Tradisi Ngabuburit Yang Tak Pernah Lekang Oleh Waktu

by - Minggu, Juni 04, 2017


[Lifestyle] Saat datang bulan ramadan, apa seh yang paling ngagenin? Kalau saya sendiri, selain silaturahmi, tentunya adalah tradisi ngabuburit dan buka bersama. Apalagi dengan buka bersama bisa mempererat tali silaturahmi, baik dengan saudara, keluarga, maupun sahabat. Berbeda dengan ngabuburit yang selalu saya lakukan sejak kecil untuk mengisi waktu sambil menuggu waktu berbuka.

Ngabuburit di bulan ramadan memang seru

Sejak kecil banyak sekali yang saya lakukan saat ngabuburit, seperti tadarus di mesjid, main sepeda bersama teman-teman, hingga mencari menu takjil ala anak-anak, yakni berburu cilok dan batagor. Berbeda dengan sekarang atau setelah saya menikah, tradisi ngabuburit tetap saya lakukan, dengan cara yang berbeda. Biasanya setelah saya selesai masak menu berbuka, saya, suami dan anak pergi keluar untuk menikmati ngabuburit. 

Biasanya neh banyak kegiatan yang kami lakukan, baik sekedar jalan-jalan ada berburu menu takjil. Dan berikut yang sering saya dan suami lakukan dalam menikmati tradisi ngabuburit di bulan ramadan yang bikin seru:



1. Mencari cendol membuat ngabuburit jadi seru

Sebagai seorang fans cendol #eaaah, yang ga boleh terlewatkan saat ramadan ini, tentu saja mencari cendol favorit untuk menu berbuka puasa. Biasanya sore-sore sambil ngabuburit saya menuju RS Polri yang berada di Kramat Jati Jakarta Timur. Sepanjang jalan banyak sekali pilihan menu takjil yang bisa ditemukan, kalau saya kurang tertarik, karena niat utama saya adalah beli cendol yang tempatnya dekat sekali dengan RS Polri Kramat Jati. Apalagi harganya juga ga terlalu mahal, satu porsi cendol cukup 12 ribu. Itu sudah ada duriannya loh. Emm yummy banget deh.



2. Melihat orang-orang berburu takjil

Ngabuburit itu ga perlu jalan jauh atau nongkrong di sebuah tempat. Saya cukup nongkrong depan rumah sambil melihat orang berlalu lalang yang sedang memilih beraneka menu takjil untuk keluarganya. Karena dekat rumah itu banyak sekali penjual makanan, apalagi di bulan ramadan seperti sekarang ini. Jl. H. Sulaiman Cipinang setiap sore ramai sekaali pedagang dan pembeli yang membeli menu takjil. Ada yang jual masakanan, gorengan, es buah, gado-gado, sampai penjual es kelapa. Selama sebulan penuh, tempat ini selalu ramai dan dagangan pun habis. Semua karena berkah ramadan ya.

3. Jalan-jalan keliling Halim Perdanakusumah

Sebagai warga Halim, yang saya lakukan bersama suami saat ngabuburit. tentu saja keliling Halim Perdanakusumah. Sambil menikmati suasana sore Halim yang selalu sejuk dan sepi. Terkadang saya juga keliling ke area lainnya di luar komplek Halim untuk membeli sesuatu, tapi kalau ga ada yang dituju saya lebih memilih di komplek saja, ga perlu macet-macetan.



Menikmati ngabuburit itu memang banyak macamnya, dan setiap orang berbeda-beda melakukannya. Tapi yang jelas, tradisi ngabuburit ini tak pernah lekang oleh waktu. Biarpun zaman sudah berubah, teknologi semakin canggih, tradisi ngabuburit di bulan ramadan masih tetap ada dan dilakukan oleh generasi ke generasi, biarpun caranya berbeda. Saya sendiri senang, melihat orang-orang di sekitar atau kampung halaman, banyak yang mengisi waktu ngabuburit dengn kegiatan positif. 

Bahkan ketika ngabuburit dengan para blogger, pasti banyak diisi dengan materi yang sangat bermanfaat. Baik untuk diri sendiri, ataupun di share ke blog. Sehingga bisa di baca semua orang. Jadi, tidak salah ya kalau saya selalu menyebut tradisi ngabuburit itu tak pernah lekang oleh waktu. Seperti cinta aku ke suamiku #eaaaah.

Nah, kalau kalian sendiri, massih ssuka ngabuburit ga? Ngapain saja?

You May Also Like

42 komentar

  1. Saya suka ngabuburit di masjid, selain dpt takjil gratis, bisa sholat magrib berjamaah. :)

    BalasHapus
  2. Iya ya, ngabuburit emang tradisi yang gak Ada matinya. Selalu dilakukan setiap bulan Ramadan tiba. Walopun kita lagi halangan puasa. Suasananya selalu ngangenin. Bikin inget masa kecil. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener teh, ngabuburit tuh ngangenin banget

      Hapus
  3. Kalo aku ngebuburit dalam rumah dengan nonton anime, baca komik, atau download.
    wkwkwk ciri2 orang yang males keluar rumah.wkwkwk

    Nice post mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton anime dan baca komik aku banget dulu mba, asyik banget ya

      Hapus
  4. Suka kangen ngabuburit di Garut abi mah, ngabuburit ka pengkolan

    BalasHapus
  5. Sekarang saya lebih suka ngabuburit di rumah. Eh itu sih bukan ngabuburit, ya? :D

    BalasHapus
  6. Ngabuburit jdi salah satu yg sangat aku rindukan dr bulan Ramadan 😁 indahnya saling berbagi takjil gratis ataupun kebersamaan dengan teman" berburu takjil di masjid sangat mencerminkan betapa indahnya kedamaian antar saudara muslim. Tfs mbaaak. .

    BalasHapus
  7. Dulu saya ngabuburit main lodong ceu, sekarang asa jarang liat yang main lodong :D

    BalasHapus
  8. seru ya lis...puasa itu memang bulan penuh berkah ya

    BalasHapus
  9. Kalo muter2 komplek itu yg suka bikin lupa waktu, tau2 maghrib aja

    BalasHapus
  10. Biasanya ngabuburit masak kita mah haha tapi ga jarang nyari takjil di depan jalan.

    BalasHapus
  11. Beeuhh cendol. Makanan yg paling aku hindari pas bulan puasa. Timbangan BB bisa melonjak drastis soalnya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Jangan pake santen mba biar ga naik BB nya

      Hapus
  12. Saya sukanya nunggu azan magrib aja mba buat ngabuburit :D. Nice post!

    BalasHapus
  13. Pulang kantor udah menjelang maghrib kakak.. jadi ngabuburitnya hanya mampir untuk beli-beli tak'jil di hampir setiap jalan banyak penjual dadakan, suka beda-beda tempat belinya, bagi-bagi rezeki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah setuju, berbagi rezeki dengan beli di beda tempat ya

      Hapus
  14. Kalau aq keseringan ngabuburit di sekitaran rumah aja. Kecuali kalau liburan bisa nih ke mall2 cari bukaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke mall boros dong mba hehehe

      Hapus
  15. tetap cendol ada di no 1 he he

    BalasHapus
  16. Nah bener itu ceu soal yang dekat rumah. Ngga usah jauh2 nyari makanan, ngebayangin kalau anak minta dibeliin "bukaan" puasa naik motor tuh aduh macetnya ramenya, ribetnya biasanya saya nolak2in hehe.. Kalau beli dekat rumah, kan bahkan bisa bantu tetangga yang jualan dadakan kan nambahin rejeki ^^ senang hepi semua.

    PS walaupun kadang terpaksa juga motoran bonceng anak cari makanan. namanya anak kecil ya sesekali gapapa lah. Sebenarnya serunya jalan itu sih kalau anaknya. Pas dibeliin, eh pada ga abis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju ga usah jauh2 cari takjil, yg deket aja

      Hapus
  17. wah iya, suka seneng mengamati org2 yg berjualan takjil saat ngabuburit, tp emang yang paling seger tuh ngeliatin cendolnya ya haha! :9

    BalasHapus
  18. iya selama ramadhan ini emang paling enak ngabuburit ya mak.. tapi aku udah kesibukan masak di dapur, jadi sore udah nggak sempat jalan2 hiks3 :( jadi bapak dan anak2nya saja yang ngabuburit daaaah..

    BalasHapus
  19. aaah ramadan emang bulan spesial. selalu menikmati ramadan. Salah satu yg paling saya nikmatin adalah ... kolek pisang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk kolek pisang selalu jadi inceran ya

      Hapus
  20. Ngabuburit memang nggak perlu jauh-jauh. Sudah senang, melihat orang-orang berkumpul di tenda-tenda dadakan pinggir jalan berburu takjil. Kalau tertarik, sambil beli takjil sekalian buat di rumah.

    BalasHapus
  21. Tahun lalu kegiatan ngabuburitku adalah ngeliatin orang lain ngabuburit hahaha. Kalau sekarang mah stuck di kantor, karena dibagiin takjil juga.

    margaapsari.com

    BalasHapus
  22. Di rumahku belum nemu nih cendol yang enak. Mau ah main ke arah RS Polri buat berburu cendol. Salam cendol :p

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.