Koboy Kampus Bangkitkan Kenangan Di Kampus


[Lifestyle] Menyaksikan kisah Pidi Baiq saat masa-masa kuliah di fakultas Seni Rupa dan Desain ITB yang difilmkan dengan judul Koboy Kampus pada 18 Juli 2019 membangkitkan kenangan saat menjadi mahasiswi. Banyak sekali masa indah di kampus yang selalu dirindukan, bukan tentang cinta, tapi tentang makna persahabatan dan cerita-cerita seru lainnya.

Masa-masa di kampus, saya lebih banyak aktif di Teater dan Pers Mahasiswa. Membuat berita dan mengisi mading, latihan buat pagelaran teater, hingga menulis banyak puisi. Jadinya mulai terkenang, ketika Koboy Kampus yang berlatar belakang di tahun 98, menceritakan tentang seorang Pidi Baiq dan teman-temannya lebih suka mengkritik dari sisi kreatif, yakni dengan musik. Tentu itu berbeda dengan teman-teman lainnya yang berorasi untuk mengkritisi pemerintahan di masa itu.

Biarpun di tahun 98an saya baru masuk SMP, ada banyak kenangan yang bikin saya ketawa lepas. Selain akting pemainnya yang super dan bikin ketawa. Ada juga masa kita diajak untuk mengenang suasana wartel, telpon koin. Apalagi pas telpon pake koin, eh koinnya keluar banyak. Nonton Koboy Kampus, rasanya kembali ke masa yang penuh cerita. Biarpun saya baru masuk kampus di tahun 2004. Tapi ada hal yang membuat saya memiliki banyak kenangan setelah nonton Koboy Kampus, seperti:

Photo by Canva

  • Lihat yang orasi, jadi ingat dulu diajakin demo, tapi ga pernah mau, karena panas dan aku bisa pingsan. 
  • Pas lihat karya seni, jadi ingat bagaimana saya dan teman-teman mempersiapkan pementasan kalau ada acara di kampus.
  • Pas lihat pada makan bareng teman. Jadi ingat selalu makan siang bareng sama teman. Dan saya termasuk muter otak kalau jajan, harus cari yang murah meriah. Karena sebulan sekali saya dapat jatah 300.000 untuk makan dan ongkos. Alhamdulillah banget itu bisa cukup sebulanan. 
  • Pas Ricky Harun sebagai Ninu ditanya tentang kuliah sama dosen, terus temannya ditanya kapan lulus sama orangtuanya. Jadi ingat, waktu itu malah ditanya calon suami kapan lulus hehe. Dan saya lebih memilih mata pelajaran ke tingkat atas supaya cepat beresnya.
  • Diapelin teman atau kakak kelas. Nah lihat adegan ini, jadi inget juga didatengin kakak kelas dari kampus yang main ke rumah, sampai akhirnya ga pernah jadian, karena saya sudah lebih dulu pacaran sama suami sekarang.
Banyak banget cerita di film Koboy Kampus, yang beneran bisa membuka kenangan dari masa lalu, terutama anak 90an ya. Koboy Kampus merupakan film yang diambil dari kisah Pidi Baid, diproduksi oleh kerjasama antara 69 production dan MNC Pictures, yang tidak lepas dari The Panasdalam Bank, sebuah band asal Bandung yang tidak mau disebut sebagai band. Lagu-lagu yang ada di film ini memang enak didengar. 


Yang saya suka banget nonton dilm ini, ada sisi religiusnya, yang memperlihatkan gimana mereka rajin solat. Bahkan untuk mengkritisi pemerintahan, Pidi Baiq dan kawan-kawannya lebih suka lakukan dengan sisi kreatif, daripada turun ke jalan. Bahkan Pidi Baiq punya negara The Panas Dalam, dan disini banyak kelucuan yang terjadi. Terus akhirnya gimana ya kisah mereka? Bisa nonton langsung deh film Koboy Kampus yang mulai tayang di Bioskop tanggal 25 Juli 2019. Jangan sampai ketinggalan loh, dijamin bakal membuka banyak kenangan indah. Entah itu kenangan di masa di kampus ataupun kenangan di tahun 90an yang belum masuk era digital seperti sekarang. Yang mau telponan saja harus ke wartel, hayo siapa yang sering begini?

Film disutradarai langsung oleh Pidi Baiq dan Tubagus Deddy. Dan diperankan oleh:
  • Jason Ranti sebagai Pidi Baiq
  • Ricky Harun sebagai Ninu
  • David John Schaap sebagai Erwin
  • Miqdad Addausy sebagai Dikdik
  • Bisma Karisma sebagai Deni
  • Steffi Zamora Husein sebagai Rosi
  • Danilla Riyadi sebagai Nova
  • Vienny JKT48 sebagai Nia
  • Christina Colondam sebagai Santi
  • Jennifer Lepas sebagai Inggrid
  • Anfa Safitri sebagai Rianto
  • Chicha Koeswoyo sebagai Ibunya Pidi
  • Ria Irawan sebagai ibunya Nia
"Kampusmu adalah kampusmu, tetap yang terbaik. Orang-orang yang harus tahu. Semuanya adalah romantisme, sisanya adalah perjuangan". Ini meruapakan sebuah quotes dari Pidi Baiq yang menggambarkan kisah Koboy Kampus. Sudah siap ya bernostalgia di tanggal 25 Juli 2019?


Saya yang bukan mahasiswa tahun 90an seneng banget lihatnya. Apalagi yang sudah kuliah seangkatan sama Pidi Baiq dan teman-temannya ya. Masa-masa di kampus memang selalu dirindukan. Masa dimana saya juga belajar banyak hal untuk bekal di masa depan. Masa-masa di kampus menjadikan rindu dan penuh kenangan, biarpun kenangan itu terkadang terasa perih dan pahit. Dimasa ini, saya menemukan banyak cerita yang menjadikan pelajar hidup. Di masa kuliah saya mendapatkan ilmu mengelola keuangan yang akhirnya bisa selalu saya aplikasikan hingga kini.

Masa-masa di kampus selalu ditindukan, hingga rasanya ingin kembali ke masa itu, masa dimana saya mengenal sahabat, masa dimana saya belajar keuangan, hingga masa dimana saya bertemu dengan jodoh. Biarpun pada akhirnya saya akan menangis, karena masa kuliah, masa perpisahan terakhirku dengan ayah tercinta yang selalu menantiku pulang dari kampus, entah itu panas, entah itu hujan deras, ayah akan selalu menjemputku di pemberhentian angkutan umum.

Rindu masa-masa di kampus dan ditanya kapan diwisuda? Berarti sudah siap nonton Koboy Kampus?

25 komentar

  1. Nggak pernah tahu rasanya ngampus cem mana, ihihii
    Thun 98 masih 3 tahunan akunya mbak ihihi
    Tapi pas ada trailer film Koboy Kampus nih aku taunya dari iklan di Yutub
    Kok ya kocak juga apalagi nggak ragu deh sama akting Ricky Harun tuh hheee
    TFS yah Mbak

    BalasHapus
  2. Kemarin habis liat trailernya di tv, baru ngeh sama nama2 pemainnya di post ini 😆

    BalasHapus
  3. Seruuu banget ini pilemnyaaa!
    Makin banyak pilem2 bertema kampus, bisa jadi insight menarik buat anak dan kluarga
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  4. Wah,kenangan kuliah tu memang sulit untuk dilupa. Masa dimana sudah dipercaya orang tua untuk memilih dan memutuskan sesuatu sendiri..film yang menarik, untuk sejenak bernostalgia masa2 kuliahan. .

    BalasHapus
  5. Kalau kuliah di teknik, atau jurusan sosial terasa banget dinamika di kampus ya mbak. Kalau kuliah di fk ya kerjaan kami hanya kuliah, praktikum, dll. Kalau pun ikut organisasi kampus ya gitu2 aja ga smp kayak anak teknik

    BalasHapus
  6. Tahun 98 itu saya SMP kelas 2. Berarti kita gak beda jauh yak. Hihihi.. bangga amat. Duh bakal menarik nih film karena saya blom pnh tau gimana kehidupan mahasiswa seni rupa

    BalasHapus
  7. Wah, aku udah niat mau nonton Koboy Kampus hari Kamis nanti pas premier-nya sama teman2 blogger Bandung nih mbak. Kayaknya aku bakal nge-jleb banget soalnya aku anak 90-an hahaha.

    Pidi Baiq ini sepantaran ama aku, makanya kalo baca novel atau nonton filmya dia suka berasa relate banget. Mana sama2 tinggal di Bandung pulak hehehe.

    BalasHapus
  8. Wah, berasa nostalgia nih kalau nonton film koboy kampus. Aku juga gak pernah ikut demo mak, takut dapet nilai E. Wkwkwk, bkn golongan idealis aku mah.
    Btw, pemainnya banyak yang asing di telingaku. Hanya kenal Ricky Harun dan Chica Kuswoyo.

    BalasHapus
  9. Saya seangkatan Pidi Baiq mbak..kwkw
    Sempat ikutan demo karena kalau ga ikutan ga bisa pulang, jalan pulang ditutup.
    Aku jadi penasaran sama Koboy Kampus , nostalgia beneran nih nanti kalau nonton ini

    BalasHapus
  10. Heboooh memang ya film KOboy Kampus ini mba. Kalau baca sinopsisnya memang seru bangeeet dan asli membangkitkan banyak kenangan indah

    BalasHapus
  11. Aku kuliah angkatan 2014, jadi penasaran lihat film ini. Pengen tahu anak kuliahan zaman 90an gimana. Hehe

    BalasHapus
  12. Diapelin sama kakak kelas yang jadi rebutan atau idola, itu benar-benar masa indah. Meskipun ada yang jadian ada yang gak jadian tetep aja kalau mengenang masa itu rasanya jadi senyum-senyum sendiri.


    Waah, ini Pidi Baiq mensutradarai langsung film Koboy Kampus. Sepertinya seru nih film.

    BalasHapus
  13. Kalau karya abah pidi baiq pasti ada kocaknya deh. Kan beliau sukanya yg begitu. Dan layak tonton karena karyanya bermutu sudah pasti kita larut di dalamnya

    BalasHapus
  14. Wah pas baca judulnya kirain film warkop DKI hihihi ternyata filmnya pidi Baiq ya, disutradarai langsung pula jadi penasaran deh

    BalasHapus
  15. Kayaknya seangkatan deh ya aku sama Pidi Baiq, lebih tua aku malahan sepertinya hehee... Karena tahun 98 itu udah tahun-tahun terakhirku di kampus. Saat hidup cerah ceria sebagai mahasiswa hampir berakhir dan harus mulai mikirin masa depan :))

    BalasHapus
  16. Banyak film Indonesia bagus yang membuat saya penasaran nih, salah satunya Koboy Kampus ini. Seru ya liat masa-masa jadi mahasiswa yang penuh cerita.

    BalasHapus
  17. Masa-masa kuliah memang banyak keseruannya. Tiap lewat kampus, seolah semua kenangan belum lama dialami. Benar pula, bukan tentang cinta tapi tentang makna persahabatan dan cerita-cerita seru lainnya.

    BalasHapus
  18. wah Mba Lis sepertinya kita seangkatan yah ahahhaa aku juga baru kuliah tahun 2004 :p btw seru ya filmnya penasaran sama ceritanya apalagi tentang Ayah Pidi

    BalasHapus
  19. Bener banget, masa kuliah salah satu yang tak terlupakan. Nonton film ini tuh berasa nostalgia dengan diri di masa lalu. Boleh nih nonton bareng-bareng sama teman kuliah dulu. Sekalian reuni kecil-kecilan

    BalasHapus
  20. Memang seru sekali ya mba masa masa kuliah.. film koboy kampus ini semacam pengobat kangen masa kuliah dl kyaknya ya..

    BalasHapus
  21. Jadi mengenang masa kuliah yaa. Aku tuh waktu kuliah pikirannya cuma cepet lulus supaya ga bebani ortu urusan SPP dan biaya hidup di rantau.

    BalasHapus
  22. Baru tau kalo Koboy Kampus ini film karya Pidi Baiq.. Ahh.. jadi penasaran

    BalasHapus
  23. Nonton ini kayaknya berasa nosalgiaaa ya. Kudu nonton ini mah. Surayah Pidi Baiq mah jaminan mutu

    BalasHapus
  24. Nah ini juga film terbaru MNC Pictures yang sayang dilewatkan
    Tambah banyak wishlist mau ke bioskop nih jadinya

    BalasHapus
  25. In syaa Allah kuliah di ITB mah...anaknya sararoleeh, bageuur...
    Hhehe...bersiap nonton film kocak dari Kang Pidi niih...

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan memberikan komentar. Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus.