Hemat Selama Ramadhan

Liswanti Pertiwi | Rabu, Juni 03, 2015 | | |
Es buah memang mantap
Sumber gambar : resepindonesia.net
"Alhamdulillah..alhamdulillah". Tak hentinya saya mengucap syukur atas nikmat yang Tuhan berikan. Tahun ini saya masih bisa merasakan indahnya bulan suci Ramadhan. Sebelum mulai bercerita lagi, boleh dong ya saya mengucapkan "Selamat menunaikan ibadah puasa untuk yang menjalankannya", dan "untuk semuanya, teman, mama, papa, aa, tth, ua, dan pembaca blog saya mohon maaf lahir bathin ya, kalau ada salah mohon dimaafkan".

Lanjut nyok. Oh ya kalau ramadhan datang biasanya pada nunggu apa coba?. Biasanya seh setiap ramadhan datang saya begitu menikmati hari demi hari menjalankan ibadah, semakin rajin shalat malam sampai tadarus. Bukan itu, rindu rasanya buka dan sahur setiap hari, rindu ngabuburit juga sampai mengolah makanan manis hihi, "tetep ya ga jauh dari makanan". Dan yang ga kalah penting, banyak berkah dan keindahan lainnya yang selalu saya rasakan "subhanallah, alhamdulillah".

Nah kalau ngomogin ramadhan, kebayang tidak pengeluaran suka membengkak dari hari biasanya. Hayooo jujur bener ga?. Kalau sudah begini, suka saja pusing pas mau Idul Fitri. Terus harus gimana dong?. Jawabnya "berhematlah". Susah tahu?, ya susah kalau tidak ada niat.

Sedikit berbagi cerita neh, dulu di awal nikah dan mulai menjadi manajer keuangan rumah tangga, saya harus memutar otak. Dan mengelola keuangan rumah tangga itu tak semudah yang dibayangkan, tapi kalau ngurus duit perusahan atau orang, anehnya bisa cepet gitu. Ternyata kuncinya ada di "niat dalam hati". Kalau saat di perusahaankan memang sudah ada posnya masing-masing, jadi kita sudah ada bayangan dan bisa menghemat dana pengeluaran. Kalau dalam ruamah tangga, sudah tidak menentu, ada saja anggaran tak terduga yang harus dikeluarkan. Alhasil setiap bulan anggaran pun tidak menentu.

Setiap melihat catatan, saya baru tahu, bahwa terjadi kenaikan anggaran cukup tinggi saat bulan ramadhan "saya memang biasa mencatat pengeluaran tiap bulan, tunggu tulisan tentang ini ya". Saya pun berniat untuk berubah dengan menghemat anggaran selama ramadhan, supaya saat idul fitri saya masih bisa berbagi lebih kepada saudara terdekat.

Terus ngapain tuh?. Nah dimulailah saya menghemat anggaran ditahun ke 2 pernikahan, sampai sekarang saya gunakan, bisa juga tuh sedikit demi sedikit pengeluaran direm. yuk simak beberapa tips dibawah ini ya.

Menghemat Menu Berbuka

Hemat..hemat uang
Nah setelah saya audit "ciaahhhh...kayak perusahaan saja". Begini deh, setelah saya cek satu persatu itu catatan, ternyata saya boros banget dalam hal menu buka. Entah karena beli es campur, kelapa muda, atau gorengan dan manisan lainnya, "baru sadar itu setiap hari meski ada loh". Pantas saja boros, harga makanan manis saat berbuka itukan lumayan. Terus cara berhematnya bagaimana?.

Nah setelah itu pun, saya mulai menghemat dana buka puasa. Dengan cara tidak membeli makanan manis diluar, coba kita hitung ya sebelumnya.

Harga gorengan 1 buah 1000 x 10 = 10.000
Es campur             7000 x  2 = 14.000
Total                                      24.000
Kalau kita kalikan 31 hari deh x 24.000 = 744.000. 

Besarkan?, kalau uang segini kita tabung pasti lebih bermanfaat buat idul fitri ketimbang isi perut. Saya pun sadar bahwa ini tidak baik, kan ramadhan itu menahan hawa nafsu ya, nah harusnya dalam hal seperti ini pun harus bisa menahan diri. Berbuka seadanya mungkin akan jauh lebih hemat dan berkah ya, yang penting makanan manis. Maka dari itu, saya pun mulai memotong anggaran tersebut. 

Jadi saya hanya mengganggarkan cari menu buka diluar selama sebulan puasa, hanya 4 hari saja, Serius?. Tentu saja, dan saya hanya menganggarkan 150.000 saja, karena saya tidak tahu harga tahun berikutnya berapa. Bisa naik atau tetap, maka selama ramadhan saya anggarkan beli makanan manis hanya 4 kali.

Dan hari-hari buka puasa pun, dari menu buka dan sahur, saya masukkan anggaran belanja bulanan. Terus apa yang disiapkan dan bisa hemat selama ramadhan. Biasanya saya seperti ini neh.
  • Untuk yang manis saat ramadhan, saya biasanya mulai stock sirup, teh, gula merah, susu kental manis sebelum ramadhan datang. Uang yang dipakai, adalah hasil menghemat anggaran bulan sebelumnya.
  • Membuat menu pedas dan gorengan sendiri. Bayangkan kalau kita bikin pastel, bakwan, gehu, dan risol bisa dengan uang 15.000, itu bisa aman sampe 3 hari. Daripada beli setiap hari kadang tidak kemakan semua.
    - Kulit risol isi 10 lembar 1000 x 2 = 2.000
    - Tahu goreng 10 buah                = 4.000
    - Sayuran campur (wortel,bunci)      = 5.000
    - Terigu 1/2                         = 4.000
    (harga ini sesuai harga ditempat tinggal saya saat ini ya)

Dengan begini, selain kita membuat menu sehat untuk keluarga, baik dalam mengolah dan menggorengnya, kita bisa berhemat untuk beberapa hari kedepan. Bisa disimpan dikulkas, dan tentunya tidak mubazir lagi, karena terbuang atau sisa yang kadang kalau digoreng lagi, pasti tidak ada yang mau makan, bener ga?.
  • Membuat 2 menu masakan saat berbuka dan sahur. Yup saya biasanya begini seh, dengan begini saya bisa berhemat, apalagi ya setelah minum yang manis, perut pasti langsung kenyang.
  • Buat daftar masakan selama ramadhan, biar kita tahu belanjaan dan anggarannya setiap hari.
Menghemat pengeluaran lainnya

Kalau setiap hari kita bekerja, pasti ada makan siang dan jajan ya. Nah harusnya bisa dihemat anggaran, tapi kok bisa terus membengkak, "saya dulu neh saat masih kerja". Nah ya itu, ternyata selalu saja saya mengumpulkan makanan saat berbuka, jadi kayak orang lapar mata, pengen beli ini itu buat buka. Akhirnya saya pun terus menahan diri, supaya tidak tergoda dengan hal-hal yang ada di depan mata selama ramadhan.

Misalkan saat ramadhan ada saja yang jual ini itu untuk idul fitri di tempat kerja, nah saatnya neh menahan diri. Dengan cara.
  • Memilih prioritas terpenting, apakah itu dibutuhkan atau tidak. 
  • Selama ramadhan buatlah list pengeluaran seperti biaya bensin, dan lain-lainnya. Tanpa mencantumkan dana makan. Karena disitu kita akan tahu dana yang sesungguhnya.
  • Buatlah catatan harian untuk bisa mengontrol pengeluaran selama ramadhan, dengan begitu kita akan tahu dan bisa berubah di hari berikutnya, apabila terjadi kenaikan anggaran yang memang tidak masuk akal. Misalkan tahu-tahu kita beli toples atau apalah, tapi ternyata kita tidak membutuhkan. Jadi itu tidak terulang kembali.
  • Buatlah catatan keuangan sederhana seperti di bawah ini. dengan mencantumkan post pengeluaran (bisa diisi apa saja yang kita beli setiap hari), kas masuk dan keluar (untuk mengetahui dana masuk dan keluar setiap harinya), dan keterangan pun bisa diisi dengan catatan seberapa banyak seh barang yang kita beli.

No
Post Pengeluaran
Kas Masuk
Kas Keluar
Keterangan





(Biar mudah dipahami seperti ini saja contoh membuat catatan keuangan yang sangat...sangat sederhana sekali).

Nah gimana sulit ga kira-kira untuk hemat selama ramadhan seperti saya, hahaha. Pastilah sedikit susah ya, karena kebutuhan setiap orangkan berbeda. Maka dari awal saya bilang, berhemat itu harus dimulai dengan "niat", kalau tidak akan sulit melakukannya. Saya pun melakukannya sedikit demi sedikit, dan bersyukur hingga kini saya bisa berhemat.

Siip deh, kayaknya itu saja deh cerita saya, bagaimana dan apa yang saya lakukan untuk bisa hemat selama ramadhan. 

Yuk ah kita sambut ramadhan ini dengan "Bismillah....".

33 komentar:

  1. Bener banget mak. Pas puasa malah jd super konsumtif. Pengeluaran ekstra buat beli2 makanan buka.mpshl klo bikin sendiri jauh lebih murah n gk mubazir ya.

    Maafin jg yak mak.. yuk jalanin puasa ini lebih hikmat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama maaf lahir bathin ya

      nah iya mending bikin sendiri deh jauh lebih hemat..beli-beli super mihil

      Hapus
  2. info menarik nih... makasih ilmunya yah
    maaf lahir batin juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama..semoga bermanfaat mba

      maaf lahir bathin juga ya

      Hapus
  3. Memang harus pinter2 mengatur pengeluaran di bulan Ramadhan. Mending bikin sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Maya soalnya pasti suka laper mata...padahal kalau sudah buka puasa mah suka kenyang ya..

      Hapus
  4. Jadi gak sabaran buat nyambut ramadhan. hehehe...
    Ilmu yang dibagikan boleh juga buat di terapin, apalagi masih mahasiswa kaya gini dan budget bulanan gak banyak plus harga yang naik mulu kerjanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh tuh mas..silahkan semoga bermanfaat...memang neh kalau ramadhan kita meski khusu Ibadahnya, jangan laper matanya..pengen ini itu dibeli tapi ntarnya suka ga kemakan.

      Hapus
  5. selayaknya bulan yang suci kita tidak boros, tapi emang udah budaya kali mah ya, bulan puasa justru biaya dapurjustru bertambah.
    sepertinya kudu banyak main kesini baca cara hemat bulan ramadhan deh nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh sering main kesini saja...hihi

      Nah itu memang sudah budaya jelang buka pada beli ini itu...aduuuuh, padahalkan kita ibadah yang khusu aja ya.

      Hapus
  6. Banyak wanita yang merasa bahwa belanja selama Ramadhan menigkat.
    Maklum aneka makanan mereka buat untuk berbuka puasa dan lain-lain
    Terima kasih tipsnya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama pakdhe

      Iya pasti suka pengen bikin ini itu...jadi keperluan meningkat.

      Hapus
  7. Aku sering kasih batasan, seorang 1 menu takjil, gak boleh lebih. Kenyataannya belanja sore hari emang lapar mata ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan kenyataan itu suka bikin boros ya mak....harus bisa menguasai diri supaya tidak tergoda biar tambah hemat..hihi

      Hapus
  8. Aku cta pengeluaran pake apps di iPhone mak. Namanya Spending. Bisa bikin grafik segala untuk pengeluaran bulannya. Kayak neraca laporan kantor. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh andai aku bisa pakai iPhone bisa tuh dipake aplikasinya..hihim sayang ga pake iPhone.

      Hapus
  9. Nah...harusnya bisa lebih hemat ya mak? Pengalaman dulu2 nggak pernah bisa hemat...tahun ini harus bisa lebih hemat. Makasih tips nya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama...ayo mak pasti bisa hemat

      Hapus
  10. Mbaaa aku sukaaa, berguna nih buat pasangan baru kaya aku wekekeke, kalau dulu masih sendiri masih sering beli apa aja bebas sesuka hati nggak mikirin apa-apa, nah sekarang gimana yaks? Untuk di pertemukan disini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh..yuk dicoba semoga bermanfaat dan bisa berhemat ya....

      Hapus
  11. Cia ciaaaaaa....
    Wah, bermanfaat sekali ini. Bisa saya pelajari buat masa depan nanti. Hahha

    BalasHapus
  12. khusunya cewe pasti ribet banget kalo mau buka puasa karena mau makan ini itu harus terleksana, macam kaya balas dendam aja di buka puasanya ya kak,.. kemakan rayuan iklan juga sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga semua cewe lagi. Saya cewe ga gitu kok...haha

      Hapus
  13. Bismillah, yuk kita hemat

    BalasHapus
  14. Kirain mau bagiin resep es buah he he he

    However, nice info, very good idea Mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh makasih mama Hana

      Aduh saya ga punya resep es buah, jadi deh beginian aja.hehe

      Hapus
  15. Bismillahirrahmanirrahiiim..insya Allah bisa berhemat ya mak..kalau kami memang mostly masak sendiri mak, apalagi untuk memastikan yang halal..semoga Ramadhan kali ini pun penuh berkah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...wah mantep mak Indah

      Dan memang masak sendiri jauh lebih hemat, halal dan pastinya sehat ya mak

      Hapus
  16. Keren tipsnya mbak.
    Makasih sharingnya yaa :)

    BalasHapus
  17. Setuju mak lis, pos tergede emang menu takjil.. siap siap pasang kaca mata kuda aah.. makasih sharenya :)

    BalasHapus
  18. memang sih. harus hemat. Bulan puasa sdh lapar perut jg lapar mata.thanks tipsnya

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...