MENYAPIH DOT DENGAN 3 M

Liswanti Pertiwi | Rabu, Agustus 20, 2014 | | |
Dok. Pribadi
Apakah sudah sukses buat menyapih Dot ?

Ternyata menyapih dot lebih susah daripada menyapih ASI ya, dan memang ini terjadi pada beberapa sahabat saya sampai keluarga saya sendiri. Awalnya sedikit ga percaya sama ceritanya, eh setelah melihat sendiri benar saja. Anak sahabatku sudah 7 tahun masih ngedot, begitu dengan keponakan yang sekarang duduk dibangku SD masih ngedot juga, sedikit membuat saya risih, karena udah segede gitu masih belum bisa minum susu dari gelas. Saya pun sedikit khawatir karena saya sendiri punya anak balita.

Nah karena banyak sekali cerita yang saya dengar, belum lagi kalau lagi ngumpul, terus ponakan yang sudah masuk sekolah masih ngedot "aduh ga banget deh", tentu saya pun tak ingin anak saya seperti itu, maka semenjak anak lepas ASI dan susu pun berganti, maka saya pun punya trik khusus yaitu "Menyapih dot dengan 3 M".
  1. Memperkenalkan. Saat anak saya lepas ASI baik itu yang sulung atau yang bungsu, ada beberapa hal yang saya lakukan. Pertamanya seh saya memberinya dot, cuma untuk tahu saja, tapi ternyata sedikit kesulitan, kadang bisa, kadang juga enggak. Karena pake dot, anak sedikit malas, jadi saya langsung kenalkan gelas pada anak (yang ada lubang kecil-kecil, lupa namanya apa) hehe. Dan sebulan kemudian saya kenalkan dengan gelas biasa (pakai gelas yang tidak mudah pecah), biarpun dengan gelas biasa malah dijadiin mainan dan air ditumpahin.
  2. Mempraktekkan. Setelah memperkenalkan dari dot sampai gelas, dalam 1 hari saya mencoba memakai ke 3 nya, baik untuk minum susu, minum jus, bahkan minum air putih. Untuk dot saya gunakan kalau anak minum susu, gelas yang ada lubang kecil saya pake buat jus, dan gelas biasa kalau anak ingin minum air putih.
  3. Membiasakan. Setelah sering mempraktekkan semua itu selama kurang lebih 3 bulan, anak saya sudah terbiasa minum dari gelas dikala umurnya belum genap 2 tahun. Kebetulan waktu itu anak pertama minum ASI hanya sampai 17 bulan, karena saya sedang hamil dan anak kedua lepas ASI 4 bulan lalu. Semuanya terpaksa berhenti, dikarnakan saya sakit dan kualitas ASI berkurang sebab dari minum obat dengan dosis tinggi.  Akhirnya sekarang pun anak-anak saya sudah tidak minum susu dari dot lagi, malah kalau lihat dot akan dijadiin mainan. Dari kebiasaan itulah, maka menyapih dot pun akan mudah.
Dan saya pernah memberitahu tentang hal ini, ada yang bilang sukses dan ada juga yang gagal total, semua memang tergantung dari usaha dan kemauan kita sendiri. Apakah mau anak tetap ngedot biar susu ga gampang tumpah, atau biarkan anak belajar, tapi berantakan?. Saya seh mending milih anak belajar biarpun berantakan, biar anak banyak tahu. Dengan begitu kita bisa membiasakan anak untuk minum dengan gelas, biarpun jadinya berantakan dan baju gampang basah serta kotor.

Yuk kita menyapih dot dari sekarang, biar tidak kebiasaan, malu donk kalau sudah masuk sekolah masih mimi susu pake dot hehehe.


4 komentar:

  1. anak saya 6 tahun malah masih nge dot nih,, hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran mak Tian ? ayo mak...buat c kecil lepas dot...

      Hapus
  2. waktu aku kecil mama ku menyapih aku umur 1 tahun ...

    BalasHapus
  3. anak saya sapih dot barengan karena memang umurnya cuma berjarak 14 bulan. pas setahun lalu. umurnya si sulung 5 tahun. waktu itu nipplenya dah sobek2. ga saya ganti. trus saya bilang, "sekarang mas udah besar, ga boleh beli dot (nipple) lagi. soalnya dot itu utk adil bayi. kasian kan kl adik2 bayi yg lain ga bisa beli dot krn dah dibeli sama mas."

    eh alhamdulillaah nurut. si mas stop ngedot si adik juga ikut stop.

    tapi...stop ngedot bagi si mas juga stop minum susu. haha... jadi kemarin2 itu doyan susunya apa dotnya ya?

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...