Tips Pindah Rumah Saat Pandemi Ke Jawa Timur


[Lifestyle] Pindah rumah di masa pandemi ini tantangannya memang luar biasa banget. Apalagi tanpa menggunakan jasa pindahan rumah. Jadi semuanya aku urus sendiri. Tapi tahun 2020 menjadi tahun penuh pelajaran berharga yang memberiku banyak banget pelajaran hidup, termasuk urusan pindahan rumah. Disini aku mau cerita tentang tips pindah rumah saat pandemi ke Jawa Timur tanpa jasa pindahan rumah.

Persiapan pindah rumah ke Jawa Timur

Yang namanya pindah rumah itu memang menguras tenanga, waktu dan manteri kalau tidak di manage dengan baik. Waktu pertama pindah ke Jakarta tidak banyak barang yang dibawa, namanya juga baru belajar berumah tangga. Jadi barang yang dibawa buat pindah itu ga banyak. Tapi setelah 12 tahun berlalu, itu barang-barang di rumah jadi semakin bertambah banyak.

Sebenarnya pindahan rumah ke Jawa Timur ini sudah direncanakan dari tahun lalu. Tadinya mau sebelum lebaran 2020, tapi ternyata kena PSBBkan. Akhirnya aku membatalkan untuk pindahan rumah. Dan pandemi ini benar-benar membuatku harus belajar menjadi sosok yang kuat dan mandiri. Dari yang tadinya selalu ada suami, Sekarang harus mengalami persiapan pindah rumah ke Jawa Timur itu seorang diri. Ga ada satupun keluarga yang membantu. Ya gimana dong, situasi waktu itu lagi tinggi-tingginya yang kena covid-19.

Ilustrasi persiapan pindah rumah (photo by Canva)
Sebelum pindah rumah ke Jawa Timur, ada beberapa hal yang aku lakukan, dari mulai:
  • Cari informasi jada pindahan rumah.
  • Cari informasi penjualan box pindahan rumah.
  • Menghitung anggaran pindah rumah.
Ini aku lakukan 4 bulan sebelum memutuskan pindah. Soalnya kalau ga dicicil ya bingung jugakan. Setelah dapat informasi yang banyak, akhirnya waktu itu memutuskan dengan tekad yang kuat tak akan pakai jasa pindahan rumah. Dan mulai deh cari truck untuk kirim barang ke Jawa Timur. Semua dilakukan untuk menghemat biaya juga. Maklumlah lagi pandemi begini harus hemat keuangan.

Tips pindah rumah

Waktu cari informasi jasa pindahan rumah, itu sempat cek angkut barang ke Jawa Timur total keseluruhan di atas 10 jutaan. Lumayan pening liat harganya. Udah kepikiran, barang mau dikirim ke Garut aja yang deket biar murah, tapi dihitung beli barang lagi di rumah baru, ya lebih doubel juga pengeluarannya. Akhirnya ya sudah aku kerjain sendiri saja untuk pengepakan barang. 


Karena pindahan rumah ini dikerjain sendiri tanpa bantuan siapapun. Jadi memang butuh waktu lama nih ngepak-ngepak keseluruhan barang, sampai geser-geser lemari, naik tangga buat ganti lampu, karena masih banyak yang baru. Pokoknya sesuatu banget deh. Nah kali ini bakalan sharing tips pindah rumah tanpa jasa pindahan ke luar kota, seperti yang aku lakukan ke Madiun Jawa Timur.
1. Biaya pindah rumah

Sebelum pindah, yang aku lakukan adalah bikin anggaran dulu nih. Supaya aku tahu juga biayanya berapa yang dikeluarkan. Adapun biaya-biaya untuk pindah ke Jawa Timur, dari angkutan, jasa angkut, hingga perlengkapan lainnya. Alhamdulillah bisa hemat loh. Nah berikut anggaran yang pernah dibuat, dan pada kenyataannya bisa berhemat juga:

A. Biaya perlengkapan (Dus, lakban, box plastik, koran bekas, bubble wrap). Dengan estimasi biaya 500.000. Dan ternyata pas beli, kurang dari itu malah, total keseluruhan jadi 394.000. Jadi aku bisa hemat 106.000. rinciannya sebagai berikut.
  • 5 kardus besar ukuran 70x50= 112.500
  • 3 kardus ukuran 40x30= 16.500
  • 5 kardus ukuran 60x40= 90.000
  • 3 lakban kuning= 15.000
  • 5 meter bubble wrap= 40.000
  • 3 box plastik ukuran sedang = 120.000
Aku beli dus ga banyak, soalnya dapat juga dari tetangga dan teman, terutama kardus-kardus besar. Jadi itu yang bikin lebih hemat. Selain itu untuk koran ga beli, karena dikirimin teman juga, Alhamdulillah. Sisanya aku ada majalah lama, jadi bisa buat bungkus gelas-gelas dan properti foto yang berbahan pecah belah.

B. Biaya jasa angkat barang. Ini aku estimasikan 1.000.000 buat yang bantuin angkat barang, soalkan belum tahu harganya. Tapi ternyata Allah SWT maha baik banget, karena dibantuin teman dan juniornya suami yang pada ke rumah buat bantu pindahin barang ke truck. Ga sampai 2 jam semuanya beres. Subhanallah.


C. Angkutan barang.
Nah ini yang bikin deg-degan waktu survei harga. Apalagi saat itu H-7 sebelum kirim barang belum dapat juga truck buat ngangkut, karena harga yang dicari masih kemahalan banget. Estimasi biaya waktu itu aku tulis diangkat 6 jutaan. Subhanallah H-3 rencana angkut barang ke Madiun dapat juga diharga 3,3 jutaan. Alhamdulillah.

Total budget 7.500.000, jadi lebih hemat 3.806.000, karena biaya yang dikeluarkan total 3.694.000.

2. Memilah barang yang akan dibawa

Ketika anggaran dibuat, aku tuh kepikiran aja gitu apakah satu truk akan muat atau tidak. Ngerinya harus tambah mobil juga kalau kebanyakan barang. Akhirnya untuk menghemat barang bawaaan, aku coba memilah barang nih. Seperti:
  • Piring, mangkuk, gelas berbahan kaca dikasih ke orang-orang, sisain di rumah lama dan hanya bawa satu lusin buat dibawa ke Madiun. Sedangkan piring keramik yang bagus dibawa semuanya. 
  • Satu kasur dikasih ke orang, satu lagi ditinggal di rumah lama.
  • Baju yang rusak dibuang.
  • Baju yang masih bagus dan masih layak pakai, sebagai dikasih ke yang mau dan sebagian lagi di bawa ke Garut buat dibagiin buat yang mau juga.
  • Buku-buku seperti novel, komik yang sudah dibaca aku kasih semua buat yang mau.
  • Banyak barang yang aku tinggal juga di rumah lama, dari lemari baju, lemari kecil, lemari piring, dispenser, kompor gas dan tabungnya, serta AC.
Dengan begini jadi ga banyak bawa barang, sehingga bisa muat juga di truck.

3. Proses packing barang pindahan rumah

Kalau dikerjain sendiri, yang memang butuh waktu lama adalah saat packing ya. Karena ini sambil memilah barang juga. Aku sendiri butuh waktu sebulan untuk packing, karena dicicil juga, maklumlah semua dikerjain sendirikan. Belum lagi harus ngurus surat pindah. Biar mudah packingnya, ini yang aku lakukan:
  • Diawali dengan barang pecah belah yang memang butuh waktu, karena harus ekstra aman supaya pas diangkut tidak pecah. Lalu bisa lanjut packing baju, dan barang lainnya.
  • Supaya lebih efektif beresinnya, packing satu ruangan dulu seperti kamar.
  • Setiap barang yang sudah diberesin kasih label juga, mana baju, mana barang pecah belah dan lainnya.
  • Sisain baju untuk kita pakai dalam satu koper saja.
  • Pisahin alat kesehatan di tas totebag (masker, hand sanitizer, face shield, dan obat-obatan).
  • Perhiasan dan surat penting pisahkan dalam satu ransel. Alat kesehatan juga bisa masuk ke ransel ini.
Awalnya mau packing itu males banget, berasa mimpi gitu harus pindah dari rumah yang udah ditempatin 12 tahun. Jadi pas satu bulan sebelum pindah tuh, cuma dapat 1 box aja, moody-an banget deh waktu itu. Galau banget, lagi beresin nangis. Pas 2 minggu sebelum pindah, masih banyak isi lemari belum dikeluarin, sampai nangis karena udah terlalu lelah. 

Sempat drop tuh dua hari karena kelelahan, intinya peyakit lama kambuh. Karena mau periksa takut virus, akhirnya cuma bisa minum stock obat yang ada saja.

Itulah 3 tips mudah ngerjain pindahan rumah tanpa jasa pindahan rumah. Intinya dikerjain sendiri saja bisa kok. Tapi memang butuh waktu luang. Karena saat pandemi juga berlaku work from home. Jadi bisa cicil beresin barang tuh. Yang paling bikin pening dari pindahan rumah itu memang packing saja. Kalau memang ga sanggup sendiri minta tolong keluarga saja. 

Aku sendiri karena yakin bisa ngerjain sendiri, ya sudah beresin sendiri. Mantan anak Pramuka dan Gunung pasti bisalah ya urusan packing. Pindahan saat pandemi memang tantangan banget, tapi Alhamdulillah sudah bisa melewati itu semua. Jadi pas hari dimana aku nyusul setelah surat pindah selesai, hanya bawa 2 koper dan 1 ransel, dan tas kecil saja. Pindah ke Madiun diberikan kelancaran. 

22 komentar

  1. Aamiin, insyallah penuh berkah di Madiunn ya Lis. Apalagi bisa berkumpul dengan keluarga.
    Btw kbayang donk, packing2nya aja memerlukan waktu sebulan, huhuuy belom memilah2, ituuu rasannya capeee pisan.
    Tapi cape ga berasa saat bertemu dan berkumpul dengan keluarga teroobati yaa. Mendadak jadi orang jawa hula yaa.

    BalasHapus
  2. Wah, pindah rumah itu ribet juga, ya? Butuh perencanaan anggaran yang matang. Awalnya kupikir pindah rumah itu simple aja. Terima kasih tipsnya mbak Lis..

    BalasHapus
  3. Pindah rumah memang luar biasa "effortnya", saya dulu memindahkan ibu saya dari Smg ke Muntilan juga harus melakukan hal yang sama seperti Mba Lies.Namun, saya buang dan berikan semua barang yang tak berguna karena di rumah baru , tempatnya jauh lebih kecil. Pengalaman yang bagus bagi yang mau pindahkan. Tks sudah berbagi.

    BalasHapus
  4. Bagus tulisannya
    Jadi panduan yang mau pindah antar provinsi
    Selama ini saya cuma pindah alamatjalan dalam kota aja, kontrakan habis ya pindah deh 😀😀

    BalasHapus
  5. Sedih banget ya, Lis, pindahan sendirian..
    Aku ngerasanya gloomy gitu baca artikel ini.
    Kebayang repotnya declutter barang, merelakan barang, ngepack barang, ngirim barang, sampai di tujuan pun lelah unboxing lagi.. ckckck..

    BalasHapus
  6. Ternyata pindah rumah itu ribet sekali yaah...rasanyan tuh sedih banget karena gk bisa meninggalkan rumah lama yang banyak sekali kenangan indah disitu.

    KAlau saya sih kalau mau pindah rumah tuh benar-benar nggak enak dan terasa berat di pikiran saya, tapi untungnya sampai saat ini, saya belum pernah sama sekali pindah rumah ^^

    BalasHapus
  7. wah pindahan barang 12 tahun, kebayang banyaknya ya mbak memang harus dipilah pilih yang bisa dikasiin2. aku aja 3 tahun di bogor ke jakarta 1 truk penuh, apalagi 12 tahun. penasaran pas beberesnya begini teh lis.

    BalasHapus
  8. Ngebayangin harus ngepack banyak barang sendirian aku udah mellow dan merasa lelah duluan. Teteh pindahnya langsung jauh ya. Aku yang jakarta ke bogor aja lama prosesnya.

    Pas udah sampe,unboxing dan tata sana sini nya PR kembali deh.

    BalasHapus
  9. wah banyak sekali perintilan barang pindahan ini. Tapi mesti gitu biar beres dan aman, Alhamdullah akhirnya beres juga. Semoga betah dan berkah di Jatim.

    BalasHapus
  10. Mbak yang pindahan saya yang capek. Hehhe. Kebayang banget packingnya yang aduhai repot sekali. Saya pindahan kost saja malas banget rasanya.

    BalasHapus
  11. Boleh nih tips nya teh, soalnya abangtuaku ada rencana mau pindah rumah, perlu dirancang dulu ya terutama anggarannya buat angkut barang

    BalasHapus
  12. Masya Allah, tahun 2020 sesuatu ya, Insya Allah berkah dan kita semakin cerdas karena dikasih banyak pelajaran berharga. Sedih waktu tahu Onet mau pindahan, tapi seneng karena kalian ngumpul lagi sekeluarga. Sehat2 selalu ya semuanyaaa, peluk jauuuuh.

    BalasHapus
  13. Untuk jadi orang Madiun banyak sekali perjuangannya ya. Tapi katanya kalau istri prajurit itu emang ada sumpah untuk setia ikut suami kemanapun dan bagaimana pun caranya, betulkah?
    Sehat selalu di Madiun ya, Teh

    BalasHapus
  14. Ya ampun.. aku gak pernah bayangin pindahan rumah sejauh ini dan belum pernah juga. Setrong bgt ya. Alhamdulillah ada banyak kemudahan.

    BalasHapus
  15. Wah mbak luar biasa, aku gak bisa bayangin kalo pindahan sendiri mungkin lebih pening hehe.. belum lagi biaya yang harus di kalkulasi sebgai perencanaan. By the way makasih banget tipsnya mbak sangat bermanfaat

    BalasHapus
  16. Mantaap teh Lis. Salut bisa pindahan sendiru, memang ya kia jadi strong kalo keadaan memaksa :')

    Makasih tipsnya teh. Aku ingat buat next pindahan hehe.

    BalasHapus
  17. Btw pindahan dari kota mana mbak? Truknya cari sendiri berarti ya?
    Saya agak trauma sih dengan pindahan rumah, karena pernah hilang banyak barang waktu pindahan.

    Anw, makasih banyak infonya mbak.
    Jadi ada estimasi harga kardus dan juga estimasi waktu.

    BalasHapus
  18. sebagai anak nomaden relate banget sama tulisan teh lis ini. Tapi kami kemarin pindahan memang sengaja nggak ad ayang dibawa, eh ada denk, 2 piring doank. sisanya semuanya tak sumbangin sama yang mau aja, untung emang sebelumnya nggak butuh banyak. repotnya pindahan pas pandemi gini membuat kita kikuk juga buat kenalan sama tetangga..

    BalasHapus
  19. Seru juga ya teh cerita pindahannya, tapi hebat lo semua serba sendiri.,kebayang repotnya, apalagi pas mau mulainya pasti berat banget, mau ngerjain apa duluan , berguna banget nih tips and triknya buat yanga mau pindahan.

    BalasHapus
  20. Waktu aku liat stories kamu teh, ngebatin " wah gila sih nih Teh Lis ngerjain semua sendiri, salut banget".

    Merinding euy kalau aku diposisi teh lis, kayaknya gak mampu.
    Udah kebayang, jual semua, bawa yang perlu aja. Obral-obral deh sekalian.

    Sehat selalu ya teh, semoga bisa segera bertemu.

    BalasHapus
  21. aku jg ada rendana pindahan nih, tp jadi galau karena pandemi gini. paling melelahkan ya pindahan rumah tuh huhu

    BalasHapus
  22. mak....murah banget 3 jutaan huhuhu coba aku dishare kontaknya mak huhuu lagi butuh ini

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan memberikan komentar. Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus.