Mengatur Jadwal Aktivitas Harian Anak-anak

by - Selasa, November 14, 2017


[Dunia Anak] Perlu tidak ya anak-anak dibuatkan jadwal dalam beraktivitas? Kalau menurut saya seh biarkan mengalir, kan namanya juga anak-anak. Biarkan dia berkembang dan jangan terlalu banyak melarang ini itu. Yang penting seh tetap diawasi dan kita perhatikan dengan baik. Tapi ternyata neh mengatur jadwal aktivitas harian anak, ada sisi positif yang saya rasakan. Anak sudah mulai paham, jam berapa sarapan pagi, jam berapa waktunya tidur siang, hingga bermain.

Waktu usia Chantika 4 tahunan saya sudah membuat jadwal aktivitas hariannya, biarpun dia belum sekolah waktu itu. Nah, kalau Dimas seh baru setahunan. Dengan mengatur jadwal aktivitas harian anak ini, waktu bermain gadget pun bisa terjadwal dengan baik. Apalagi ketika Chantika sudah mulai sekolah. Disini baru terasa keseruan mengatur jadwal aktivitas harian anak, baik yang sudah sekolah ataupun belum. Untuk mengatur jadwal anak harus ada beberapa hal yang diperhatikan:

Ilustrasi mengatur jadwal
  • Mengetahui kegiatan harian anak, dari mulai bangun, sekolah dan tidur lagi.
  • Kenali mood anak ssebelum membuat jadwal harian.
  • Jangan memaksakan kehendak sendiri.
  • Waktu bermain dan belajar bisa seimbang.
  • Ada waktu khusus bersama keluarga.
  • Selalu sabar.
Setelah itu barulah bikin jadwal aktivitas harian anak. Ini adalah jadwal harian Chantika dan Dimas. Biarpun awalnya susah mengikuti, lama-lama terbiasa juga. Yang penting jangan pernah memaksakan. Berikut adalah contoh sederhana saja.

Jadwal aktivitas harian Chantika (anak sekolah)

  • Jam 05:00 sudah bangun untuk solat subuh. Memang sedikit susah, namanya juga anak-anak.
  • Jam 05:30 Persiapan mandi dan sarapan pagi. Sarapan penting ya buat anak, supaya tetap berenergi dan fokus saat beraktivitas.
  • Jam 06:30 berangkat sekolah.
  • Jam 07:30 sampai jam 10:30 sekolah.
  • Istirahat
  • Jam 11:00 Mengerjakan PR kalau ada.
  • Jam 12:00 Solat, makan, dan tidur siang
  • Jam 14:00 Ngaji, solat Ashar bersama.
  • Jam 17:00 Bebas
  • Jam 18:00 Solat magrib
  • Jam 18:15 Makan
  • Jam 18:40 Main gadget
  • Jam 19:00 Solat Isya
  • Jam 19:15 Belajar. Baca, menulis dan lainnya.
  • Jam 20:00 Bebas dan kumpul sama keluarga.
  • Jam 21:00 Maksimalnya sudah tidur
Setiap hari rutinitas Chantika begini. Tapi terkadang ga ada yang sesuai jadwal. Namanya juga masih anak-anak, kalau lagi rajin ya diikuti, kalau datang malas, susah juga. Yang penting, solat, sekolah dan ngaji tetap jalan. Kalau ga tidur siang, pasti suka rewel. Jadi selalu diusahakan tidur. Nah, gimana dengan yang belum sekolah? Tentu butuh diajarin perlahan dan penuh sabar. Ini dia jadwalnya sederhananya (belum sekolah).

  • Jam 05:00 diajarin solat lalu bobo lagi.
  • Jam 07:30 Bangun tidur.
  • Jam 08:00 Mandi dan sarapan pagi.
  • Jam 09:00 Belajar. Ini harus berbeda tiap harinya ya.
  • Jam 10:00 Bermain di luar rumah.
  • Jam 11:00 Bermain di dalam rumah.
  • Jam 11:30 Main gadget
  • Jam 11:50 Makan
  • Jam 12:05 Ajak belajar solat.
  • Jam 12:30 Tidur siang
  • Jam 14:00 Belajar ngaji (iqro).
  • Jam 15:00 Ajak solat Ashar
  • Jam 15:30 Bebas bermain.
  • Jam 16:30 Sepedaan sambil olah raga sore menemani mamanya jalan kaki.
  • Jam 18:00 Shalat magrib
  • Jam 18:20 Makan, lanjut main gadget sebentar
  • Jam 19:00 Solat isya
  • Jam 19:20 Mendongeng bersama anak, gantian ayah dan ibu, dengan cerita yang berbeda.
  • Jam 20:00 Tidur.
Untuk Dimas yang belum sekolah memang lebih banyak bermain. Tapi tetap bermain sambil belajar juga. Jadi, kalau sudah masuk sekolah, sedikitnya dia sudah mengenal beberapa hal. Biasanya neh, kalau aku ada kegiatan di luar aku ubah jadwal hariannya. Jadi ga tentu harus begitu juga. Karena dia harus dibawa.

Soal gadget saya lagi berusaha mengurangi jam pemakaiannya, biar ga terlalu sering. Apalagi dalam memilih aplikasi permainan selalu pilih-pilih. Sekarang lagi suka dengan aplikasi-aplikasi permainan yang bisa bermanfaat untuk anak-anak. Seperti belajar huruf dan angka di aplikasi Petualangan Boci

Sekarang Dimas lagi dan teteh Chantika lagi asyik banget mainin Boci Kebun Binatang. Dengan aplikasi ini menjadi salah satu cara belajar yang efektif bagi anak. Dengan begitu bis mengenal jenis-jeis binatang juga. Dimas biarpun belum diajak ke kebun binatang, jadi tahu yang mana jerapah dan gajah. Bicara tentang cara belajar yang efektif bisa melalui eksperimen dan eksplorasi. Maka dari itu, anak mendapatkan hasil dari rasa keingintahuanya. Sehingga anak bisa belajar untuk menikmati proses. 

Apalagi yang namanya eksplorasi bisa meningkatkan kreativitas anak, serta melatih kemampuan motorik anak. Denga Boci Kebun Binatang ini, bisa mendorong anak untuk melakukan eksperimen dan eksplorasi sambil bermain di kebun binatang bersama Boci dan teman-teman. Kalau sedang bermain aplikasi ini, usahakan juga orang tua mendampingi, dijamin deh anak bakalan banyak nanya ini itu. Dengan begitu akan semakin memperkuat bonding ibu dan anak.


Untuk memulai bermain di Kebun Binatang Boci, bisa mulai deh dengan tahapan berikut:
  • Tap objek-objek yang tersedia dan lihat apa yang terjadi.
  • Tap papan "Masuk" untuk masuk ke dalam wahana dan bermain di dalam.
  • Ajak interaksi karakter dan objek yang ada, atau tarik tuas agar wahana berputar.
Ada beberapa binatang neh yang bikin gemes anak-anak. Ada zebra, singa, monyet, pinguin, gajah, jerapah dan panda. Lengkap dengan suara-suara binatangnya. Dimas saja jadi tahu bagaimana suara gajah hehe. Jadi, kalau lagi cari aplikasi permainan, bisa langsung unduh Petualangan Boci dalam berbagai pilihan dari Rolling Glory, Creative Digital Media Studio untuk dimainkan bersama anak. Jangan lupa ya untuk selalu dampingi anak saat bermain gadget dan batasi waktu dalam menggunakannya.


Mengatur jadwal aktivitas harian anak memang gampang-gampang susah. Apalagi kalau anaknya aktif seperti Dimas. Terkadang selalu ngikutin dulu kemauan dia apa. Tapi perlahan lahan juga supaya terbiasa, tentunya harus bersabar.

Kalau moms semua, aktivitas harian anaknya ngapain aja neh?

You May Also Like

26 komentar

  1. Aku baru tahu aplikasi Petualangan Boci ini. Cuman karena lagi mengurangi penggunaan gawai, aku batasi juga aplikasinya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini aplikasi aku pake sejak lama, aman kok. Bisa sampai belajar juga.

      Hapus
  2. Pengen sebenarnya bikin jadwal buat anakku. :( Tapi, kadang nggak kepake malah.

    BalasHapus
  3. Jadi pengen kasih lihat anakku permainan kebun binatang boci. :D

    BalasHapus
  4. kalau Ken sudah 5 tahun, jadwalnya sudah tersusun rapih.. tapi adiknya ntuuu yang masih 3 tahun, ngeliat moodnya dulu baru bisa kesusun jadwal aktivitasnya :(

    Thanks untuk sharinya mak :)

    www.sistersdyne.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masih 3 tahun memang butuh perjuangan banget mba. Sama seperti saya dulu.

      Hapus
  5. dengan adanya jadwal, anak jadi tau hal apa yg harus dilakukan pada jam2 tertentu dan melatih tanggung jawab anak ya...

    BalasHapus
  6. Manajemen waktunya tertata apik. kalo saya jadi anaknya saya kasih jempol 3 haha

    BalasHapus
  7. Nah, game eksplorer gini emaknya juga suka nih. Kayanya aku mau donlot juga aah. Hehehe

    BalasHapus
  8. wah,ada jadwal main gadget juga, tapi tetap dibatasi. Sips.... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, saya batasi hanya beberapa menit saja, sambil didampingi

      Hapus
  9. Bener banget bun. Trus selain itu, kita jadi lebih mudah juga nengarahkan anak karena anak sendiri sudah tau dengan jadwalnya. Jadi waktu nggal kebuang begitu aja tetapi tetep disesuaikan dengan kapasitas dan kemampuan anak. Semangat untuk kita dalam membersamai mereka ��

    BalasHapus
  10. Point terakhir itu yang terpenting menurut saya : SABAR... hehe
    Saya juga kadang pengen buat jadwal harian kayak gitu, tapi udah pesimis aja nggak bakal terpakai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Butuh kesabaran dan perjuangan ya mba hehe. Ayo semangat bikin jadwal mba

      Hapus
  11. Sama mbak aku juga bikin jdwal terutama untuk materi sensory play nya yg dua hari sekali ganti

    BalasHapus
  12. Iya nih, Mbak. Jadwalin harian anak tapi konsistensinya warbiasah tantangan. Salam kenal, Mbak.

    BalasHapus
  13. Kalau ayah cuma mengatur waktu belajar anak pada malam hari. kalau setelah pulang sekolah, biarkan dulu bermain sampai lelah

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.