Tabungan Hari Raya


[Keuangan] Selamat siang. Mohon maaf lahir bathin ya. Gimana kue lebarannya masih adakah? Kalau saya alhamdulillah masih banyak banget nih. Tapi akhirnya lupa diet, padahal timbangan sudah geser ke kanan. Ok baiklan malam ini, beneran gamau bahas berat badan dulu. Tapi pengen cerita lagi di blog. Sudah beberapa minggu nih ga nulis, karena menikmati libur lebaran bersama keluarga.

Lebaran kemarin gimana pengeluarannya?

Kalau saya alhamdulillah aman banget. Semua kebutuhan sekolah, bayaran sekolah keponakan, dan lebaran juga aman. Ga sampe tabungan keambil. THR juga ga sampe habis sama sekali. Masih ada sisanya dan sudah ditabung. Alhamdulillah.

Saya pernah banget ngerasain, habis lebaran dompet sampe kempes 😆😆, duuh nyesek ga sih itu, sampe sekempes-kempesnya, ga bersisa. Kalau ga salah ingat waktu itu lebaran di awal bulan juga, jadi habis lebaran, pertengahan bulan udah makin nyesek ga ada uang haha. Mana kebutuhan punya balita itu sesuatu bangetkan.

Punya tabungan hari raya

Gamaulah ya hidup seperti itu lagi, apalagi saya tinggal di Jakarta. Kebutuhan makin banyak juga. Jadi semua hal harus direncanakan sebaik mungkin. Dari tahun 2015 saya sudah punya tabungan khusus yakni tabungan hari raya. Alhamdulillah ini sangat membantu banget. Awalnya saya bingung ini dana buat tabungan hari raya dari mana ya. Alhamdulillah selalu ada rezeki dan dikasih kemudahan. Biarpun saya freelance memiliki gaji tetap juga. Gaji tetap saya dan suami saya bagi ke dalam beberapa pos, dari zakat, cicilan, hingga kebutuhan hidup. Sebelumnya saya pernah bahas juga tentang keuangan tetap aman setelah lebaran. Cuman sekarang khusus membahas tabungan hari raya. 

Tabungan hari raya ini jangan dijadikan beban, yang penting mah rezekinya ada. Ini karena saya lebih ingin mengchallenge diri saya untuk semakin hemat dan tidak tergoda jajan ini itu lagi. Tabungan hari raya bukan tabungan wajib, jadi saya selalu santai buat mengumpulkan uangnya. Karena jangka waktunya juga pendek, yakni kurang lebih satu tahun. Ada beberapa hal yang saya lakukan supaya memiliki tabungan hari raya, yakni:

1. Tentukan kebutuhan hari raya

Yang pertama saya lakukan yakni dengan tentukan kebutuhan dulu, ya diperkirakan saja. Misal buat biaya mudik (bensin, toll atau mungkin ongkos naik bus), kebutuhan untuk memasak hari raya, uang lebaran untuk keluarga dan anak yatim, parsel keluarga dan baju anak. Kalau sudah tahu kebutuhan apa saja, tinggal tentuin saja, kebetulan tahun kemarin buat lebaran tahun ini saya tulis sekitar 4.000.000.

2. Tentukan target

Karena saya itu perlu penyemangat, jadi saya selalu buat target nih kalau urusan tabungan. Setiap tahun untuk tabungan hari raya, saya ada target bahwa tabungan bisa mencapai jumlah sesuai kebutuhan, yakni 4 juta rupiah. Saya tulis tuh di mading dan kulkas, bahwa tahun depan ada target yang perlu dicapai. Biasanya kalau begini, saya ga berani tuh beli ini itu. Tabungan bisa amanlah ya.


3. Dana untuk tabungan

Terus dananya darimana buat tabungan ya? Tabungan hari raya ini ga ada pos khusus setiap bulan dari gaji bulanan. Jadi memang seadanya aja. Mau mencapai target alhamdulillah, ga juga ga apa-apa. Ini bisa mengchallenge diri sendiri bisa atau enggak. Nah ada beberapa sumber dana yang saya gunakan untuk tabungan hari raya, yakni:
  • Uang arisan. Nah saya itu dulu ikut arisan di komplek rumah, ringan sih bayarnya 200.000. Tapi semenjak tahu arisan harus mulai dijauhi karena masuknya utang. Mulai deh tuh saya berhenti, tapi uang arisan yang sudah ada di pos biaya hidup setiap bulan, saya masukin saja ke tabungan hari raya. Kan lumayan tuh 200.000 x 12 saja bisa mendapat 2.400.000. 
  • Dari job sampingan. Alhamdulillah semenjak jadi blogger selalu ada saja rezeki, baik itu sponsor post dan datang ke event, atau bahkan menang . Nah sebagian uangnya saya simpen buat tabungan hari raya. Misal kalau dapat 500.000, ada zakat, tabungan khusus, dan 50.000 untuk tabungan hari raya. Yang didapat tentu beda hasilnya. Tergantung dari yang saya dapat. Lebaran kemarin saya bisa dapat dari sampingan ini sejutaan.
  • Sisa uang belanja harian dan celengan.  Nah saya tuh tipe yang masih punya celengan sampai sekarang. Biasanya celengan buat ngumpulin recehan. Sekarang berganti jadi tabungan hari raya. Jadi kalau ada uang sisa belanja harian, ga pernah masuk dompet, saya langsung masukin celengan aja. Lumayan banget, pas mau lebaran kemarin saya buka bisa dapet sejutaan. Recehannya aku bawa ke bank buat di tuker.
Dari dana kemarin, alhamdulillah lebaran ga bikin saya deg-degan, apalagi deketan sama ajaran baru. Jadi pas lebaran semuanya udah aman. Gaji bulanan juga tetap aman. Saya bisa menabung melebihi target juga. Jadi uang THR yang saya dapat, ga semuanya buat lebaran, tapi langsung saya masukin tabungan khusus, tabungan anak dan kebutuhan sekolah anak. Alhamdulillah setelah lebaran ga bikin nangis lagi kalau dompet sampe kempes.

Pas saya cerita tabungan hari raya sama teman, dia bertanya, kalau ga ada budget arisan dan ga punya sampingan gimana ya?

Karena tabungan hari raya ini saya bawa santai, jadi ga harus sama. Misal kalau ada lebih uang belanja bisa deh tuh dimasukin celengan. Kalau dapat bonus bisa dimasukin juga sebagian. Atau kalau perlu uang belanja baju bulanan dan jajan bisa deh tuh masuk jadi tabungan lebaran. Tapi semua balik lagi ke masing-masing orang.

Saya sendiri memang merasakan manfaat punya tabungan lebaran, ga bikin panik kalau habis lebaran. Uang THR masih aman dan sisa, karena untuk lebaran sudah ada tabungannya. Ini membuat saya semakin hemat dan mengontrol diri, supaya saat belanja harian, daripada dibeliin cemilan seperti gorengan yang bikin badan gemuk, mending uang yang sisa 20.000 atau 10.000 bisa masuk ke dalam celengan buat tabungan hari raya.

Jadi perlu tidak ya punya tabungan hari raya?

Semua balik lagi ke kebutuhan masing-masing. Kalau saya perlu banget, biarpun nabungnya dibawa santai, yang penting setiap tahun ada. Karena kebutuhan semakin kesini semakin banyak banget. Dan tabungan hari raya bisa membuat saya semakin mengontrol pengeluaran yang tidak penting untuk bisa menjadikan pengeluaran yang lebih bermanfaat di masa depan.

4 komentar

  1. Kalau saya sih pasti perlu untuk tabungan hari raya, secara keluarga besar banyak dan keponakan lainnya yang jumlahnya puluhan.

    BalasHapus
  2. Setuju banget teh, kita musti punya Tabungan Hari Raya. Secara pengeluaran di hari raya itu cukup besar apalagi kalau kita memiliki keluarga besar jadi musti prepare banget. Btw, terima kasih teh tips-tips membagi uangnya hehe

    BalasHapus
  3. Kalau aku perlu tabungan hari raya, karena 2 tahun sekali harus ke Jatim buat mudik hahaha... nabung di celengan sbnrnya ga terasa ya.. terasa aja recehan setelah dikumpulin lumayan bgt.

    BalasHapus
  4. Baru sekitar H+2 kemarin si mamah nyeletuk " Harus nabung lagi dr sekarng buat simpenan lebaran tahun depan".
    Aku pun merasa sih, pas lebaran itu mau tidak mau, butuh gak butuh ada aja pengeluaran yang harus dikeluarkan. Suka inget sm sodara yang kurang beruntung, atau kakek nenek yg udah tua, dlu aku dikasih uang jajan sm merka,skg gantian deh kasih uang jajan.
    Aku setuju banget harus ada tabungan khusus buat lebaran, nantinya terpakai atau enggak kan uangnya masih bisa kita gunakan untuk kebutuhan lain ya teh.
    Tapi jajan cendol mah tetep ahsiaap kan ya teh.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan memberikan komentar. Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus.