BELAJAR BERORGANISASI BAGI ANAK, PERLU TIDAK YA?

Liswanti Pertiwi | Sabtu, Februari 15, 2014 | | |
Belajar berorganisasi, kenapa tidak ?

Ini curhatan saya :

"Saat saya kecil, bukanlah siapa-siapa, hanya anak yang sedikit tomboy dan kurang percaya diri dalam segala hal, setiap ketemu orang selalu minder, padahal saya sama seperti mereka, saya anak sehat, anggota tubuh saya pun lengkap, tapi entah kenapa setiap sekali bertemu ataupun dekat sama orang selalu 'malu', entah ada apa pada diri saya, tapi memang inilah saya".

Yup...saya kecil adalah anak yang pemalu, kurang percaya diri, yang penting ngak malu-maluin...hahaha, dalam bersosialisasi pun kurang, apabila ada yang menyinggung saya pasti langsung saya lawan, akhirnya untuk memiliki sahabat dekat pun kurang. Padahal ya saya sering ikut acara 17 Agustusan, dan bernyanyi diatas panggung, aneh saja..kenapa selalu ada rasa tidak PD?

Beda ceritanya saat saya masuk SMP, dan kemudian bergabung dengan organisasi sekolah, mulai dari Pramuka, OSIS sampai dengan PMR (Palang Merah Remaja), disitu saya banyak belajar dari mulai bersosialisasi, kepemimpinan dan malah sampai dengan keberanian, kepercayaan diri saya pun sedikit demi sedikit bangkit, saya bisa merasakan manfaat yang didapat dari belajar berorganisaasi.



Dari saya yang pemalu jadi PD selalu, terus dari yang penakut jadi berani, bayangkan saja dari saat latihan pramuka, tengah malam kita keluar rumah, aslinya saya takut banget, tapi dengan modal keyakinan dan kepercayadirian saya bisa kok melewati malam itu seorang diri, berjalan menyusuri perkampungan, "ada syetan pun bodo amat , karena saya punya Tuhan yang melindungi saya".

Dengan belajar berorganisasi kita bisa menjadi anak yang kreatif, mandiri dan tidak menjadi anak yang "lembek" (dikit-dikit nangis, dikit-dikit ngadu), kita akan bisa menghadapi segala masalah dengan kepala dingin, selain itu disekolah pun kita bisa dikenal guru, dengan begitu kita bisa belajar langsungkan. 

Jangan takut menjadi ketinggalan pelajaran, karena inikan kegiatan diluar sekolah, jadi saat pelajaran sekolah selesai, kita pun bisa mengikuti organisasi ini. Selain itu kita bisa belajar bersama dengan teman-teman di organisasi, kan mereka pun banyak yang juara kelas.

Manfaat belajar berorganisasi ini banyak sekali, dan akan terasa saat kita sudah dewasa seperti ini, pergaulan kita pun terjaga, dan intinya kegiatan kita positif, bukan hanya sekedar nongkrong dimal atau dicafe. Saya pun seperti itu, dari organisasi saya bisa bertemu dan kenal banyak orang serta sahabat, dan membuat saya menjadi anak yang mandiri dan berani.

Semoga tulisan ini bermanfaat dan anak-anak Indonesia menjadi anak yang tangguh dan luar biasa....

10 komentar:

  1. Sama, saya juga berorganisasi waktu SMP. Dan SMA karena kurang cocok sama pergaulan di SMA jadinya saya agak menarik diri. Tapi pas kuliah saya kembali berorganisasi mulai dari staff sampai jadi ketua departemen. Diluar itu saya juga membentuk komunitas touring bersama teman2 di jurusan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah seru ya mbak....memang kalau diorganisasi kita jadi banyak pengalaman

      Hapus
  2. Setuju banget. Waktu SMP saya ikut Pramuka dan mencoba mendaftar OSIS sayangnya tidak diterima. Hehehe. SMA ganti organisasi lagi. Sampai sekarang ini tahun pertama saya ikut BEM. Belum resmi diterima, sih memang. Tapi semoga saya bisa berkontribusi dengan maksimal di sini.

    BalasHapus
  3. untuk anak usia dini,,anggap saja usia SD, organisasi terbaik adalah keluarga, dari sini menurutku semuanya berawal, dimana anak bisa diajak berkomunikasi dengan jalur organisasi yang mudah dipahami,,

    Keluarga menurutku bisa menjadi organisasi yang terbaik untuk anak-anak dalam mempelajari lingkungan sosial mereka kelak dikemudian hari,, baru setelah itu orgnisasi yang sesungguhnya hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siip..setuju banget, kalau keluarga itu organisasi penting sampai kapan pun, baik sudah menikah pun sangat penting...hehehe
      Dan yang pasti apa salahnya saat SD pun anak sudah diajarkan berorganisasi, misal dia masuk musik mungkin, kan bagus buat perkembangan otaknya...

      Hapus
  4. Hai, postingan yang bagus. Ijin blogwalking ya. :-)
    Ada lomba nulis nih. Check This and This!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai juga...boleh....makasih sudah berkunjung...

      makasih info lombanya

      Hapus
  5. Liswanti Pertiwi, sebuah nama yang bagus sekali.. salam kenal lah dari Agha.. hehehe *tenang,.. ngga ada maksud modusin..

    Oh iya,. Membaca postinganmu benar banget tuh,. Organisasi bisa mengubah seseorang dari pemalu menjadi ngga punya malu (ke-pede-an). Saya dulu juga mendiam, pemalu dan sekarang tambah malu. Hahaha.. ya malu karena kuliah saya IP-nya ngga sampai 3,5 gara-gara organisasi.. sekarang nonaktif dulu, untuk fokus kuliah. Maklum, sudah semester VII.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih....siiplah...salam kenal juga

      makanya saya bilang yang penting ngak malu-maluin ya ...hehe, yang penting dari pemalu jadi pemberani...kalau berorganisasi sambil kuliah memang harus pintar membagi waktu, waktu kuliah saya pun aktif di BEm, pers sama teater, tapi saya bisa kok IP nyampe 3,53 dan lulus 4 tahun kurang "sedikit pamer..hehe"...
      tetap semangat kuliah ya..semoga skripsi cepat beres...

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...