Hemat Selama Ramadan Bahagia Saat Lebaran

by - Selasa, Juni 06, 2017


[Keuangan] Alhamdulillah ramadan sudah menginjak hari ke 11, dan saya bisa melewati semua tanpa rintangan sedikit pun. Biarpun sempat sakit, saya bisa menjalankan puasa dengan lancar. Apalagi beberapa hari lalu saya mulai mengikuti banyak kegiatan. Tak ada rasa lelah dan lemas, yang saya rasakan adalah rasa semangat menjalankan ibadah puasa. Konsumsi makanan pun tidak berlebihan, makanya tidak salah kalau satu rumah sepakat ramadan ini berhemat supaya bahagia saat lebaran.

Berhemat di Bulan ramadan itu berkah

Berpuasa bukan saja menahan lapar dan haus, tapi kita belajar untuk hidup tidak berlebihan. Supaya ibadah pun selalu berkah. Melebih-lebihkan makanan saat berbuka, akhirnya tidak ke makan, kan mubazir. Bulan ramadan jangan dijadikan lebih boros, justru harus lebih hemat. Kan makannya hanya sahur dan berbuka. Setiap ramadan membuat saya bahagia, karena bisa berhemat dalam segala hal, jadinya puasanya pun menjadi berkah. Tidak ada lagi makanan sisa, semua sudah bisa diatur. Dengan tersisa uang belanja yang banyak, bisa bahagia saat lebaran. Ga pusing deh tuh mau bagi-bagi angpau ke keluarga.

Cara berhemat saya selama ramadan juga simple saja kok. Ada beberapa hal yang saya lakukan, seperti:


1. Mengatur menu selama ramadan

Ini cara yang paling gampang. Kalau hari biasa saya bisa keluarkan 6 menu untuk pagi, siang, dan malam. Dan di ramadan ini cukup 4 menu, 2 menu untuk sahur dan 2 menu untuk berbuka. Misalnya neh, kalau hari biasa saya habis 50.000, ramadan ini cukup 30 ribu saja. Itu sudah lengkap nutrisi untuk keluarga. Begitupun dengan konsumsi buah. Biasanya hari biasa saya butuh satu kilo atau satu sisir pisang. Kini, satu kilo jeruk atau satu sisir pisang bisa buat 2 hari. Bisa hematkan?

2. Mengatur menu takjil

Nah, biasanya ini neh yang paling boros ya selama ramadan. Saya pernah merasakan ini neh sejak kecil atau sebelum punya anak. Semua makanan dikumpulin, akhirnya karena kekenyangan ga ke makan, eh mubajir deh. Karena saya sedang menjalani diet, sudah tidak ada tuh list beli gorengan, kue-kue dan lainnya. Biasanya berburu takjil ini yang bikin pegeluaran membengkak, pengennya ini dan itu. Cara paling sederhana, coba deh pilih satu menu saja. Misal berbuka hari ini dengan cendol, ya sudah cendol saja. Hari besok sirup, dan begitu pun selanjutnya. Lagian berlebihan itu ga enak.

Selain mengatur menu takjil, saya memilih untuk bikin stock sirup, kurma dan teh selama ramadan. Jadi kalau bosen dengan cendol atau es buah, cukup minum sirup atau teh. Yang penting berbuka cukup satu menu takjil saja. Lebih baik seh berbuka air putih saja. Lebih nikmatkan, hemat lagi.

3. Hemat uang jajan

Kalau hari biasa itu kan pasti tergoda, pengen nongkrong di tempat ini, atau beli jajanan ini. Selama bulan puasa, uang jajan harusnya bisa disimpan dengan baik. Karena tidak ada kata nongkrong atau bahkan jajan cemilan ini dan itu.

4. Membuat daftar menu dan takjil

Nah, jangan bisa makannya doang ya. Usahakan neh membuat menu makanan harian dan takjil supaya bisa terkontrol pengeluaran kita. dengan begitu bisa bahagia saat lebaran.


5. Membuat list pengeluaran

Yang terakhir ini penting banget, karena dengan mencatat semua pengeluaran keuangan setiap harinya di bulan ramadan menjadi lebih terkontrol. MIsal hari ini terlalu banyak pengeluaran, hari berikutnya bisa dipangkas, apa saja yang bisa di beli dan tidak. Dengan membuat list pengeluaran, bisa tahu deh tuh, seberapa hemat kita selama bulan ramadan ini. Sehingga di hari raya, kita bisa berbagi kebahagiaan dengan keluarga.

Itulah beberapa hal yang selalu saya lakukan di bulan ramadan, karena saya memiliki niat untuk bisa berbagi di hari raya dengan keluarga tercinta. Yang terpenting adalah kita menjalankan ibadah dengan khusu dan lancar, tanpa hambatan apapun juga. Dengan hemat selama ramadan, bahagia saat lebaran.

You May Also Like

30 komentar

  1. Setuju banget tuh.
    Dengan nggak berlebihan.
    Bisa lebih berhemat

    BalasHapus
  2. Bagus mba artikelnya, sangat bermanfaat buat emak-emak

    BalasHapus
  3. aku tuh pengennya gitu, cukup satu menu berbuka aja, tapi suami tuh agak susah diajak irit,huhuhu. Kalau aku cuma bikin 1, dia pasti nanya "kita buka sama apa? ini doank?" dengan tampang ga ikhlas gitu, hahaha. Kalau udah gitu, niat mau irit jadi gagal, hahaha.

    Nah, soal stok di kulkas itu iya, kulkas aku penuhi, jadi kalau sewaktu2 mau bikin apa, tiggal nyomot dari kulkas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau memang ga bisa diajak irit, bisa coba dengan mengatur uangnya mba, biar bisa irit

      Hapus
  4. Kuncinya lapar mata ya, Lis yang suka bikin jebol belanja di bulan Puasa. Suka segala pengen. Aggenda bukber juga ga kerasa suka nyedot anggaran. Lumayan kan minimal 50-75 ribu mah keluar sekali acara. INi belum termasuk ongkos pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba cari bukber yang gratisan teh hehehe

      Hapus
  5. beli menu takjil itu memang kadang suka lupa diri, mbak. kalau di rumah saya sekarang jarang banget beli kue-kue buat berbuka. lebih sering bikin sendiri.

    BalasHapus
  6. Nice sharing mbakku.. Jika keluarga besar gimana mengaturnya ya mba? dirumah ada orangtua yang memang makanannya harus selalu dijaga.. untuk saya dan suami bisa berhemat, tapi untuk orangtua dan anak-anak nampaknya belum bisa berhemat hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita bisa mengikuti menu anak dan orang tua, itu tipsnya. Jadi jangan dipisah ini buat anak dan orang tua. Begitu.

      Hapus
  7. Tapi memang ya mba, pengeluaran di bulan Ramadhan lebih besar dari bulan bulan lain nya ^^ semoga berkah. Amin.

    BalasHapus
  8. jangan berlebihan, apapun yang berlebihan kan ga baik

    BalasHapus
  9. Puasa ini melatih biar bsa hidup cukup untuk dunia. Tidak berlebihaaan dalam pengeluaran dunia namun boleh melebihkan untuk urusan akhirat . 😊😊😊 makasih sharingnyaaa mbaak, mengatur menu taljil juga biar lebih bervariasi ya mbaak jdnya ndak bosen 😁

    BalasHapus
  10. Waaahhh hebat banget bisa hemat segitunya..
    Aku bisa gak yaa...apalagi di bulan puasa harga pada naek..

    okapinote.blogspot.com

    BalasHapus
  11. memang kita harus berhemat mba, tapi biasanya pas bulan ramadhan itu menu buka puasa suka mengikuti hawa nafsu eh pas buka begah dan gak abis. ujung - ujungnya mubazir tapi besoknya gitu lagi. hahaha *curcol*

    sepertinya memang kudu kecengin iket pinggang dan hawa napsu ya biar gak tekor juga,

    BalasHapus
  12. Selama Ramadan memang suka jadinya lebih boros. Sekarang saya lagi berusaha untuk lebih hemat :)

    BalasHapus
  13. betul ya mbak kalau puasa itu kadang kalap belanja terutama buat buka, duhhh semua mau dibeli . jd jangan keluar rumah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, jadi banyak pengeluarkan kalau tidak bisa menahan diri

      Hapus
  14. ramadhan ini hemat uang jajan, Teh. Soalnya anak2 belajar puasa, jadi jajannya dikit. Hihi... emak hepi kalu gini terus mah.

    Iya, takjil juga mending bikin yah. Hemat, dapet banyak lagi

    BalasHapus
  15. Kalau ramadhan kadang suka keblabasan, banyak beli jajanan di larang. Tips ini bagus banget dan sesuai dengan saat ini

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.