Tenang Tanpa Cicilan Utang


[Keuangan] Apa rasanya bebas dari cicilan utang? Bahagia banget, berasa bebas, dan tidak punya beban lagi. Pokoknya rasanya seperti menjadi Spiderman, bebas loncat sana sini๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š. Karena selama memiliki hutang itu, benar-benar terasa berat, dan ga pernah mau lagi. Biarpun cicilan tiap bulan termasuk ringan, tetap aja tidak ada rasa tenang. Tapi kini, sudah bisa tenang tanpa cicilan utang.

Tips melunasi cicilan utang

5 tahun lalu memberanikan diri ambil pinjaman untuk tambahan modal usaha wedding, ga banyak sih, bahkan cicilannya pun 500 ribu per bulan. Kalau suami cicilannya yang lumayan, memang uangnya diperlukan untuk membeli tanah buat membangun rumah impian di masa depan. Akhirnya di tahun 2017, aku udah lunasin semua pinjaman usaha, karena pengen tenang saja gitu. Dan suami mengikuti melunasi cicilan di tahun kemarin. Karena kami sama-sama ingin hidup lebih tenang tanpa cicilan utang. Alhamdulillah ada uang dingin yang bisa digunakan melunasi utang.

Kalau dalam perusahaan, utang memiliki bagian penting yang memang digunakan untuk kebutuhan usaha. Dalam akuntansi kita akan mengenal jenis-jenis utang, dari mulai utang dagang, utang jangka panjang, utangan jangka menengah, hingga utang jangka panjang. Dalam neraca, utang masuk kelompok pasiva (kewajiban) yang merupakan pengorbanan ekonomis yang harus dilakukan oleh suatu perusahaan di masa yang akan datang. 

Dalam kehidupan sehari-hari pasti mengalami yang namanya berutang, entah itu ada cicilan panci, kendaraan hingga rumah. Dimana utang sebagai sebuah kewajiban yang harus dibayarkan. Ketika memilih berutang, pastikan tetap bijak juga. Nah supaya bisa melunasi cicilan, ada beberapa hal yang aku lakukan:
  • Maksimal pos cicilan itu 30% dari pendapatan, tidak boleh lebih, dan itu sudah sesuai kemampuanku juga.
  • Memilih satu utang saja untuk modal usaha. Dan selama itu tidak mengambil cicilan lainnya.
  • Tidak memiliki kartu kredit.
  • Tahu kondisi keuangan sendiri sebelum mengajukan pinjaman.

Ilustrasi cicilan (photo by Canva)
Dulu jangka waktu cicilanku harusnya adalah 3 tahun dari 2015 selesai sekitaran 2018. Eh ada rezeki di tahun 2017 langsung semuanya dilunasin deh. Ada beberapa tips melunasi cicilan hutang yang aku lakukan.
  1. Banyak berdoa. Ini yang paling utama, supaya bayar cicilan ga lama-lama. Alhamdulillah dilancarkan rezekinya waktu itu.
  2. Berhemat. Ini cara kedua supaya cepat menyelesaikan hutang adalah dengan berhemat. Selama 2 tahun itu aku menahan diri beli baju, beli tas atau barang yang memang tidak terlalu urgent.
  3. Buat tabungan khusus. Jadi aku selalu bikin tabungan khusus, yang memang digunakan untuk kebutuhan di masa depan, misal beli tanah, atau kendaraan pribadi. Dan suka masukin dari pendapatan sebesar 5-10%.
  4. Cari penghasilan tambahan. Karena aku ngeblog dan suka ada job juga, itu uangnya aku tabung ke rekening khusus, lumayan juga dalam 2 tahun cepat terkumpul.
  5. Kurangi pengeluaran yang tidak penting. Nah selama 2 tahun itu, pengeluaran bulanan yang memang tidak terlalu penting aku kurangi juga.
  6. Cairkan investasi. Karena punya investasi juga, jadi saat melunasi utang diambil sebagian dari investasi itu dan tabungan khusus.
Apa yang dirasakan setelah melunasi cicilan utang?

Banyak banget yang dirasakan. Kalau kata mang oleh "makan odading rasanya seperti Ironman", kalau aku sih pas cicilan lunas "lunas utang rasanya seperti spiderman, pengen loncat sana sini" hehe. Ada banyak hikmah yang dirasakan setelah utang lunas, mulai dari:
  • Rasa tenang tidak terikat dengan utang riba lagi.
  • Bisa menabung dan investasi lebih banyak untuk masa depan anak-anak dan hari tua.
  • Tidak banyak beban pikiran lagi.
  • Pengeluaran bulanan jadi lebih aman.
  • Lebih bahagia dalam mengatur keuangan.
Yang paling penting adalah saat ini dana darurat semakin aman, apalagi dengan 2 anak. Semoga habis ini, bisa semangat menabung untuk membangun rumah baru di kampung halaman. Karena sudah tua pasti pulang kampung ke kota kelahiran dan membangun toko kecil disana. 

Tenang tanpa cicilan utang memang luar biasa nikmatnya. Alhamdulillah. Entah kenapa, punya cicilan tuh ada saja sakit-sakitannya. Antah itu aku atau anak-anak. Tapi setelah bebas dari cicilan tentu saja tenang. Anak-anak pun sehat selalu. Semoga setelah ini dilancarkan rezeki dan bisa mewujudkan mimpi-mimpi yang ingin dicapai bersama keluarga. Amin.

18 komentar

  1. Yup utang jika digunakan untuk kebutuhan komersial akan jadi beban. Kecuali jika digunakan untuk produktif seperti rumah. Selamat sudah bebas utang!

    BalasHapus
  2. Jauh jauh deh dari hutang. Bisa bikin gak nyenyak tidur kalau kata orang. Aku gak punya kartu kredit juga. Dan hanya punya 1 ATM. Hehe jadi gak merasa butuh berhutang. Sebisa mungkin menabung kalau ingin sesuatu.

    BalasHapus
  3. Aamiin.
    Aku semua serba cicilan mulai dari rumah dan kendaraan. Alhamdulillah memang udah pada Lunas. Cuma ada kehilangan tersendiri saat udah lunas tuh hahahaa.
    Buatku, boleh berhutang asalkan dipakai untuk hal2 yang bener2 penting dan diperlukan.

    BalasHapus
  4. Bener banget yah ceu, kalau nggak ada utang tuh lega nya kebangetan. Seperti terbang melayang hehe. Semoga tahun ini banyak juga yabg terlunasi utang nya dan dapat merasakan manfaat seperti yang Ceu Lis rasakan juga aamiin ;). Thanks ceu udah membuka mata terkait utang ;)

    BalasHapus
  5. Saya belum pernah mengalami utang, mbak. Paling saya pernah utang ngembalikin uang teman yang saya pinjam sih :)

    BalasHapus
  6. pusing memang yaa kalo sudah terlilit hutang tuh, rasanya tuh gak tenang rasanya hidupnya ya teh Lis, semoga kita bisa selalu terbebas dari hutang yaa teh

    BalasHapus
  7. Alhamdulilah, ikut senang bacanya

    Punya utang emang seperti bawa gembolan batu di pundak ya?

    beraaatttt....banget

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah.. saya juga udah bebas hutang, memang benar hidup jadi lebih ringan. Saat ini lebih fokus ke hal-hal lain yang membutuhkan banyak perhatian yaitu biaya pendidikan anak-anak.

    BalasHapus
  9. Kalau hutang sudah dilunasi tepat waktu bikin tenang pikiran dan jiwa ya Teh

    BalasHapus
  10. Mbaaa.. Akutu waktu single banyak berurusan sama kartu kredit atau leasing. Dikit-dikit nyicil. Begitu nikah diajari suami gak berhutang. MaasyaAlloh.. Ada ketenangan hidup yang tak bisa digambarkan.

    BalasHapus
  11. Bener punya hutang rasanya kalau saya seperti ada yang mengikut karena harus cepat melunasi hehehe

    BalasHapus
  12. Kami masih ada cicilan rumah nih mbak. Semoga bisa cepat dilunasi dan tidak banyak pengeluaran yang tidak perlu. Kalau mbak mencari penghasilan sampingan, saya mesti mencari penghasilan tetap sih, supaya bisa meringankan angka cicilan yang tiap bulan menguras angka di rekening bank.

    BalasHapus
  13. Ortuku selalu ngajarin kalo kita hidup tuh ga usah ngutang biar tenang. Di satu sisi, aku sm suami maju mundur nih mau buka usaha krn takut utk minjem uang ke bank. Semoga ada jalan biar bisa buka bisnis besar tanpa utang.

    BalasHapus
  14. Ada yang bilang, hutang cicilan bikin hidup makin semangat. Aku setuju dengan tulisan tehLis, utang disesuaikan dengan kemampuan kita, tidak berlebihan dan ada tujuan jelas berhutang.

    BalasHapus
  15. Iya banget teh. Tenang banget yaa. Ini sedang mengatur strategi jg karena barusan pinjem utk beli tanah yg mana perlu 10th pembayaran. Jadi wae harus mengencangkan ikat pinggang jg nih. Semoga dimudahkan utk pelunasan nih

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah ya, mbak sekarang sudah nggak ada cicilan hutang lagi. Aku pun sama ibuku diajarin buat nggak ngutang kalau beli apa-apa. Makanya kalau mau beli apa-apa semampunya aja jadinya. Tapi ada juga sih kadang ngambil kredit panci atau sepatu. Heu

    BalasHapus
  17. Teteh pinter banget ngelola keuangan, aku tuh susah banget hemat, bawaanya pengen jajan apalagi kalau sedang ada masalah, larinya ke makanan. :D btw, selamat masuk ke sesi baru,bikin rumah di kampung halaman, asik sekali...

    BalasHapus
  18. Apapun keadaan ekonominya, yang penting terhindar dari hutang itu sudah sangat Alhamdulillah. apalagi keadaan pandemi seperti sekarang.
    mikirin hutang bisa stress yang bisa memicu kesehatan juga

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan memberikan komentar. Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus.