Ramadhan Pertama Anak Mama

Liswanti Pertiwi | Rabu, Juni 24, 2015 | |
Putri kecil mama
"Assalamualaikum namaku Lydiasari Chantika, panggil saja aku teteh".

Alhamdulillah putri pertama saya sudah menginjak usia 4 tahun 8 bulan. Seiring pertumbuhannya teteh (biasa aku memanggilnya di rumah)sudah mulai belajar banyak hal. Biarpun saya belum memasukkannya ke PAUD atau taman kanan-kanak, bukan berarti saya dan suami menggabaikan pendidikan. Tapi kami ingin dia puas bermain dulu, tanpa membebani dan memaksakannya bangun pagi untuk sekolah, "soalnya teteh bangun siang terus hehe". Kalau sudah waktunya, pendidikan nomor wahid untuknya.

Biar begitu, teteh tetap belajar di rumah bersama saya dan adiknya, mulai dari menulis, menggambar, membaca dan mengaji. Anggap saja sedang di PAUD, biarpun temennya itu adik sendiri.

"Mah, teteh ikut puasa ya?"
"Emang kuat, puasa itu ga boleh makan, minum sama jajan, apalagi beli kue cubit".
"Kuat mah"

Jujur saja, saya dan suami kaget dengan keinginannya itu. Dari usia 3 tahun, saya memang sudah memberitahu tentang apa itu puasa, sahur, dan berbuka. Maka saya senang sekali, sekaligus kaget saat dia ingin mulai belajar berpuasa. 

"Mah bangunin teteh kalau makan ya"

Kami pun mengiyakan keinginannya, bahkan ayahnya berpikir "paling jam 8 udah minta makan". 

Puasa pertama 18 Juni, saya dan suami membangunkannya saat sahur. Teteh semangat sekali, makannya pun lahap. Tidak lupa saya berikan buah, susu, dan vitamin biar tubuhnya kuat. Saat pagi jam 9.30 dia bangun tidur, saya tanya donk "teteh lemas ga?, mau minum?". Dia jawab "teteh puasa mama". Ok saya pun jadi malu sendiri hehehe. Sampai akhirnya jam 12 dia bilang pengen makan, ternyata teteh kuat sampai jam 12. Takjub juga, puasa pertama udah sampe siang, dulu waktu kecil saya mana kuat hehehe.

Begitu pun di puasa ke dua hingga sekarang, teteh sudah puasa sampai jam 12. Saya dan suami malah tidak pernah memaksakan, maklumlah masih kecil, jadi kami mengerti. Tapi kami tetap mengajarkan apa itu puasa, dan beribadah. Saya juga sadar umur segitu senang bermain, tidak suka dipaksa meski ini itu, biarkan maunya seperti apa. Tapi ada batasan yang memang meski kita beritahu, apa yang boleh dan tidak, dan bicaranya pun harus dengan lembut serta penuh kasih sayang.

Biarpun hanya berpuasa sampai jam 12, saya bersyukur bahwa teteh mau berpuasa, dan bisa menahan lapar dan haus. Tanpa dia merasa lemas ataupun mengeluh.

Ramadhan pertama anak Mama ini memang sungguh membanggakan, sekaligus membahagiakan orang tuanya.

26 komentar:

  1. Subhanalloh..teteh piner..umur sgitu muda, 4 tahun, udah ikutan puasa...
    Slm salut n semangat y mbak buat putrinya..
    :)

    BalasHapus
  2. alhamdulilah mbak putrinya pinter banget yang rajin ajah puasanya

    BalasHapus
  3. nanti juga terbiasa dan akan lebih lagi waktu puasanya .. saya juga waktu kecil gitu .. semakin besar dia akan sadar dengan sendirinya :)

    BalasHapus
  4. Jadi ingat puasa pertama kali, waktu masih TK. Setelah umur kelas 1 SD sudah mulai terbiasa untuk puasa walaupun gak full 1 bulan alias ada-ada saja bolongnya selama SD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mas saya juga gitu. Malah baru bener puasa kelas 4

      Hapus
  5. hebat, empat tahun udah puasa setengah hari :)
    salut euy...

    adik saya yang kecil baru saya ajarin tahun ini pas enam tahun
    awalnya berat sih, secara dia jam 8-an udah buka kulkas
    tapi pas dikasih tahu kalo malamnya sahur dan janji puasa sampe jam 12an, akhirnya ngerti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mas, padahal ga saya paksa..eh dia kuat da sambil main.

      Terus mau dong ya adiknya.

      Hapus
  6. aku jg mulai ngajarin anakku puasa nih mba....tp awalnya cm beliin buku anak2, semacam ensiklopedi gitu ttg puasa... bergambar, trs bisa bersuara... isinya ttg puasa... anakku seneng liatnya... dr situ aku ksh tau ttg puasa pelan2... supaya dia jd tau dululah :).. kalo puasanya sndiri ntr tunggu umur 4 thn jg.. skr sih msh 2.5 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masih sekecil itu biar sebatas tau aja mba. Kasihan masih belum ngerti.paati dibangunin pun gamau.

      Hapus
  7. Teteh hebat ih... Ibadah memang perlu pembiasaan dari kecil ya Mbak, biar saat dewasa gak terasa berat. Saya juga sedang berusaha melatih anak-anak saya puasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo semangat ya mba mengajari anaknya puasa. Insya allah nanti terbiasa.

      Hapus
  8. Jagoan deh anak mama... jempol

    BalasHapus
  9. Waa, pinternya. Tapi mak tapi, front tulisanmu berbeda dari biasanya yak. Apa mataku aja yg lagi lamur *berasatua*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatau aneh neh pake template ini suka begini aja mak.

      Hapus
  10. Teteh suka banget sama kue cubit, ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka tante chi..banget. Tiap hari beli kie cubit. Kalau puasa aja datengnya sore.

      Hapus
  11. alhamdulillaaaah...teteh pinter bangeeet... Obi belum mulai nih mba, walaupun kita sudah kenalkan apa itu ibadah puasa. mudah-mudahan bisa segera ikut puasa juga :)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Mudah2an mak indah nanti juha Obi terbiasa. Semangat terus mak.

      Hapus
  12. memang kita harus membiasakan dari kecil tapi jangan pula terlalu memaksakan sampai penuh. mak sudah aku follow ya blogmu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bner mak, memang harus begitu. Makanya aku sekuatnya dia saja.nmanya juga anak2.

      Hapus
  13. teteh hebat banget, terus semangat ya nak... :)

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...