4 Hal Ini Yang Membuat Lebaranku Menjadi Seru

Liswanti Pertiwi | Selasa, Juli 12, 2016 | | | |

Menanti hari kemenangan itu memang selalu membahagiakan, banyak sekali yang kita nantikan. Di mulai dengan takbir yang berkumandang, membuat ketupat, hingga menikmati malam takbiran dengan kumpul bareng keluarga. Tapi, tetap saja lebaran serasa ada yang kurang, yakni tanpa kehadiran Ayah, dan nenek. Karena sudah 9 tahun, mereka meninggalkan kami untuk selama-lamanya.

Biarpun lebaran selalu membuat sedih, kami tetap harus kuat, dan selalu tersenyum memaknai ramadan dan idul fitri dengan penuh kebahagiaan bersama keluarga. Semoga kami semua bisa bertemu lagi dengan ramadan dan lebaran di tahun depan. 

Balik lagi ke cerita lebaran ya. Biasanya neh tradisi lebaran itu banyak banget, setiap orang, setiap kota, dan daerah itu berbeda-beda. Begitu pun dengan saya sendiri, dan saya melakukan banyak hal, tapi yang ingin saya bahas 4 hal ini ya. Dan ini adalah 4 hal yang membuat lebaranku menjadi seru, yakni:

1. Lebaran dan Mudik itu, bagaikan romeo dan juliet yang sulit terpisahkan.

Kicauan saya di Twitter saat macet
Menuju hari kemenangan, memang selalu indentik dengan mudik, ini tuh benar-benar ga bisa terpisahkan dari hidup saya. Kalau ga pulang pas hari raya, bisa-bisa emak di rumah nangis 7 hari 7 malam, kalau anaknya yang paling cantik ga ada di rumah #eaaah.

Mudik di hari raya idul fitri memang tidak bisa terpisahkan, bagaikan cinta romeo dan juliet. Saya sendiri sudah 8 tahun menikmati mudik, padahal deket banget. Tahun ini terasa berbeda, karena mudiknya ga bareng anak yang sulung. Maklumlah anak sulung sudah duluan di kampung sejak 7 bulan lalu. 

Yang berbeda juga, yakni suasana mudik tahun ini, saya merasakan juga neh macet-macetan hingga berjam-jam lamanya. Padahal tahun kemarin ga begini banget. Soalnya dulu tuh, sudah pulang sebelum puncak arus mudik, dan kembali ke Ibukota sebelum puncak arus balik hehe. Ada macet pun, paling cuma sejaman. Tapi, tahun ini benar-benar berbeda, lebaran dan mudik yang sesungguhnya deh.

2. Membuat sajian lebaran, biarpun tidak ada tradisi membuat kue lebaran

Tahun ini saya ga ada tradisi membuat kue lebaran neh, karena saya tidak pulang seminggu sebelum lebaran, dan ga ada yang bantuin. Alhasil kue lebaran pun saya bawa dari rumah di Jakarta. Itupun kue dari parsel kiriman dari beberapa bos, vendor dan klien, juga isi goodie bag dari event yang saya ikuti hehe. Biar ga kehilangan moment lebaran dengan kue-kuenya, maklumlah suka banyak tamu yang dateng.

Bikin kue kukus pun ngedadakan, karena permintaan anak
Sajian lebaran pun tidak lengkap untuk tahun ini, karena disesuaikan dengan permintaan orang rumah. Tapi, biarpun begitu lebaran saya tetap asyik kok, kan yang penting kumpul bareng keluarga tercinta.

3. Eksis bareng keluarga

Kalau lagi kumpul sama keluarga, ga afdol neh kalau tidak eksis dengan foto bersama. Saya pun mengabadikan berbagai moment di hari raya, dari mulai kumpul bareng keluarga, kumpul saat shalat ied, hingga nyekar ke makam almarhum dan almarhumah.

Dan baru tahun ini pula neh, adik saya mau di ajak narsis bareng ahaha, biasanya pada gamau. Begitupun dengan suami, yang terkadang suka malas di foto. Ini dia neh, foto keseruannya bareng keluarga, yakni dengan keliling silaturahmi dari satu rumah ke rumah lainnya.

Saat berangkat shalat Ied dan nyekar ke makan



Mengunjungi rumah saudara dan bersilaturahmi

Suami dan anak sama-sama cemberut kalau di foto



Mengunjungi tempat teman




4. Kulineran saat lebaran

Karena efek jalanan di daerah saya itu selalu macet saat lebaran, alhasil saya pun malas keluar rumah. Apalagi cuaca Garut lagi ga bersahabat, yakni panas banget kalau waktu sudah menunjukkan jam 9. Karena saya harus membeli beberapa oleh-oleh untuk sahabat dan kantor suami, saya pun terpaksa pergi ke Garut kota saat cuaca sedang panas-panasnya.

Saat itulah saya memanfaatkan waktu yang sempit dengan kulineran di daerah sekitar. Kulineran saya memang biasa, tapi rasanya luar biasa. Apalagi, kalau bukan kulineran baso hehe. Soalnya itu favorit saya banget. Lebaran akan semakin seru dan lengkap dengan kulineran baso di Garut.

Baso kesukaan neh kalau pulang ke kampung halaman
Itulah 4 hal yang membuat lebaranku menjadi seru banget, biarpun sederhana, tapi terasa membahagiakan. Apalagi ada keluarga tercinta yang selalu mendampingi saya. Berbagi kebahagiaan dan keseruan bersama-sama. Dalam moment hari kemenangan di hari raya Idul Fitri 1437H.

Lebaran ini memang terasa berbeda. Insya Allah kami selalu bahagia, biarpun tanpa kehadiran Ayah di sisi kami. Karena kami (saya, ibu dan adik-adik) harus melanjutkan kehidupan dan selalu kuat dalam menjalani semuanya. Doaku di hari raya tetaplah sama, keluarga kecilku, Ibu dan adik-adikku, serta anak-anak selalu sehat, selamat dan selalu dilimpahkan rezeki. Dan tentunya bisa bertemu lagi di ramadan dan Idul fitri tahun depan. 




Selamat hari raya Idul Fitri ya, mohon maaf lahir batin.

Nah, gimana neh keseruan lebaran kalian? Apa saja yang kalian lakukan?  

24 komentar:

  1. Wah... seru lebarannya, Mbak. Mohon maaf lahir dan batin ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah pa. Mohon maaf lahir batin juga pa

      Hapus
  2. Kalau saya tidak mudik, mbak. Saya dapat tetangga sendiri soalnya. Hehe... Tapi karena rumah kami adalah rumah induk, jadi saudara2 nginepnya di rumah kami. Rame deh rumahnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah seru juga ya kumpul bareng keluarga mba

      Hapus
  3. Aku pun kangen mudik lho mba hehehhe.. Udah 3 tahun absen tapi menikmati lebaran yang oke juga meski jauh dari keluarga besar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya neh kapan kembali ke Indonesia mba, semoga bisa kopdar langsung sama mba Indah

      Hapus
  4. Kalo kami biasanya kumpul keluarga dan kulineran, Lis. Seru ya kumpul keluarga. Rame. Banyak cerita baru. Jadi gak sabar pengin Lebaran lagi hahaha. *halah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asyik mba, kulineran terus ya mba. Hayu ah lebaran lagi hehe

      Hapus
  5. Lebaran memang selalu seruu..banyak hal yang nggak bakal dilupakan dan ditinggalkan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali mba Ika. Mohon maaf lahir batin ya mba

      Hapus
  6. yang ditunggu kalau lebaran ituu kulineran disamping silaturahmi xD mumpung pulang
    baoak pasti seneng disana liat kalian ngumpul mak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin mba. Bapak pasti bahagia liat anak-anaknya kumpul.

      Iya kulineran wajib sepertinya hehe

      Hapus
  7. sodarku malah krg bs narsis. jd pas poto ada yg merem, cuek, aneh2 hihih

    Maaf lahir batin

    BalasHapus
  8. sama, kcuali yg nomer 1 soalnya saya ga pny tmpt mudik :D
    emang ya baso itu selalu jd kuliner yg paling dicari setiap lebaran :)

    BalasHapus
  9. iya mbak, kalau aku mah jarang macet karena perginya melawan arus balik. Dan ketupat di umah mertuaku rasanya lain dari punya orang lain

    BalasHapus
  10. Cerita lebaranku adalah...menggendut bersama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu sepertinya sama deh hehe

      Hapus
  11. Kulineran, tetep tak akan tertinggal ya mbak, saya juga hehe :D

    BalasHapus
  12. Iya Iya mba, macet mudik tahun ini luar biasa. Tapi tetep namanya lebaran dibela-belain mudik. Biasa mudik kalau levaran nggak mudik berasa ada yabg hilang. Sedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, kalau ga mudik itu rasanya gimana gitu

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...