diksh bulanan, tp kesannya dpt uang banyak ya, dan malah boros di awal, terus mengais2 tabungan mendekati akhir bulan haha!

    BalasHapus
  26. Uang jajan saya dulu harian mbak, kecuali pas udah bisa cari uang sampingan bisa punya uang jajan lebih. Sedari SD saya udah biasa cari uang sampingan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantep banget mba udah terbiasa cari sampingan

      Hapus
  27. Anak2ku maaih aku kasih uang jajan harian sih. Pernaj coba bulanan tp blom berhasil managenya mreka..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah mba mending harian aja lebih aman

      Hapus
  28. Yang cara mingguan boleh juga mulai diterapkan, biasanya milih cara harian tapi saat libur sekolah malah uang jajannya minta nambah

    BalasHapus
  29. Makasih sharingnya ceu...aku lagi belajar kasi uang jajan harian ke Fadly.

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.