Tips Menabung Untuk Anak Sekolah

Liswanti Pertiwi | Senin, September 07, 2015 | | | | |
Dok. Pribadi (Ilustrasi Menabung)

Kata siapa anak sekolah ga bisa nabung?. Bisa kali, mau itu anak SMP atau bahkan anak SMA. Apa seh yang ga bisa, saya juga dulu bisa kok. Kalau pengen bisa menabung dengan uang yang pas-pasan bisa kok, mau itu menabung di celengan atau bahkan di Bank. Tapi, sebelum bisa menabung, ada beberapa hal yang meski kita tahu:

  • Uang jajan dikasih perhari atau bulanan.
  • Berapa biaya ongkos dan jajan perharinya.
  • Adakah kegiatan di luar sekolah yang kamu ikuti?.
  • Ke sekolah naik angkutan umum atau pribadi?.

Pentingkah beberapa hal itu diketahui?. Tentu saja penting, karena salah satu cara menabung anak sekolah bisa dari uang jajan itu sendiri. 



Setelah kita mengetahui beberapa hal di atas, kita meski bisa itung-itungan dulu neh, terutama yang berhubungan dengan ongkos. Kalau pake kendaraan pribadi ke sekolah, misalkan motor. Kita cuma perlu tahu berapa liter biasanya kamu ngisi?. Jarak dari rumah ke sekolah berapa jauh?. Kepake berapa hari itu bensin?. Kalau misalkan kepake 3 hari, kita cuma tinggal ngitung sekolah selama satu bulan berapa hari (kalau sekolah dari senin sampe sabtu bisa 26 hari dikurangi hari libur). 


Perhitungan Bensin harga 8000 x 3= 24.000
1 minggu bisa ngisi 2 kali, jadi 24.000 x 2= 48.000
Otomatis dalam satu bulan bisa ngisi 8 sampe 9 kali
Dimisalkan satu bulan ngisi uang bensin 8 kali x 48.000 = 384.000

Yang perlu kita tahu, uang bensin ke sekolah kalau pake motor bisa tergantung pemakaian, bisa lebih dari 3 hari. Dan tergantung harga BBM itu sendiri. Jadi, pinter-pinterlah ngitung, kalau ada sisa bisa deh tuh uangnya disimpen.

Berbeda dengan kita pake angkutan umum, kita harus tahu neh, ke sekolah itu naik angkot berapa kali?. Seperti saya dulu, naik angkot itu 2 kali dengan ongkos 2.500, kalau pulang pergi jadinya 5.000, "masih murahlah ya, maklum zaman baheula hehehe". Otomatis perhitungan saya sederhana.

Jumlah hari x ongkos angkutan umum
26 x 5.000= 130.000

Kalau perhitungan saat ini, bisa 2 kali lipat deh. Maklumlah BBM sudah naik dan serba mahal hehe. Mudahkan ya ngitung ongkos ke sekolah?. Kalau ngitung uang jajan itu seh tergantung kalian, boros atau tidak. Kalau saya dulu cuma 3.000, itu pun beli baso atau nasi kuning pas istirahat sekolah. 

Terus gimana cara nabungnya?. Ini dia tips dari saya yang pernah dan sudah saya tularkan turun temurun ke generasi selanjutnya hehe.
  • Apabila kita diberikan uang jajan dan ongkos selama satu bulan penuh (berarti 30 atau 31 hari), biasakan untuk menghitung kebutuhan seperti uang onkos dan jajan kita setiap hari. Ada lebihnya bisa menjadi tabungan kita, mau itu disimpan di Bank atau celengan. Kalau saya biasanya disimpen celengan dulu, baru setiap bulan di tabung ke Bank.
  • Kalau di kasih uang harian, biasakan untuk menyimpan uang, apabila ada sisa.
  • Biasakan menyimpan uang ongkos dan jajan kalau ada libur sekolah, lumayan bisa menambah tabungan.
  • Bawa bekal ke sekolah, selain uang jajan aman, kita pun bisa memakan makanan sehat buatan mama.
  • Untuk laki-laki, selama sekolah usahakan tidak merokok, karena sudah bisa kita tebak, uang jajan kalian bisa habis dengan percuma.
  • Kembangkan hobi dan ikut kegiatan ekstrakulikuler. Ini bisa menjadi tabungan masa depan kita loh.
  • Setelah jam sekolah selesai, usahakan langsung pulang ke rumah, karena kalau keluyuran dulu, dijamin uang bensin atau jajan ludes juga.
Mudahkan ya tipsnya?. Mudahlah, ini sederhana kok. Nah yang perlu saya jelaskan disini adalah tentang "kembangkan hobi dan ikut kegiatan ekstrakulikuler". Kenapa ini masuk tips yang saya berikan?. Karena, sudah terbukti banyak hal positif yang saya dapatkan. Yakni, bisa mendapat uang jajan tambahan.

Ikut Ekstrakulikuler seperti Pramuka, bisa menambah wawasan dan ilmu berharga
yang bisa kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari
Mungkin kita tahu, saat sekolah banyak kompetisi tingkat SMP atau SMA/SMK yang bisa diikuti, baik olah raga, pelajaran, dan seni. Pastikan kita dapat uang pembinaan, baik itu untuk jajan dan ongkos ke acara, nah uang itu ga usah kita pakai semua, simpanlah sebagian buat dana tabungan kita, "kan lumayan tuh, apalagi kalau menang". Kalau saya, biasanya ikut lomba baca puisi, selain dapet uang pembinaan dari kemenangan, juga dapet beasiswa dari sekolah.

Enaknya ikut ekstrakulikuler, kita bisa mengajar di sekolah lain, dalam hal ini SD atau SMP. Seperti sewaktu saya sekolah, bakat yang saya punya hanya seni. Dari seni itulah, saya suka dapat panggilan untuk mengajar, baik membaca puisi tingkat SD dan melatih drama, disitu bukan saja dapat uang, tapi juga kebanggan. Selain itu, karena keseringan ikut Pramuka, saya pun sering di ajak Ayah untuk melatih anak-anak di sekolahnya, "lumayan dapat jatah uang jajan tambahan hehe".

Menabung saat sekolah, gampang saja kok kita lakukan, intinya kita bisa mengatur uang jajan saja. Dan hobi yang kita punya jangan disimpen saja, buktiin dong hobi juga bisa menghasilkan. 

Nah gimana neh, bisakan ya saat sekolah menabung juga?. Bisa donk. Kan kita pun bisa belajar untuk menghemat uang dan mengembangkan kemampuan yang kita miliki. Dari uang tabungan itu, apapun yang ingin di beli, bisa kesampaian, dan tak perlu minta lagi ke mama papa. Benarkan?.


87 komentar:

  1. Wah saya jadi teringat masa-masa sekolah dulu, uang sakunya cuma dikit,,hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga dikit, beda sama sekarang ya hehe

      Hapus
  2. Hihii.... alhamdulillah sampe skrng saya masih mengamalkan pekerjaan menabung...
    Sesuatu bangeet klu udah full dan segera beli buku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantep deh mba, semangat ya menabung terus

      Hapus
  3. Wah, zaman aku kecil dulu. Kelas 1 SD, jajan cuma Rp. 100, begitu seterusnya sampai kelas 4 SD :)

    Nabungnya ngos2an dulu mah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngalamin juga ya jajan 100, sama berarti. Kelas 5 baru deh naek, jadi 500 perak hehe.

      Hapus
  4. Kalo jaman dulu minta jatah jajannya seminggu, biar berasa nabungnya banyak. Sekarang kalo inget jd geli sendiri, mau mingguan atau harian yo, sami kemawon to?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, suka lucu ya ingen zaman dulu mak. Terus anak skarang gmn mak?

      Hapus
  5. Aku mulai SMA dikasih uang bulanan karena tinggal bareng mbah, mulai dari situ juga belajar nabung di bank, sebelumnya di celengan ayam yang suka dicongel-congkel hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe alhamdulillah banyak temen yg suka nyongkel celengan *ehhhh

      Hapus
  6. jadi inget jaman masih sekolah dulu selalu nabung klo udah kepingin sesuatu. klo sekarang malah jarang nabung. heheheh

    BalasHapus
  7. Wajib aku terapkan nih, kebetulan masih anak kuliahan. hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bolej tuh, saya juga nerapin ini ampe lulus kuliah

      Hapus
  8. Aku dl waktu sd dikasih ongkos aku tabung, aku milih jalan kaki. Trus, uang jajan jg kutabung, makan bekal yg dibawa aja dr rmh. Pas minggu uang terkumpul aku beliin stiker mainan...hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, jadi nabung buat beli stiker ya

      Hapus
  9. hihihihi ngikik baca komentar mba dwina, iyaa...anak kecil nabung buat beli-beli mainan yang diinginkan dulu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba Dewi, ampe ngikik. Hampir sama seh, adeku yang bungsu bgitu juga, ngumpulin uang buat mainan.

      Hapus
  10. emang kebiasaan menabung harus dibiasakan sejak dini.
    kalau saya dikasih jajan harian. sisanya ditabung buat beli buku favorit. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeh mantep beli buku, saya malah beli komik hehe

      Hapus
  11. hadeuh jadi inget pas waktu sekola SMP nabung saya suka di ambil akhirnya mamah marah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, masa sekolah memang banyak cerita ya

      Hapus
  12. wah bagus ini saya saranin ade saya mbak :D. biar kecil" udah rajin nabung haha

    BalasHapus
  13. praktekin ah..
    paling kalo sekarang celengan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mak. Kan celengan juga tabungan.

      Hapus
  14. kalau anakku yang SD masih harian uang jajannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikasih harian lebih gampang nabungnya, terutama nabung celengan.

      Hapus
  15. Dulu saya nabung tiap hari terus minggunya buat main PS ke rental :-(
    langsung Habiss deh,,
    Sekarang nyesel,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti nyesek ya kalauuang dipake begitu. Ga ada bukti perjuangan menabungnya hehe

      Hapus
  16. Waah, oke banget ini tipsnya, Mbak :)
    Agar anak-anak juga bisa mengatur uang jajannya.
    Makasih banyak yaa...

    BalasHapus
  17. Wah thx mbak untuk idenya jadi inspirasi untuk mulai kasi anak uang saku. Selama ini aku blm kasi uang saku ke anak-anak, karena dalam sehari hampir 24 jam selalu bersama, kami homeschool mbak. Kalo pengen apa2 tinggal bilang mama ato papanya langsung. Untuk pergi les juga kami masih anter jemput, belum ada kepentingan untuk pegang uang sendiri.
    Hmmm tapi tulisan mbak ini bikin aku mikir, seharusnya mereka punya uang mereka sendiri yah.

    BalasHapus
  18. Bisa ditiru nih tipsnya...., tapi anak-anak saya seneng nabung juga, diam-diam punya uang banyak...hihi beda sama emaknya :D

    BalasHapus
  19. Saya sendiri dulu gak nabung sih waktu sekolah karena seringnya gak dapet uang jajan. Hihihi. Jadi sarapan kenyang dari rumah. Pulang sekolah langsung pulang. Bawa botol minum. Pas udah kerja kasih les yaudah duit ludes buat beli buku dan komik. Hehehe.

    BalasHapus
  20. Tipsnya mantep mba. Tapi sekarang bintang dan zizi masih kecil. Nanti kayaknya cocok nih dipraktekkan. ;-)

    BalasHapus
  21. jadi inget aku dulu juga menabung waktu SMP...buat bayar uang sekolah...

    BalasHapus
  22. Mantaps nih tips tipsnya mbak... hehe

    BalasHapus
  23. aku jg termasuk anak sekolah yg rajin menabung alias ngirit :-)

    BalasHapus
  24. Mantap kak, inilah tips yang cocok untuk kami para peplajar, khususnya yang pengen nabung..

    BalasHapus
  25. Bang bing bung ayuk nabung, hahaha mba, makasih ya diingetin. Memang perlu dibudayakan lagi nabung ya

    BalasHapus
  26. Tipsnya bisa diterapkan mbak ^^

    BalasHapus
  27. Bagus tuh biar lebih cepat ngumpul tentukan target dulu yang kita inginkan. Cari informasi berapa harganya, sisihkan bekal sekolah perharinya dan kalikan perbulan uang yang dibutuhkan sesuai target
    #trik saya

    BalasHapus
  28. Gimana ya sudah kelas 3 smp masih hp tombol. Nabungnya lebih efektif apa kak ??

    BalasHapus
  29. Gimana ya sudah kelas 3 smp masih hp tombol. Nabungnya lebih efektif apa kak ??

    BalasHapus
  30. Gan , gue dikshny per minggu tuh ?? Gmna supaya efektif gan ?? Mau bli spatu jogging nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uuuh mau beli sepatu jogging ya. Kamu harus tahu dulu, berapa uang seminggu yang kamu dapat? Kamu pisahkan dulu uang ongkosnya ya, kemudian usahakan jangan banyak jajan. Coba deh bawa makanan dari rumah. Dan hindari banyak nongkrong dan tidak merokok ya, di jamin bisa secepatnya punya sepatu joging.

      Hapus
  31. perlu dicoba ni tipsnya, maksh dh berbagi...

    BalasHapus
  32. anakku nabung kalo diingatkan, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk ajak anaknya membiasakan menabung

      Hapus
  33. Alhamdulillah,, dulu sering menabung juga waktu sekolah
    dampaknya terasa juga disaat beranjak dewasa. banyak manfaat yang saya pelajari :)

    BalasHapus
  34. Saya jadi ingat waktu sekolah, diajarin menabung sama orang tua dan sampai sekarang diterapkan pada anak melalui tabungan di bank. Dulu mah, nabung di lobang bambu, tiang rumah dan diambil kalaybsdh penuh, atau celengan bagong dari tanah liat. Sungguh sangat berkesan....

    BalasHapus
  35. boleh juga perhitungannya tapi bagaimana menyiasati godaan beli ini beli itu mbak?hehe

    BalasHapus
  36. Thanks ya mbak atas tipsnya

    BalasHapus
  37. aku jujurnya ga bisa nabung pas sekolah dulu.. soalnya tabungan udh dipisahin ama papa.. jd yg memang utk ditabung, udh dimasukin lbh dulu k rek ku.. jd yg dikasih ya udh total utk jajan.. baru mulai bljr nabung ya pas kuliah, waktu jauh dr ortu mbak :D. telat memang, tapi mau ga mau ya harus bisa..

    makanya anakku dari bayi ini udh aku siapin tabungannya.. si adek krn masih bayi, jd otomatis tiap bulan aku masukin ke tabungannya.. sementara si kaka yg 4 thn, aku ajrin utk ga ngabisin semua uang jajan yg aku ksh tiap bulan.. jd kalo ada lebih, itu hrs masuk ke tabungan.. agak susah kalo si kaka ini, krn tau sendirilah ank kecil msh suka trgoda ama jajan :D.. tp pelan2 aku yakin bisa

    BalasHapus
  38. Boleh juga nih di terapkan untuk anak-anak SMP saat mengajar di kelas... Itung2 tis dari Gurunya :D

    BalasHapus
  39. Wah, zaman aku kecil dulu. Kelas 1 SD, jajan cuma Rp. 100, begitu seterusnya sampai kelas 4 SD :)

    Nabungnya ngos2an dulu mah :)

    BalasHapus
  40. saya udh nyoba bikin celengan yg bisa di gembok tpi percuma tangan kanan suka gatel untuk mencongkel nya hihihi .... mirisss ��inti nya butuh pengorbanan, sabar dan kerja keras untuk menabung ,☺

    BalasHapus
  41. gatau knpa waktu zaman skolah dlu nabung tuh cobaan yg berat bgt kayanya -_-

    BalasHapus
  42. Permisi mau nanya solusi nih , kan saya mau nabung uang nah tapi karena saya udah kebiasaan hidup di medsos dengan kuota yang boros gimana ya kira2 biar gak gatel mau beli kuota :( rasanya berat banget mau lepas dri smartphone ��

    BalasHapus
  43. Maaf ka saya minta sarannya. Saya baru kelas 2 SMP saya suka di kasih 5000 per hari, tapi saya ada penghasilan tambahan jadi admin toko online. Saya suka di bayar 5000 per kerja. Saya suka kerja dalam 3 ~ 5 Hari per minggu. Tapi saya itu anak nya pemboros.. jadi gimana solusinya agar gak boros ka ?? Saya juga agak gendut

    BalasHapus
  44. Klo aku sehari jajan 12.000 ,bayar parkir skolah 2.000 sisa 10rb, nah disitu kdang saya irit, kadang sy cuma jajanin 2.000 terus 8.000 nya ditabung, tp kenapa ya koq tabungannya gk pernah lebih dari 200rb??? Heheh mungkin sy boros klo jajan dirumahnya ya? Hehe

    BalasHapus
  45. Minta solusi dong, sy skolah jajannya 12rb, trus bayar uang parkir skolah 2rb, nah sisanya 10rb, nah abis 10 itu saya kadang cuma jajanin 2rb diskolah, tp kok pas di rmh tabungannya gk pernah lebih dari 200rb ya?? Hehe pdhl 8 rb sehari itu kan udh lebih dari target nabung sy. Apa mngkin sy borosnya gara2 beli kuota tiap bulan ya? Solusinya?

    BalasHapus
  46. Teringat masa sma, saya sangat boros waktu sma dulu, masih tanggal 10 dompeet udah kosong, akhirnya ngutang, maklum dulu ngekos

    BalasHapus
  47. Kalo duli temen2 yang pas skolah bawa motor sndiri sma naik angkot slalu diberi uang lebih buat bli bahan bakar bensin alat transport ato pas buat bayar angkot. Jadi uang jajan tetap utuh. Hhee

    Untungnya lagi dlu seringnya naik speda aja hhed

    BalasHapus
  48. Nah ini nih mbak yang seharusnya diterapkan pada anak sekolah, karena menambung itu sangat penting untuk menunjang masa depan juga sebenarnya mah dan saya juga alhamdulillah waktu kecil sudah diajarkan untuk menabung oleh orang tua saya dan itu pelajaran yang tidak bisa dilupakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali mas, menabung itu sangat penting sekali

      Hapus
  49. tipsnya oke banget nih mba, anak laki nih yg udah kliatan pinter nyimpan uang kaya ayahnya. tapi yg perempuan pinter jajan kayak....emaknya. eh tapi kan saya jajannya beli sayur buah lauk buat sekeluarga <-- membela diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk ayo deh mba ajarkan anak menabung. Biar ga banyak jajan ya anak cewenya.

      Hapus
  50. Hitung - hitungannya keren banget mba Liswanti, perlu dipraktekin langsung nih :)

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya ya. Saya senang deh kalau kalian mau tinggalkan komentar, bisa bikin saya happy dan semangat nulisnya. Tapi, mohon maaf ya, untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima Kasih. Salam hangat dari Pena Cinta Liswanti.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...