Tips Hemat Keuangan Rumah Tangga Saat Ramadan Dan Idul Fitri

Liswanti Pertiwi | Kamis, Mei 26, 2016 | |

Sebentar lagi akan masuk bulan suci ramadan, termasuk ajaran baru sekolah dan idul fitri. Tentu banyak yang harus kita persiapkan, bukan saja biaya sekolah, tapi juga angpau dan baju lebaran. Aduh, puasa aja belum, udah ngomongin baju lebaran, emang penting ya?

Bagi saya sendiri penting. Karena adik, dan banyak keponakan, membuat saya harus menyisihkan uang untuk angpau dan baju lebaran. Kalau saya sendiri, udah tidak memikirkan. Karena bagi saya yang terpenting adalah ibadah dengan khusu. Tapi, kalau bagi anak-anak, lebaran adalah memiliki sesuatu yang baru.

Karena pemikiran setiap orang itu berbeda, maka dalam kehidupan saya, perlu sekali namanya hemat keuangan rumah tangga saat ramadan dan idul fitri. Kenapa?
  • Saat ramadan dan idul fitri harga bahan pokok naik berlipat-lipat.
  • Biaya sekolah juga naik, termasuk harga perlengkapan sekolah.
  • Karena kehidupan masih panjang, termasuk kehidupan setelah lebaran.
  • Karena berhemat itu baik, supaya tidak boros. Bukankan Tuhan tidak menyukai orang yang boros?
  • Supaya ibadah semakin khusu, tenang, dan tidak pusing. Serta hemat bisa membuat bahagia.
Itulah mengapa, perencanaan keuangan sangat penting dilakukan. Mengingat kondisi ekonomi dengan berbagai harga bahan pokok yang semakin tinggi menjelang ramadan, membuat saya sebagai seorang Ibu, harus lebih cermat lagi mengatur keuangan rumah tangga. Apalagi, tahun ini saya mulai memasukkan anak sekolah.

Supaya ibadah lancar dan khusu, maka saya pun selalu merencanakan berbagai hal, termasuk menghemat berbagai anggaran rumah tangga. Salah satunya dengan mempersiapkan segala hal jauh-jauh hari. Ada beberapa tips neh yang mau saya share tentang hemat keuangan rumah tangga saat ramadan dan idul fitri, seperti:


Ilustrasi kebutuhan 
  •  Membeli kebutuhan ramadan dan idul fitri satu bulan sebelumnya
Sebelum ramadan, ajaran baru dan idul fitri datang, biasanya saya membeli berbagai kebutuhan satu atau dua bulan sebelumnya. Seperti pakaian anak dan adik, sepatu, sandal, beras, bumbu dapur dan sirup untuk berbuka puasa. Bagi saya ini penting dilakukan, supaya terhindar dari harga yang mulai merangkak naik, dan kondisi tempat belanja ya penuh sesak dengan lautan manusia.

Kita lihat saja harga beras dan bumbu masak semakin naik, maka bagi saya, belanja jauh-jauh hari adalah solusi tepat. Tips pentingnya neh, saat ada rezeki, lebih baik cicil barang yang dibutuhkan dan penting. Seperti, saya akan cicil satu persatu, seperti beli buku, tas sekolah dan lainnya. Supaya pas mulai masuk ajaran baru, ramadan dan idul fitri menjadi tidak pusing.

Kalau beli cabe dan bumbu masak satu bulan sebelumnya nanti busuk. Kata siapa? Coba deh bawang merah, bawang putih, kemiri dan lainnya, dijemur supaya awet. Kalau cabe, bungkuslah dengan koran dan plastik, supaya awet di kulkas.
  • Membuat list pengeluaran selama ramadan
Biasanya kalau lagi puasa, banyak banget yang diinginkan, pengen gorenganlah, kolak, sampai buka bersama. Alhasil neh, pengeluaran selama ramadan menjadi bertambah, tidak seperti hari-hari biasanya. Maka, salah satu tips saya adalah dengan membuat list pengeluaran. Seperti menu buka dan sahur tidak lebih dari 3 menu masakan, dan buku puasa cukup dengan sirup yang sudah dipersiapkan jauh-jauh hari.

Tidak banyak bepergian dan membatasi kegiatan buka bersama selama ramadan, adalah cara saya menghemat uang. Jadi, saat banyak ajakan buka bersama, saya biasanya pilih yang terdekat, supaya biaya yang dikeluarkan tidak terlalu banyak.

Untuk tips hemat selama ramadan bisa baca pada tulisan di bawah ini.

Hemat Selama Ramadan

  •  Membiasakan menabung persiapan ramadan dan idul fitri

Setelah saya melewati idul fitri, biasanya saya memulai menabung untuk ramadan selanjutnya, ini untuk membiasakan diri menjadi disiplin. Sama halnya ketika kita memikirkan biaya pendidikan anak di masa depan selagi dia masih kecil. Biasanya untuk mempersiapkan ramadan dan idul fitri tahun depannya, saya akan menabung di celengan minimal 10 ribu sehari. Biasanya seh saya ambil uang dari sisa belanja harian. 

Menabung khusus buat ramadan dan idul fitri bagi saya sendiri sangat diperlukan, supaya tidak tercampur dengan dana kebutuhan lainnya, baik itu untuk asuransi pendidikan anak dan dana harian lainnya. Kan lumayan tuh, bisa kasih angpau buat ponakan dan adik yang masih kecil. Termasuk biaya untuk mudik.
  • Tidak berlebihan
Berhemat dana rumah tangga adalah dengan tidak berlebihan. Salah satu contohnya beli menu buka puasa ini itu, tapi akhirnya tidak bisa di makan. Begitu pun saat membeli kebutuhan lebaran untuk tidak berlebihan, karena biasanya kita akan butuh biaya banyak setelah lebaran, termasuk biaya sekolah anak.

Dan kita pun tidak berlebihan belanja, karena biasanya menjelang idul fitri itu banyak diskon ini itu, dari baju, tas, serta yang lainnya. Maka dari itu, usahakan untuk selalu menahan diri dan tidak tergoda bujuk rayu diskon lebaran.
  • Memilih kebutuhan secara tepat
Supaya pengeluaran tidak membengkak, sedangkan pemasukan kurang. Biasakan memilih kebutuhan secara tepat dan menjadi perioritas yang paling utama. Misal, menu makan harian dan vitamin selama ramadan sangat penting, supaya kondisi tetap fit dan kuat selama ramadan. Dan cemilan selama puasa tidak penting, jadi uang bisa kita simpan. 

Karena selama 4 tahun ini saya tidak pernah beli baju dan mukena baru, maka saya lebih mementingkan kebutuhan anak dan adik. Itu jauh lebih hemat, dan dana bisa saya tabung untuk kebutuhan di masa depan.

Seriusan neh ga pernah beli baju? Saya sendiri dan suami tidak pernah, karena selalu dapat bonus dari beberapa rekan kerja. Alhamdulillah. Hematkan ya? hehehe.

Ilustrasi menu buka puasa
Sebenarnya untuk berhemat itu mudah, tapi semua tergantung sama masing-masing orang, mau atau tidak? Dan bagi saya sendiri berhemat itu lebih menyenangkan, selain tidak pusing sana sini saat butuh dana penting, saya pun tidak perlu was was saat menghadapi ramadan, ajaran baru sekolah, dan idul fitri. Karena semua sudah terencana dengan baik, biarpun sedikit melenceng dari perencanaan, tapi itu tidak terlalu banyak.

Biasakan juga membuat dana khusus pendidikan anak, yang tidak boleh terpakai oleh apapun. Dengan begitu, kita tidak akan pernah dipusingkan dengan biaya sekolah, karena semuanya sudah siap. Saya sendiri membuat tabungan khusus dan asuransi pendidikan anak. 

Dan yang pasti neh, saya bisa melalui ramadan dengan khusu beribadah, tidak perlu banyak pikiran sana sini, karena sudah saya cicil persiapannya jauh-jauh hari.

Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga ibadahnya khusu, lancar, dan selalu diberikan kesehatan ya sahabat pena cinta Liswanti. Mohon maaf lahir bathin juga ya.



40 komentar:

  1. Penting banget tuh mak, dicicil dari sebelumnya. Makasih tipsnyaaa... ^^

    BalasHapus
  2. beberapa tahun ini pas lebaran pas kenaikan anak sekolah jadi harus pinter atur keuangan yah hahah biar tidak pabaliut dana nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banyak pisan teh pengeluarannya. Jadi, harus diatur dengan baik.

      Hapus
  3. Mba, boleh share dong tips hemat buat yang belum rumah tangga hehehe. Susah banget ini mau berhemat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah mba, banyak kok, di label Keuangan yg ada di blog ini.

      Hapus
  4. saya juga suka nyicil-nyicil belinya Mba, soalnya kalo beli sekaligus terasa lebih mahal, kalo nyicil malah nggak berasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali mba, kalau sekaligus, uang yg kita pegang akan terasa cepat habis. Beda kalau dicicil, berasa aman hehe.

      Hapus
  5. harusnya sih bulan ramadan itu memang jadi lebih hemat ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, tapi kenyataannya, pengeluaran lebih banyak.

      Hapus
  6. Yang penting bisa meredam hawa nafsu belanja dan beli makanan utk berbuka secara berlebihan ya Mba.. Aku pernah beli byk makanan utk berbuka karena mnegikuti nafsu.. Pas sudah berbuka dah hilang keinginan utk makan jajanan tadi karena perut sudah kenyang.. Akhirnya makanan utk berbuka tadi disimpan lagi kedalam kulkas karena gak muat lagi di perut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba jangan berlebihan, karena terkadang kita suka khilaf dan laper mata. Apa saja dibeli, tapi pas sudah dtg waktu berbuka, jadi malas makan, mubazir deh.

      Hapus
  7. Wah, betul bareng-bareng ini. Apalagi saya harus mudik, tambah banyak aja pengeluarannya.

    BalasHapus
  8. harus di biasakan tidak berlebihan, keluarga saya sih bisa ngerem untuk belanja pakaian, tapi untuk hiburan yang belum bisa ngerem, kaya nonton konser atau bioskop huhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, itu juga harus bisa direm mba. Karena sekali keluar, uang bisa keluar beberapa ratus ribu. Kalau disimpan, justru bisa bermanfaat di masa depan.

      Hapus
  9. Wahh...bagus banget tu mak. Nyicil buat ramadhan jauh2 hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba dicicil biar ga pusing hehe

      Hapus
  10. Yang paling gak nahan itu kalau hari-hari pertama puasa mbak. Rasanya pengen berbuka dengan yang enak-enak. Hebohlah pokoknya. Padahal rasanya menu-menu harian saja sudah cukup :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu saya begitu mba, tapi semakin kesini, semakin dipikirkan, malah bisa jadi boros. Makanya saya rem.

      Hapus
  11. betul ya mbak, malah saat bulan ramadhan itu pengeluarannya banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya banyak ganya tergantung kita. Tapi ya itu banyak laper matanya hehe

      Hapus
  12. Tips yang bagus. Saat ada rejeki membeli barang penting jauh hari
    TFS mbak Lis
    salam sehat dan semangat

    BalasHapus
  13. Iya ya, kalau hari Raya (Ramadan, Idul Fitri bahkan Natal), pengeluaran justru berlipat2. THR pun jadi sekedar lewat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mba, lewat di dompet saja uangnya.

      Hapus
  14. Nyicil beli kebutuhan yaa.. Noted mba.. Bagus banget tulisannya :)

    BalasHapus
  15. Tahun kemarin masih jadi anak pas puasa & lebaran, tahun ini baru ngerasain ngeliat harga bahan pokok melejit bikin mules :))
    Plus kudu ngatur keuangan selama puasa dan lebaran nanti, sepertinya menantang HAHAHAHAHAHAHAHA
    DOAKAN AKU ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo pegantin baru kudu semangat, pasti bisa mengatur uang

      Hapus
  16. harusnya bulan ramadhan jadi lebih hemat banget dari pada hari2 biasanya. tapi setelah buka gitu, biasanya banyak pengennya,.hehe

    BalasHapus
  17. Wah makasih Teh Lis ini artikelnya. Saya belom siapin apa-apa nih buat menyambut Ramadhan. Huehehehe.
    Btw Rocking Mama lagi nyari artikel sejenis nih Teh Lis, kali aja berminat posting di sana.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh tuh mas, makasih infonya ya.

      Hapus
  18. buka puasa... jangan terlalu banyak menu ya..maba.. minum teh manis juga udah kenyang.. kadang siang laper mata..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memaknai ramadan, semua orang berbeda pemikiran mba. Kalau saya sendiri, ingin lebih khusu beribadah, jadi makan dan berbuka kesekian. Kadang ada telor saja cukup. Hehe

      Banyak menu, malah takutnya ga kemakan, karena siangnya laper mata itu hehe

      Hapus
  19. Tipsnya bisa saya duplikasi deh Mbk Liswanti,apalagi jelang hari besar lebaran gini๐Ÿ˜€๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  20. tipsnya sangat bagus dan bermanfaat banget utk persiapan di bulan ramadhan.. thanks mbak :)

    BalasHapus
  21. tipsnya oke jg mba, mulai skrg persiapan dana untuk lebaran berikutnya ah per hari 10 atau 20rb d celengan, memang harus dpisah ya biar ga nyampur2 pemgeluarannya

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...