Setu Babakan Budaya Betawi


[Lifestyle] Satu tahun lalu, novel Ondel-ondel Galau diluncurkan. Novel ini ditulis oleh remaja berusia 16 tahun yakni Frances Caitlin Tirtaguna. Novel ini berisi tentang kebudayaan betawi, dari mulai tarian, pakaian, hingga makanan khas Betawi.

Tinggal di Jakarta sudah 11 tahun, senang rasanya bisa mendapatkan kesempatan belajar tentang kebudayaan Betawi. Apalagi saat mengurus pernikahan adat Betawi, senang sekali bisa mengenal dan belajar tentang kebudayaan betawi dari kota kedua yang saya tempati. Pada 15 Mei 2019 akhirnya punya kesempatan untuk melihat perkampungan Budaya Betawi di Setu Babakan. Hari itu saya menghadiri menghadiri langsung Serah Terima Website Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan dari Frances Caitlin Tirtaguna kepada UPK PBB Setu Babakan.

Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan adalah suatu kawasan di Jakarta Selatan dengan komunitas yang tumbuh dan berkembang bersama Budaya Betawi dalam kesenian, adat istiadat, religi, kuliner dan arsitektur. Dimana didalmnya bisa disaksikan atraksi budaya Betawi seperti menari, berlatih silat, membatik hingga membuat kerak telor. Setu Babakan dinyatakan sebagai perkampungan Budaya Betawi atas permintaan Badan Musyawarah Masyarakat Betawi. Dimana peratuurannya dikeluarkan pada tanggal 10 Maret 2019 yang tertuang pada Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta No. 3 tahun 2005.


Perkampungan Budaya Betawi menjadi tempat Fraces dalam membuat riset untuk novel Ondel-ondel Galau. Dan saya sendiri baru tahu tentang tempat ini. Padahal Perkampungan Budaya Betawi ini bisa menjadi salah satu pilihan destinasi Wisata Budaya di Jakarta. Sayangnya masih banyak yang belum tahu. Maka dari itu, Frances ingin banyak yang tahu tentang Perkampungan Budaya Betawi dengan membuat website www.setubabakanbetawi.com.

Dengan hadirnya website ini berharap semakin banyak masyarakat yang bisa mengenal tentang tempat wisata Perkampungan Budaya Betawi yang bisa menjadi tujuan wisata saat berkunjung ke Jakarta. Bahkan Frances berharap dengan hadirnya website ini, banyak wisatawan mancanegara semakin mengenal Perkampungan Budaya Betawi. Serta bisa mempermudah wisatawan domestik dan mancanegara untuk berkunjung supaya bisa mencapai lokasi PBB Setu Babakan. Selain itu harapan yang diinginkan Frances adalah membantu untuk meningkatkan perekonomian yang ada di Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan. 




Website www.setubabakanbetawi.com akan berisi dengan tentang sejarah, profil, fasilitas, ragam budaya, acara dan berita, serta mitra dagang. Ragam budaya yang dihadirkan tentu saja mulai dari kesenian, adat dan tradisi, pakaian adat, transportasi tradisional, rumah adat, permainan, seniman, tokoh dan kuliner Betawi. Tentu tahukan ya bahwa banyak sekali kuliner Betawi, salah satu yang saya sukai adalaah kerak telor, soto Betawi, nasi uduk Betawi, dan soto tangkar.  

Apa yang dibuat Frances untuk kebudayaan Betawi tentunya disambut baik oleh para tokoh yang ada di PBB Setu Babaka dan Unit Pengelolaan Kawasan (UPK), seperti Bang Indra Sutisna dan Bang Yahya Andi Saputra. Kedua tokoh tersebut juga merupakan pembimbing dan pendamping Frances saat menyusun website. Selain website www.setubabakanbetawi.com, ada juga website lainnya, seperti www.perkampunganbudayabetawisetubabakan.com.



Nantinya kalau masyarakat butuh informasi seputar kebudayaan Betawi, bisa berkunjung ke website ini. Ingin tahu seputar tari tradisional, atau mungkin minuman khas Betawi, langsung kunjungi saja www.setubabakanbetawi.com. Acara serah terima yang dilakukan pada tanggal 15 Mei kemarin juga dihadiria langsung kedua orangtua Frances, Hj. Rofiqoh Mustofa selaku Ketua UPK PBB Setu Babakan, Indra Sutisna, Yahya Andi Saputra, Lembaga Kebudayaan Betawi, dan forum JIBANG (Pengkajian dan pengembangan Perkampungan Budaya Betawi). Acara juga dimeriahkan dengan penampilan Rebana Biang dan musik gambus.

Saya sendiri sangat berharap website akan terus dikelola dengan menghadirkan konten-konten menarik seputar kebudayaan Betawi. Sehingga pengunjung website, semakin mengenal kebudayaan Betawi yang harus terus dilestarikan dan dikenal semua orang. Apalagi sosok Frances sebagai penulis Ondel-ondel Galau dan yang membuat website adalah anak yang cerdas dan memiliki kepedulian yang tinggi terhadap lingkungan sekitarnya. Frances adalah anak muda masa kini yang bisa menginspirasi, dimana dirinya sudah memiliki banyak prestasi, salah satunya peringkat ke 5 pada Deliberative Speech Contest of Harvard Debate Council Summer Workshops, Public Speaking and Arguments, Harvard University, Cambridge USA pada Juli 2016. Dan tentunya masih banyak prestasi lainnya, seperti piano  dan meraih kompetisi menulis.

Gimana, sudah berkunjung ke Setu Babakan Budaya Betawi?


18 komentar

  1. Wah asik sudah ada website nya sehingga budaya Betawi bisa menyebar lebih luas lagi di dunia internasional

    BalasHapus
  2. Frances Caitlin ini anak muda yang luar biasa yaaaa. Dia berkontribusi begitu besaaaarr untuk pelestarian budaya. KEREN!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  3. Aku pernah baca sekilas tentang ondel ondel galau, aku pribadi suka dengan kebudayaan Betawi. Hanya saja kebanyakan sudah mulai di modern kan ya mba. Btw kalau kuliner betawi aku suka soto betawi dan soto tangkar. Yummy

    BalasHapus
  4. Dari website ini mudah-mudahan banyak masyarakat yang bisa mendapatkan info mengenai budaya butawi lebih dalam ya.

    BalasHapus
  5. Ada ya di jaman gini anak muda seperti Frances ini. Dia tidak hanya pintar dan cerdas, namun juga peka pada budaya di sekitarnya. Terbukti dengan usahanya menyusun web ini. Semoga aja webnya terawat ya, jadi bisa terus bermanfaat untuk menggali pengetahuan tentang kampung budaya Betawi Setu Babakan.

    BalasHapus
  6. Beluuuum! Ngga nyangka ya Frances Caitlin yang masih muda belia bisa punya pikiran sepanjang itu!

    Bisa jadi masukan untuk kita yang berada di seputar daerah wisata kalau begitu. Jangan cuek Ama lingkungan, malah sibuk mikirin mau ke luar negeri melulu

    BalasHapus
  7. Budaya Betawi itu unik dan nyentrik banget. Memang harus dilestarikan dan dirawat. Salut sama Frances yang berhasil melakukan riset dan menulis Novel Ondel-ondel Galau serta membuat situs budaya betawi.

    Di Jakarta memang perlu penyegaran tabg begini, menampilkan dan mengenalkan kembali budaya khas Betawi yang elok dan menawan.

    Sekali lagi, salut sama Frances, semoga websitenya selanjutnya terus ada dan terawat.

    BalasHapus
  8. wawww..saluut sama frances. padahal kalau dari nama dan wajah, tampaknya bukan orang betawi yaa (tolong koreksi bila saya salah karena saya memang baru tau saat ini soal frances...:D).

    BalasHapus
  9. Belun pernah kesini euy... bolehlah kesini kalo pas liburan di Jakarta.. Tempatnya asik dan bisa dapet edukasinya juga ya

    BalasHapus
  10. Frances luar biasa sekali ya mbak, bisa membuat novel dan website untuk setu babakan. Aku jadi penasaran nih dengan budaya betawi

    BalasHapus
  11. Saya belum pernah ke sana, Mbak.
    Selalu kagum dengan anak muda yang kreatif dan cinta dengan budaya sendiri. Frances luar biasa ya, berperan aktif melestarikan budaya Betawi

    BalasHapus
  12. Anak muda yang menginspirasi, tetap mau mempelajari dan mempertahankan budaya. Keren! Jadi penasaran sama situsnya. Cuz ke TKP! 😊

    BalasHapus
  13. Setu babakan sendiri artinya apa, kak?
    Aku kagum sama masyarakat Betawi ini.
    Mereka sangat bangga dengan adatnya, walau itu sudah sangat berbeda dan jarang di zaman yang sudah modern ini.

    ((sepupuku ada yang nikah dengan orang Betawi, seru banget pan nikahannya...hiihih...))

    BalasHapus
  14. Sewaktu SMA di Srengsengsawah Jagakarsa, Setu Babakan ini belum dikembangkan. Dulu malah tempat teman-temanku yang malas belajar kabur dan pacaran di sini hehe. Senang banget akhirnya Setu ini bisa dikembangkan.

    BalasHapus
  15. Belum pernah dan saya bahkan baru dengar setelah baca tulisannya Mba
    Wawasan makin nambah soal Betawi
    Mau diskusi ah sama tante asli sana

    BalasHapus
  16. Pas rumahku masih di Depok deket UI sering banget melewati Setu ini, tapi aku blm pernah masuk, katanya skrng makin bagus ya mbak?
    Penasarajn seperti apa jalan cerita Ondel Ondel Galau. Keren banget semuda itu udah mikirin novel yang mengangkat budaya Betawi

    BalasHapus
  17. sebelum ke Setu Babakan bisa kepoin websitenya dulu ya mbak, kepeduliannya patut diapreasi nih sosok Frances.

    BalasHapus
  18. Gara2 liat foto Teh Ani dan Teh Lis di sini, aku jad mupeeeeng banget pengin ke Setu Babakan yg amphiteaternya. Soale tiap ke setu palingan liat wisata airnya. Duduk2 di bawah pohon kelapa sambil liatin orang mancing dan anak lari2an.

    Salut nih buat Frances !

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan memberikan komentar. Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus.