Miss Pelit (Guru Ganteng)

Liswanti Pertiwi | Kamis, Mei 16, 2013 | |

Ting...tong..ting...tong tanda bel istirahat berbunyi.
                “ Yeaaahhh istirahat “ sorak semua warga apake (sebutan buat kelas IPA 2 yang artinya anak IPA keren) yang entah bagaimana sejarahnya kelas itu dipanggil warga apake, padahal itu sudah 3 angkatan.
                Dikantin itu ibarat pembagian sembako antrian dimana-mana, sudah panas, hawanya gerah, selalu saja setiap istirahat suasana kantin seperti ini, kecuali hari libur :-).
Baru saja gw duduk, “bruuk” suara buku sengaja dilempar kemeja tepat depan muka gw.
                “Eh lo,siapa nama lo?Lita ya ,kerjain tuh tugas biologinya” Siska dengan gaya belagunya.
                “Eisss...bentar, ni kan tugas kelompok, kerjain berdua donk” sedikit ngegoda.
                Siska menghampiri gw dengan mata yang melotot “lo berani sama gw ya” ungkapnya menantang.
                “Ga juga,cuman kalau mau gw yang kerjain, lo yang beli perlengkapannya donk, gimana?”
                “Emmm,gimana ya?mening lo aja dech, ga mahal ini”
                “Nah karena itu, gw tuh anak kos, pas-pasan duit gw, nyokap bokap jauh, setidaknya lo beli biji-bijian sama pupuk, nah tar tempatnya gw bikin, ada barang bekas di rumah”
                “Gw bilang enggak” teriak Siska.
                Tingting...tingting suara bel masuk berbunyi, serentak semua anak berlarian ke kelas, termasuk gw yang ikut ngacir aja, sekaligus ninggalin Siska yang melonggo karena lihat gw kabur.
                “Eeeeehhhhh Lita” sekali lagi Siska teriak.
                Suasana kelas sangat ramai dan pasti kelas sebelah bilang “sangat berisik warga apake”, ada yang ngobrol, nyanyi-nyanyi, diskusi pelajaran sampe jualan (eitss jualan baju maksudnya). Termasuk gw, heboh sendiri baca komik shinchan yang baru dibeli hari minggu kemarin.   
                “Selamat siang semua” sapa sang guru saat masuk kelas.
                Sleeeppp, suasana langsung hening, semua anak di kelas pada melongo melihat seseorang yang masuk kelas, saat guru itu berjalan menuju meja, mata semua anak terus tertuju sama guru itu.
                “Gila ganteng banget” teriak Siska yang membuat semua anak jadi pada tertawa.
                Sang guru pun tertawa geli melihat tingkah laku temen gw, serentak anak pun mulai diam dan duduk dengan rapi saat guru mulai bicara.
                “Kenalkan saya Ricky guru fisika pengganti, yang kebetulan ibu Dian sedang cuti melahirkan” ungkapnya dengan suaranya yang terdengar merdu.
                                                            ***
“Oh pa Ricky” serentaknya semua anak dikelas.
                Saat pelajaran itu semua anak perempuan lebih memerhatikan wajah pa Ricky yang tampan, cool, pokoknya “wow” banget dech, kecuali anak laki-laki yang melihatnya dengan cemberut, mungkin karena merasa tersaingi dan terkalahkan kerennya. Haha termasuk gw yang terus mencuri pandangan dari senyum dia yang manis.
                Ada yang beda banget dari cewek sok keren Siska, maklum dia anak seorang pengusaha batu bara, anak tunggal lagi, manjanya minta ampun, tapi pelitnya ga ketulungan, makanya dia terkenal dengan julukan “miss pelit”, dari satu sekolah sampai penjaga kantin kenal dengan julukan itu. Dia tampak tertarik sekali sama pa Ricky, terlihat dari wajahnya yang terus saja senyum-senyum sendiri.
                Siang itu jam pelajaran pun selesai, tampak sekali Siska buru-buru membereskan bukunya kedalam tas, dan dia langsung lari menghampiri pa Ricky.
                “Pa...pa sebentar, pulangnya kemana” tanya Siska, tanpa basa-basi langsung pada tujuan.
                “Ya,nama kamu siapa” jawabnya, “gubrak” semua anak yang mendengar jawaban itu langsung tertawa geli.
                “Hah, Bapak tidak kenal siapa saya?” Siska dengan Pdnya.
                “De Siska ga perlu repot-repot, karena saya bawa kendaraan sendiri”
                “Hah, Bapak menolak ajakan saya?”
                “Tidak, saya memang tidak mau merepotkan orang lain, ada lagi yang mau dibicarakan de siska?”
                “Heh?, ga pa makasih” dengan perasaan hancur pastinya..hehehe.
                Pastinya miss pelit merasa kecewa, tapi saking gengsinya dia tidak mau menunjukkan wajah kecewa pada teman-teman satu sekolah.
                “Baru lihat wajah miss pelit yang di tolak” semua pun tertawa melihatnya.
                                                              ***

2 komentar:

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...