5 Tips Sederhana Menghemat Dana Pernikahan

Liswanti Pertiwi | Jumat, Oktober 07, 2016 | | | |

[Wedding] Moment pernikahan memang selalu di nanti setiap pasangan yang akan menempuh kehidupan yang baru. Perasaan pun semakin campur aduk saat hari bahagia itu datang semakin mendekat. Bahkan satu hari pun terasa begitu lama.

Perjalanan menuju hari bahagia, memang butuh banyak sekali persiapan, dari mulai memilih gedung, catering, jasa foto pernikahan, undangan, entertaiment, hingga souvenir. Mempersiapkan pernikahan tidak cukup hanya sebulan atau 2 bulan, kecuali hanya ingin melakukan akad saja tanpa adanya resepsi pernikahan, waktu sebulan pun cukup.

Nah, bagi pasangan yang juga ingin mempersiapkan resepsi pernikahan sekaligus, tentu butuh sekali yang namanya budget dan perencanaan yang matang. Pasangan pun dihadapkan pada pertanyaan, mau pake jasa wedding organizer (WO) atau tidak? Kalau iya, tentu budget yang dikeluarkan harus lumayan juga. Tapi enaknya pake jasa WO, kita tidak terlalu cape ngurus ini itu, karena semuanya sudah beres dengan adanya WO.

Kalau pasangan memiliki dana yang terbatas, dan ingin tetap melaksanakan akad dan ressepsi sekaligus. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, supaya dana yang dimiliki bisa dihemat sebaik mungkin. Berikut adalah 5 tips sederhana menghemat dana pernikahan:
  • Tentukan jumlah tamu yang akan di undang, termasuk keluarga yang hadir. Karena ini memudahkan pasangan dalam menentukan menu dan berapa banyak makanan buffet ataupun pondokan. Kalau ingin lebih menghemat, mending pake jasa keluarga yang bisa memasak, artinya tidak menggunakan catering dari luar. Punya tim catering sendiri dari keluarga, akan semakin mendekatkan tali persaudaraan dan kekompakan.
  • Buatlah team dan panitia keluarga untuk membuat hari pernikahan semakin maksimal. Apalagi kalau memiliki keluarga besar. Bisa dimulai denga mencari vendor pernikahan yang sesuai budget bersama keluarga. Atau bisa juga tanya kelurga yang pernah menggunakan salah satu vendor. Banyak referensi akan semakin baik.
  • Pilihlah undangan dan souvenir pernaikahan yang sederhana, tapi tetap berkualitas baik dan menarik.
  • Pilihlah gedung yang dekat dari rumah dan sesuai dengan tamu yang akan di undang. Kalau memang memiliki halaman rumah yang luas, lebih enak menikah di rumah saja, karena tidak menggeluarkan biaya sewa Gedung, apalabila jamnya bisa kita atur sendiri. Mau seharian penuh juga bisa.
  • Gunakan jasa foto pernikahan dari kerabat atau teman yang memang sudah mahir memotret. Dengan kenalan sendiri dan sudah akrab, biasaya biar yang dikeluarkan tidak terlalu banyak. Baik untuk prewedding atau after wedding dan pernikahan. Termasuk mencari MC dan musik.

Itulah cara sederhana menghemat dana pernikahan yang biasa saya berikan kepada beberapa klien sebelum mereka memutuskan konsultasi biaya pernikahan. Memang sederhana, tapi untuk mengaplikasikannya tergantung pada masing-masing orang. Karena, setiap orang atau pasangan memiliki keinginan yang berbeda. Dan ingin menggelar pesta pernikahan impiannya.





Ingin konsultasi pernikahan atau butuh tim Wedding Organizer untuk hari bahagia
bisa hubungi Liswanti Wedding and Tim
Email: Lis.pertiwi@ymail.com
WA: 08812147823


44 komentar:

  1. Betul mba lis, klo utk dokumentasi aku jg dulu sama sodaranya tmn ^^ sukses yaa utk wo nya :)

    BalasHapus
  2. Memilih undangan yang menurut saya membingungkan mba karena saya maunya tuh yang berguna mba bukan hanya sekedar undangan misalkan dalam bentuk kipas gitu :-) tapi mahal ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk kipas itu ada macemnya, kalau yang dari bambu biasa gitu, bisa 3000 ke atas, kalau tidak salah ya.

      Hapus
  3. Mantep banget nih tips dan triknya, maksih ya mba dan salam kenal

    BalasHapus
  4. Wah... Boleh-boleh nih tipsnya nanti saya praktekkan untuk nikahan anak gadis saya nanti. Tefs, mak Lis...

    BalasHapus
  5. Setuju mbak di bagian undangan yg sederhana tapi tetap berkelas. Soalna undangan setelah selesai acara banyak yg dibuang juga kan ya. Kecuali yg bisa bermanfaat spt kipas, totebag.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali, kalau undangan mending sederhana tetap berkelas. Kecuali memang ingin yang berbeda, salah satunya kipas dan buku mini.

      Hapus
  6. Wah, jadi inget pernikahan 6 tahun yang lalu. Semua serba cepat dan minimalis. Balada nikah koboi, hari ini nikah,besoknya lungo :) TFS ya mbak

    BalasHapus
  7. Saya waktu nikah makanannya juga masak sendiri. Panitia pernikahan melibatkan tetangga. Karena di desa, jadi tetangga sudah seperti saudara. Sukses untuk WOnya Mbak Liswanti. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah enak begitu mba, pake tim keluarga dan tetangga ya.

      Terima kasih doanya mba

      Hapus
  8. Aku dulu nikah pgnnya ga pake pesta resepsi2an,tapi orgtua punya pertimbangan lain. Jadi ya nurut aja bgmn konsepnya mrk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa mba kalau orang tua banyak temennya, pasti maunya resepsi hehe

      Hapus
  9. Iya Mbak..harus pinter-pinter manage keuangannya ya. Jangan sampai abis nikah malah pusing ngurusin utang sana sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, harus diikirin buat kedepannya, dimana kehidupan masih panjang.

      Hapus
  10. Wah saya dulu malah gak tahu apa2 ttg acara petnikahan sy. Pokoknya tahunya didandanin dan duduk di pelaminan. Wkwkwk. Habis kan waktu itu ortu semua yg biayain... jadi sy merasa tdk berhak ikut mengatur2 dan memilih ini itu anu😁 dalam pikiran sy waktu itu pokoknya sah aja xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba zaman dulu memang pasti orang tua yang ngurus, kalau pas saya nikah, saya sendiri yang bikin semuanya. Dan massak barulah ibu. Karena bapak udah ga ada.

      Hapus
  11. Bagus nih tipsnya. Tapi sayang sekali, saya masih jomblo. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga apa, kali aja besok ketemu jodohnya

      Hapus
  12. Kalo penginnya nggak usah pesta wah wahan gitu, cukup nikah-sah tapi orang sekitar penginnya beda gimana? Nggak pernah suka dengan pesta dan rame-rame geje #curhat #LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buatlah konsep yang sederhana, tanpa wah-wahan.

      Hapus
  13. Panitia dr keluarga sndri itu penting mba,,he he hemat biaya WO bgt,,WO kn mahal bgt skrg,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak semua WO mahal mba, contohnya saya wkwkwk

      Hapus
  14. mak Lisss... aku baru tahu bahwa dirimu punya EO untuk acara pernikahan. wahh... boleh nih boleh. noted dulu deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sudah lama mba sebenarnya, cuman gabung sama orang, sekarang jalan sendiri.

      Hapus
  15. Iya cara menghemat ya bisa jadikan keluarga besar panitia, tentu saja yang amanah apalagi urusan dokumentasi, kadang ngga serius mengurus nya malah dokumentasi ngga jadi huhu, harus tetap profesional ya perjanjiannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali harus dipercaya mba. Supaya semua lancar.

      Hapus
  16. Betul banget. Aku dulu nikah di gedung dekat rumah jadi lebih hemat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau dekat jadi ga ribet juga mba

      Hapus
  17. Lohh baru tahu mbak Liswanti buka konsultasi weddinh organizer yahh.. hee...
    Bisa buat opsi jga lah klo pas udh mo nikah. Xixixixi...

    BalasHapus
  18. Tipsnya ngena banget mbak supaya g habis duit hanya untuj perayaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, karena habis nikah, perjalanan masaih panjang

      Hapus
  19. Tips yang berguna untuk para pasangan yang mau nikah. Kalau bisa hemat seperti ini kan lumayan. Sisanya bisa buat sesuatu setelah menikah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa buat cicil rumah mba dan berinvestasi untuk masa depan

      Hapus
  20. setuju mba Lis, pernikahan itu ga usah mewah2 kalo ga ada duitnya. hehehe

    BalasHapus
  21. Trus berasa pengen pesta kedua kali bareng suami, pasca wedding party, setelah baca ini :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh hari ultah pernikahan aja mak, bagaimana?

      Hapus
  22. biasanya makanan yang termausk paling besar budgetnya. Benar-benar harus berhitung kalau dananya terbatas :)

    BalasHapus
  23. wuihhh..
    istri saja harus baca artikel ini nih mba, terima kasih yah dan salam kenal

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...